Recap Green Mothers’ Club Episode 4

review dan sinopsis Green Mothers' Club (2022)

Lanjut sekarang kita dengan recap Green Mothers’ Club Episode 4. Episode 4 dari Green Mothers Club dimulai dengan Jin-Ha dan Chun-Hui berselisih karena menjatuhkan program Anak Berbakat di sekolah. Yun-Ju khawatir hal ini dapat mempengaruhi harga rumah di daerah tersebut, sementara wanita lain mencoba mencari tahu apa tujuan akhir Jin-Ha dari semua ini.

Setelah mengetahui bahwa anaknya berbakat, Eun-Pyo menyadari bahwa Dong-Seok juga mengetahui bahwa putranya telah didiagnosis dengan ADHD. Cara berpikirnya sangat cerdas. Ternyata “kupu-kupu” yang digambar Dong-Seok di sekolah sebenarnya adalah pemandangan luas dari kompleks apartemen. Dia menggambar bangunan dari atas!

Eun-Pyo mengevaluasi kembali semua yang telah dilakukan anaknya sampai sekarang dengan cara yang berbeda, menyadari bahwa selama ini dia mengira dia hanya bermain-main, tanda-tanda kecemerlangan terbukti dalam pekerjaannya.

Eun-Pyo dan Jae-Ung membual tentang putra mereka, mengungkapkan berita itu kepada ibu mertua mereka dan bahkan memasukkan Dong-Seok di akademi siswa yang berbakat. Di tengah penelitiannya, ular Yun-Ju itu muncul dan mencoba menebus kesalahan dengan sepupunya.

Eun-Pyo memutuskan untuk tidak pindah sama sekali dan sebagai gantinya, bergabung dengan wanita lain karena mereka semua saling mengirim pesan secara diam-diam, bergosip tentang Eun-Pyo dan bagaimana dia tidak bisa mengambil petunjuk.

Ketika Chun-Hui muncul, dia terkejut dengan kehadiran Eun-Pyo. Eun-Pyo segera mengacak-acak bulu dengan memberikan suaranya mendukung program Gofted Child. Dia mendukung keputusan Chun-Hui. Dia bahkan meminta Chun-Hui setelah pertemuan untuk membiarkan Dong-Seok bergabung dengan Yu-Bin dalam Tes Rube Goldberg. Dia memberitahu Chun-Hui untuk tidak meremehkan Dong-Seok saat senyum masam melintasi bibirnya.

Karena penasaran, Chun-Hui memutuskan untuk membiarkan Dong-Seok bergabung dengan tim, yang akibatnya berarti Yun-Ju dikeluarkan. Eun-Pyo akhirnya mendapati dirinya harus bersaing dengan orang tua dan anak-anak, karena Yu-Bin menyebut Dong-Seok boneka dan khawatir mereka akan gagal dalam kontes. Ternyata Yu-Bin selalu jahat padanya di sekolah tetapi Eun-Pyo meyakinkan putranya untuk memberikannya sehari dan melihat bagaimana perasaannya.

Ketika guru menceritakan bagaimana Dong-Seok jenius dan menunjukkan tingkat jenius sekolah menengah, Eun-Pyo hampir tidak bisa menahan betapa bangganya dia pada putranya. Namun, garis pertempuran ditarik, terutama ketika Yun-Ju membawa Su-In untuk bekerja dengan Jin-Ha dan Henry.

Sekarang terjalin di sekitar cerita ini adalah subplot terpisah yang melibatkan Eun-Pyo berangkat dan mendapatkan pekerjaan paruh waktu. Pelajaran untuk Dong-Seok tidak murah sehingga dia mendapat pekerjaan sebagai penulis orang lain. Ironisnya, klien pertamanya adalah Luis, yang membicarakan masa lalunya secara mendetail.

Menariknya, ada satu pernyataan yang dia sebutkan, menunjukkan bagaimana keluarga itu bukan miliknya, yang menonjol. Tidak jelas apa artinya ini, tetapi kita harus menunggu dan melihat!

Selama kontes, semuanya tampak seperti akan berubah menjadi mengerikan, terutama ketika tim Dong-Seok kehabisan karton. Jin-Ha ingin meminjamkan mereka beberapa tapi Yun-Ju menyuruh rekan satu timnya untuk menjaga diri mereka sendiri. Namun, Dong-Seok punya ide dan menyarankan mereka menggunakan gambang yang Dong-Ju mainkan.

Eun-Pyo menyalahkan dirinya sendiri karena mengacaukan ini tetapi ketika hasilnya masuk, pemenang Hadiah Utama pergi ke Penakluk Kecil, yang berarti Dong-Seok, Yu-Bin dan yang lainnya memenangkan hadiah utama. Mereka pulang dengan satu juta won dan merebut Jin-Ha dan Yun-Ju dalam prosesnya.

Setelah kontes, semua wanita memutuskan untuk pergi minum-minum. Ketika Chun-Hui menyebut suami mereka, sedikit lebih jelas tentang bagaimana mereka semua bertemu. Untuk Yun-Ju dan Man-Su, mereka saling berpelukan di apotek.

Ketika Jin-Ha dan Luis dibesarkan, Jin-Ha mengakui bahwa Eun-Pyo benar-benar memperkenalkannya kepadanya. Ketegangan tinggi antara Jin-Ha dan EunPyo, dan setelah minum alkohol dalam jumlah banyak, Eun-Pyo dibiarkan menjaga wanita itu, yang hampir tidak bisa berdiri.

Eun-pyo dengan enggan membawanya pulang tetapi mengingat betapa mabuknya dia, dia memuntahkan seluruh pakaian Eun-Pyo. Luis juga ada di sana, dan dia berdiri di luar pintu kamar mandi, membiarkan Eun-Pyo memakai salah satu bajunya yang sudah dimuntahkan.

Di lorong, Luis menghentikan Eun-Pyo pergi dan mencondongkan tubuh ke depan untuk menciumnya. Namun, Jin-Ha kebetulan menyaksikan dari jauh.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap