Recap Green Mothers’ Club Episode 6

review dan sinopsis Green Mothers' Club (2022)

Kita teruskan dengan recap Green Mothers’ Club Episode 6. Episode 6 dari Green Mothers’ Club dimulai dengan kesimpulan yang mengejutkan, saat Eun-Pyo mengungkap mayat Jin-Ha. Dia tersandung kembali, jatuh ke lantai dan membeku karena shock. Ketika Luis mengetahui tentang pasangannya, dia juga sangat bingung, dan tidak bisa berhenti menangis.

Gambar dan video mulai menyebar, dengan semua wanita bergosip di antara mereka sendiri dan mencoba mencari tahu apa yang terjadi. Telepon Chin-Hui menjadi benar-benar mental, terus-menerus berdengung dan dia terbangun untuk menemukan dirinya dalam pandangan yang jelas dari TKP, mengingat di mana balkonnya menghadap.

Chun-Hui memperhatikan Eun-Pyo di tanah dan pergi menemuinya. Dia menyalahkan dirinya sendiri atas kematian Jin-Ha, dan mulai terisak-isak dan meratap tak terkendali. Saya beri tahu Anda, akting Lee Yo-Won di sini luar biasa, lengkap dengan berjabat tangan dan pidato yang kacau. Saat dia berbicara, Eun-Pyo mencoba merasionalisasi apa yang terjadi dan menyalahkan dirinya sendiri.

Para detektif mulai menggali ke dalam apartemen Jin-ha, memperhatikan obat-obatan psikoaktif di lemarinya dan noda lipstik di sisi cangkirnya. Sekarang, hujan membuat sulit untuk membedakan dengan tepat jam berapa Jin-Ha meninggal. Namun, para detektif menyimpulkan bahwa, berdasarkan memar dan kekakuan, itu bisa terjadi sekitar pukul 2 pagi. Juga tidak ada jejak alkohol dalam darahnya dan tidak ada paksaan masuk ke rumahnya.

Bisa jadi kematian Jin-Ha terkait dengan Man-Su dan Chun-Hui. Melalui kilas balik, kita tahu bahwa Man-Su melihat Chun-Hui mengantar tas ke Jin-Ha larut malam. Ketika Man-Su membicarakan masalah ini dengan Chun-Hui apakah dia bisa terlibat atau tidak, dia berteriak di telepon dan menutup telepon. Dia juga memberitahu semua ibu untuk meninggalkan ruang obrolan juga.

Di kantor polisi, Luis dan Eun-Pyo sama-sama diinterogasi oleh polisi. Yang terakhir memberinya ingatan tentang apa yang terjadi. Eun-Pyo memang mengakui bahwa mereka berada di kelas yang sama dan juga teman dari universitas juga. Dia didorong untuk beristirahat oleh petugas setelah menceritakan kisahnya.

Sementara salah satu petugas menganggap ini sebagai bunuh diri, yang lain tidak begitu yakin. Bahkan, dia ingin rekaman CCTV dan juga catatan telepon untuk Jin-Ha, bertekad untuk mencari tahu persis apa yang terjadi malam itu. Mereka juga khawatir tentang jurnal yang mendapatkan cerita ini tapi sudah terlambat, dan cerita menyebar seperti api. Orang-orang mulai bergosip, menanyakan apakah Luis berselingkuh.

Sekarang, para detektif menerima rekaman CCTV di pagi hari dan melihat Chun-Hui dengan tasnya larut malam. Dia menangis ketika mereka duduk bersamanya tetapi semuanya tampak palsu, dengan beberapa air mata buaya yang serius. Bagaimanapun, dia menyebutkan bagaimana dia tiba untuk melihat Jin-Ha, yang menangis di bahunya dan berbicara tentang bagaimana dia merindukan ibunya. Mengingat dia melakukan bunuh diri di masa lalu, ceritanya tampaknya bertahan tetapi ketika Chun-Hui menanyakan bagaimana para petugas itu, menanyakan apakah itu bisa menjadi pembunuhan, semuanya tampak agak mencurigakan.

Di rumah, Eun-Pyo menerima sepucuk surat di pos, tulisan hitam tebal bertuliskan “Aku tidak akan pernah melupakan perbuatan jahatmu bahkan dalam kematian.” Menjatuhkannya dengan kaget, dia memikirkan kembali kata-kata Jin-Ha kepadanya tetapi kemudian dia melihat amplop itu. Ini sebenarnya tidak ditujukan padanya – ini untuk Chun-hui.

Ini semakin mencurigakan ketika detektif menelepon dan memberi tahu Eun-Pyo bahwa Chun-Hui adalah orang terakhir yang melihat Jin-Ha sebelum dia meninggal. Malam itu, dia menyerahkan surat itu kepada Chun-hui di atap dan bertanya apa yang terjadi di antara pasangan itu.

Chun-hui mengklaim bahwa Jin-Ha memang ingin bunuh diri dan menangis di bahunya. Tapi dia melakukannya karena pertengkarannya dengan Eun-Pyo. Kesal dan kesal karena dia dianggap bersalah oleh Eun-Pyo, dia mengambil surat itu dan pulang. Namun, Eun-Pyo mencoba untuk menjernihkan keadaan keesokan harinya, mengakui bahwa di lingkungan sebelumnya, dia sebenarnya diancam oleh seorang penjahat tua, itulah sebabnya mereka pindah.

Ibu angkat Jin-Ha menyetujui tim untuk melanjutkan dan melakukan otopsi pada putrinya. Dia juga memberi keteduhan pada Luis, mengklaim dia terlalu tenang mengingat apa yang terjadi sejauh ini. Ada terlalu banyak kejadian yang tidak dapat dijelaskan di sini, dan saat ini sulit untuk mengetahui siapa yang mengatakan yang sebenarnya dan siapa yang berbohong.

Sore itu, Eun-Pyo berbicara kepada Luis tentang apa yang terjadi tetapi ketika mereka berbicara, dia tiba-tiba dan tidak menentu mulai meninggikan suaranya dan menyebutkan bagaimana dia membunuh Jin-Ha. Hati nurani yang bersalah mungkin?

Setelah semua drama ini, Yun-Ju mengungkapkan beberapa berita besar tentang anak-anak mereka. Baik Dong-Seok dan Su-In telah diterima di Sekolah Universitas Geoseong untuk Siswa Berbakat. Ini adalah hasil yang besar tetapi Eun-Pyo telah begitu disibukkan dengan apa yang terjadi dengan Jin-Ha, dia bahkan tidak bisa tersenyum. Alasan lainnya berasal dari fakta bahwa itu berarti Yu-Bin telah ditolak.

Yu-Bin kecil berjuang untuk mengendalikan emosinya, ketika kami memotongnya, dan semua pengorbanan untuk kehidupan sosialnya tidak menghasilkan apa-apa.

Kita telah banyak tahu tentang sisi gelap Chun-Hui, dan sekarang kita melihat salah satunya. Di lift dia berbicara dengan Jung Jae-Ung dan mengungkapkan bahwa suami Jin-Ha berselingkuh dengan seseorang yang dia kenal dari universitas. Dan lihatlah, saat pintu terbuka… Eun-Pyo berdiri di sana.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap