Sinopsis Hometown Cha-Cha-Cha Episode 12

sinopsis drama Hometown Cha-Cha-Cha (2021)

Sinopsis Hometown Cha-Cha-Cha Episode 12 dimulai dengan Du-Sik dan Hye-Jin bersama, makan semangka dan menikmati kebersamaan satu sama lain. Namun, Du-Sik tertidur dan mengalami mimpi buruk yang mengerikan, dengan batinnya sendiri mempertanyakan apakah dia benar-benar bahagia.

 

Yah, Hye-Jin pasti senang, memutuskan untuk menulis daftar 100 hal yang ingin dia lakukan dengan Du-Sik. Mi-Seon mencemooh gagasan itu tetapi Hye-Jin mengabaikan kritiknya. Dia dan Du-Sik terus bergaul seperti rumah yang terbakar, mengerjakan daftarnya yang mencakup pose yoga … dan menyikat gigi bersama.

 

Du-Sik akhirnya mengetahui tentang daftarnya tetapi tidak seperti Mi-Seon, dia benar-benar bergabung dengannya dan memutuskan mereka harus mengerjakannya bersama.

 

Sementara itu, I-Jun memenangkan hadiah di kompetisi matematika, yang membuat Yeong-Guk dan Hwa-Jeong senang. Hanya saja, mereka berdua akhirnya bertengkar tentang siapa orang tua yang lebih baik. Ini halus, tapi cukup untuk membuat senyum I-jun sedikit lebih dipaksakan. Saat keluarga yang retak pergi untuk makan, Hwa-Jeong setuju untuk membiarkannya mendapatkan landak itu kembali dari Hye-Jin. Ketika dia mengetahuinya, Hye-Jin jelas telah menumbuhkan keterikatan pada makhluk kecil itu.

 

Setelah mengembalikannya, Du-Sik mengumpulkan semua penduduk untuk berita tentang episode mendatang untuk acara JUNE dan Seong-Hyeom. Untuk memutuskan siapa yang membintangi, Du-Sik memutuskan mereka semua harus menarik sedotan untuk melihat siapa yang bergabung dengan Gam-Ri di depan kamera. Chun-Jae, Nam-Duk, Yun-Gyeong dan Yeong-Guk adalah yang terpilih.

 

Saat syuting berlangsung, Nam-Suk menjadi sangat gugup, menyentuh rambutnya terus-menerus. Yun-Gyeong akhirnya bersumpah sementara Chun-Jae memutuskan untuk bernyanyi dengan gitarnya. Semua kejadian gila ini membuat Seong-Hyeon kesulitan mengedit semua ini. Du-Sik memberinya pandangan penuh pengertian.

 

Sementara itu, Eun-Cheol mengantar Mi-Seon ke warung ayam rotisserie. Dia mengaku sedikit lambat dan salah mengartikan permainannya yang sulit didapat. Vendor akhirnya menjadi frustrasi dan menafsirkan kata-kata Mi-Seon untuknya, yang akhirnya mengarah pada pasangan itu “berjalan stabil” satu sama lain. Ketika Hye-Jin mengetahuinya, dia sangat bersemangat dan berharap keberuntungannya dengan hubungan barunya.

 

Kencan besar antara Hye-Jin dan Du-Sik juga berlangsung, dengan mereka berdua menuju ke Seoul. Setelah mengunjungi galeri bersama, mereka pergi berbelanja pakaian, memberi penghormatan kepada Wanita Cantik tetapi dengan Du-Sik memainkan peran mencoba pakaian.

 

Saat berada di pusat perbelanjaan yang sibuk bersama, Du-Sik bertemu dengan teman lamanya Tae-Gyeong. Dia menyerahkan kartu namanya dan mendesak Du-Sik untuk menelepon. Du-Sik mengklaim bahwa mereka pergi ke perguruan tinggi bersama tetapi pertemuan ini tentu saja membuatnya terguncang, membuang suasana hatinya sepenuhnya saat dia dan Hye-Jin duduk dan makan.

 

Suasana hati lain yang terlempar datang dari Yeong-Guk, yang mengetahui bahwa Hwa-Jeong masih peduli padanya. Alasan mereka segera putus sekarang menjadi lebih jelas, karena kaus kaki hanyalah bagian dari masalah yang jauh lebih besar, termasuk bagaimana Yeong-Guk selalu memandang pernikahan mereka sebagai kenyamanan, bukan dengan cinta sejati.

 

Kata-kata kasar Hwa-Jeong yang patah hati hanyalah hasil dari frustrasi dan kesedihan yang terpendam atas pergantian peristiwa ini. Ketika Yeong-Guk mengetahui apa yang telah dia lakukan, dia menyadari betapa brengseknya dia.

 

Sementara itu, Seong-Hyeon menerima kabar buruk ketika Ji-Won mengungkapkan bahwa dia telah diberi tawaran lain dan giliran kerja yang akan datang ini akan menjadi yang terakhir baginya. Dia menyebutnya orang baik dan yakin bahwa dia akan menemukan penulis lain untuk menggantikannya.

 

Kembali ke Gongjin, Hye-Jin dan Du-Sik pergi kencan malam itu. Di bawah cahaya api, dengan nyala api menari riang di samping angin sepoi-sepoi dari laut, Hye-Jin dan Du-Sik keduanya mengakui bahwa mereka saling mencintai.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar