Sinopsis The Uncanny Counter Episode 6

sinopsis uncanny counter

Episode 6 The Uncanny Counter dimulai dengan petugas korup yang berebut dari tempat kejadian, meninggalkan Chang-Gyu pingsan di tanah. Ha-Na melakukan yang terbaik untuk membaca ingatannya tapi dia sangat terbius sehingga dia tidak bisa melakukan ini dengan benar. Namun, dia menyimpulkan bahwa Chang-Gyu hanyalah anak pembawa pesan; dia memiliki saudara laki-laki bernama Hang-Gyu.

 

Orang ini kebetulan adalah seorang eksekutif di Taeshin Group. Untuk mencari tahu siapa di balik semua ini, mereka memutuskan untuk menggunakan Chang-Gyu sebagai umpan untuk memancing saudaranya. Lihatlah, Hong-Gyu muncul tepat saat mereka menonton dari seberang jalan.

 

Keesokan harinya, Mun pergi bersama teman-temannya yang membahas wanita gila di department store. Ju-Yeon dengan santai membawa seorang anak laki-laki berambut keriting di sana yang terlibat tetapi Mun dengan cepat berbohong dan memberi tahu mereka bahwa itu bukan dia.

 

Saat dia bersepeda pergi, anak-anak sampai di Persimpangan Saewang yang jelas merupakan tempat orang tua Mun terbunuh di jalan. Akhirnya mereka berbalik dan kembali ke arah yang berlawanan.

 

Sementara itu, Hong-Gyu pergi ke rumah sakit untuk menemui saudaranya yang tidak ingat bagaimana dia sampai di sana. Salah satu bawahannya, Jae-Cheol, muncul dan menyebutkan bagaimana Mo-Tak adalah orang yang menjatuhkannya.

 

Hong-Gyu tidak senang, terutama mengingat dia rupanya memberi perintah untuk memastikan Mo-Tak mati di masa lalu. Jelas ini belum membuahkan hasil dan dia menuntut mereka membawa Mo-Tak masuk.

 

Ketika mereka kembali ke bar mie, Mae-Ok tidak senang dan mengancam untuk berhenti. Yaitu, sampai Jang-Mul bergoyang melalui pintu depan. Sementara mereka berbicara, Mun mulai meneliti lebih banyak tentang masa lalu dan khususnya bagaimana hubungannya dengan Hong-Gyu.

 

Memilah-milah buku catatan ayahnya, Mun menemukan berbagai catatan dan kata-kata acak yang berbeda… tetapi juga sebuah kartu sim. Mengambil sim, dia menggunakannya di ponselnya dan melihat rekaman kamera dari sekelompok mobil yang berjalan di jalur gelap.

 

Sementara polisi menyelidiki pembunuhan brutal Ketua dan mencoba mencari tahu pelakunya, Sang-Pil ditugaskan membunuh putranya sendiri, Cheong-Shin. Dia berunding juga, dengan pekerjaan yang jauh lebih sulit ketika dia menunjukkan kasih sayang.

 

Ketika dia memegang pistol ke kepala putranya, ini mendorong Cheong-Shin ke tepi saat roh yang bersembunyi jauh di dalam dirinya mengendalikan Sang-Pil dan mengarahkan pistol ke dirinya sendiri. Meskipun memohon untuk hidupnya, tembakan soliter menembus langit malam.

 

Mun kembali ke Bar dan memberi umpan balik apa yang dia temukan sejauh ini, termasuk latar belakang keluarga Hong-Gyu dan Chang-Gy dan ikatan mereka dengan Taeshin. Dia yakin ada sesuatu yang mencurigakan terjadi dan meyakinkan Mo-Tak untuk ikut ke kantor polisi untuk menemukan apa.

 

Di sana, kita mengetahui bahwa Kim Yeong-Nim sebenarnya sedang hamil pada saat kematiannya. Mereka juga menemukan jejak darah hewan dan jantan yang bergolongan darah AB. Mun merenungkan apakah kehamilan itu sebabnya dia dibunuh tetapi Mo-Tak memperingatkannya untuk tidak mendahului dirinya sendiri dan membuat asumsi.

 

Namun Mun, menyombongkan bahwa intuisinya sebagai “putra detektif” adalah yang membawanya ke hal ini. Mengingat bagaimana mereka menyelidiki bersama, jelas bahwa Mo-Tak menikmati waktu ini.

 

Mo-Tak tiba di depan Detektif Kim dan menyampaikan apa yang dia pelajari sejauh ini. Hanya saja, dia melihat jejak kaki aneh di lantai dan mulai melihat sekeliling dengan curiga.

 

Sementara dia melakukannya, Mun memperhatikan Detektif Kim dan mengenalinya dari masa lalu. Dia mencoba mewawancarai Mun sebagai seorang anak setelah kecelakaan tapi dia terlalu bingung dan sedih untuk mengatakan apa-apa.

 

Saat dia meninggalkan tempat kejadian, Mo-Tak menunjukkan kepada Mun jejak kaki kaca bubuk dan percaya bahwa mereka sedang berburu roh jahat. Setelah itu, Mo-Tak mengirim pesan ke Detektif Kim, memberi tahu dia apa yang telah mereka temukan (dikurangi hal-hal roh jahat) dan kamera apa yang harus diperiksa.

 

Saat Mun bergulat dengan Mo-Tak atas dokumen, dia menemukan gambar mobil yang dia yakini mayat Kim Yeong-Nim ditinggalkan. Seperti yang segera kita ketahui, ini mencerminkan rekaman yang dimiliki Mun … yang membuatnya menyadari kebenaran tentang orangtuanya.

 

Mun menyerang Mo-Tak karena dia menyembunyikan kebenaran darinya tentang pembunuhan itu. Dunia Mun benar-benar hancur di sekelilingnya saat dia mulai menangis dan menuntut kebenaran. Sekarang dia mendengarnya dari mulut Mo-Tak bahwa orang tuanya dibunuh.

 

Tidak dapat menangani ini, Mun kabur dari toko dan menelepon Ung-Min dan Ju-Yeon, membutuhkan bantuan untuk mencoba dan membuka ingatannya tentang kecelakaan mobil.

 

Keesokan harinya, Penghitung mencoba yang terbaik untuk menghubungi Mum tetapi gagal melakukannya. Sebaliknya, Mae-Ok mengajukan ide untuk pergi ke Yung dan melibatkan arwah untuk membantu.

 

Ha-Na menuju ke rumah Mun tapi kakeknya keluar… mendorong Mun untuk memanggil Ha-Na pacarnya. Ini adalah adegan yang cukup lucu, yang melihat kecanggungan terjadi antara Mun dan kakek-neneknya saat mereka memintanya untuk membuka pintu saat mereka berbicara. Ha-Na tetap menutup pintu tapi tetap saja ini momen yang lucu.

 

Menyerahkan gambar dari masa lalu, Ha-Na mencoba membantu Mun mengingat masa lalu. Namun, mereka tidak sendirian karena Mae-Ok dan Mo-Tak berhasil menemui Wigen.

 

Ternyata orang tua Mun tidak pernah naik ke dataran yang lebih tinggi. Ini berarti mereka berkeliaran di dunia bawah atau telah menjadi roh jahat. Kemungkinan ketiga (dan terburuk) adalah mereka bisa saja dimakan oleh roh jahat.

 

Mun dan Ha-Na berpegangan tangan saat mengakses kenangan mantan dari masa lalu. Di sana, mereka menemukan diri mereka di dalam mobil pada saat-saat yang tepat dari kecelakaan mobil. Ini adalah adegan yang mengerikan dan adegan yang melihat Mun menghidupkan kembali semua adegan menyakitkan sebelum ibu dan ayahnya meninggal. Dia bahkan melihat saat yang tepat roh mereka meninggalkan tubuh mereka dan hanyut.

 

Di dalam truk, seorang pria bertopeng keluar dan mendekati mobil. Mun melihat kenyataan buruk bahwa jiwa orang tuanya ditelan oleh Cheong-Shin, roh yang sama dengan Ha-Na yang dia lawan di episode pertama – dan orang yang membunuh Cheol-Jung.

 

Sekarang Ha-Na melihat ini juga dan lebih buruk lagi, roh entah bagaimana mengendalikan penglihatan ini dan mulai mengintai ke arahnya. Mun berjuang untuk mengendalikan amarahnya dan meluncurkan dirinya pada roh. Saat dia meraih leher Mun, dirinya yang lebih muda terbangun di dalam mobil.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap