Sinopsis Vincenzo Episode 15

sinopsis dan review drama Korea Vincenzo (2021)

Kita lanjut sekarang dengan recap Vincenzo episode 15. Episode sebelumnya bisa kamu baca di sini. Daftar lengkap recapnya bisa kamu temukan di Review dan Sinopsis Vincenzo (2021).

Melanjutkan dari episode terakhir, Vincenzo berada dalam posisi genting di atap – musuhnya Paola telah mengirim beberapa orang untuk membunuhnya. Dia diminta untuk menghormati Paola, atau dia akan mati. Tiba-tiba, merpati yang telah mengganggu Vincenzo di apartemennya tiba dengan sekawanan burung di atap dan mengalihkan perhatian para pria bersenjata itu. Vincenzo berjuang keras untuk keluar dari situasi tersebut. Sementara itu, direktur seni yang dikompromikan memberi tahu Babel tentang peretasan data, dan mereka sangat marah. Mereka juga mengetahui bahwa Vincenzo tidak terbunuh – ini adalah masalah yang tidak akan hilang. Choi Myung-hee terlihat terguncang sebelum penangkapan dilakukan terhadap Jang Han-seok oleh Jaksa Jung

Penduduk alun-alun menonton berita keesokan harinya untuk mendengar tentang penangkapan ketua Grup Babel Jang Han-seok. Namun, secara bergantian, Jaksa Jung mengumumkan bahwa kasus tersebut menjadi terlalu pribadi baginya dan bahwa dia telah diturunkan pangkatnya. Dia meminta maaf atas tindakannya. Babel bersaudara menonton berita dengan senyum di wajah mereka. Cha-young yang marah menghancurkan televisi; korban pribadi membebani dirinya – dia merasa ini kejam.

Sementara itu, Jaksa Jung bertemu dengan Jang Han-seok tentang “The Guillotine Files”. Jaksa penuntut sepertinya mencoba untuk memajukan karirnya.

Kemudian, Vincenzo bertemu dengan Jaksa Jung di rumah keluarganya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia melewati batas. Jung memohon untuk tidak dibunuh. Vincenzo memberi tahu Jung bahwa ketika dia memiliki semua yang dia inginkan, dia akan membunuhnya.

Kisah yang melibatkan Vincenzo dan ibunya memang menyedihkan tapi manis, tapi indahnya karakter yang mendorongnya secara emosional adalah Cha-young.

Cha-young membaca surat yang diberikan kepadanya dari Oh Gyeong-ja, dan dia dengan cepat berlinang air mata sebelum meletakkannya. Dia memberi tahu Vincenzo bahwa dia ingin membawanya keluar selama beberapa jam karena dokter menyarankan dia untuk melakukannya meskipun dia sakit.

Cha-young memberi tahu Vincenzo bahwa dia harus memberikan hadiah kepada ibunya sendiri – pengacara Italia terkejut bahwa Cha-young tahu bahwa dia adalah putra Oh Gyeong-ja tetapi petunjuk seperti membayar tagihan medis adalah salah satu faktornya. Cha-young memberi tahu Vincenzo bahwa hari-hari ibunya dihitung.

Mereka mengunjungi Oh Gyeong-ja. Wanita yang sekarat memberi tahu mereka berdua bahwa dia ingin mengajukan persidangan ulang. Dia merasa dia tidak memiliki keberanian sebelumnya, tetapi sekarang dia mendekati kematiannya, dia melakukannya. Vincenzo setuju untuk melakukannya

Vincenzo mengungkapkan dia memiliki “The Guillotine File”. Dia membodohi Tuan Cho – mereka tidak pernah melemparkannya kembali ke ruang bawah tanah yang terkunci. Mereka berencana menggunakannya untuk menyewakan orang jahat daripada membawanya ke pihak berwenang. Mereka menggunakannya sebagaimana mestinya. Vincenzo berencana menargetkan Babel dan Daechang Daily terlebih dahulu – surat kabar populer mendukung perusahaan tersebut. Sementara itu, Choi Myung-hee memberi tahu Jang Han-seok bahwa jika mereka memiliki “The Guillotine File”, mereka dapat menguasai seluruh Korea – ketua ingin segera menghancurkan alun-alun untuk mendapatkan file tersebut. Dia tidak tahu bahwa Vincenzo sudah selangkah lebih maju.

Anehnya, Jang Han-seo mengunjungi Vincenzo dan Cha-young di kantor mereka – dia memberi mereka kopi mahal sebagai hadiah. Jang Han-seo menjelaskan bahwa dia tidak ingin mengkhianati saudaranya, tetapi dia ingin memastikan Grup Babel berjalan secara legal. Vincenzo menanyai Jang Han-seo tentang ekonomi. Dia salah menjawab setiap jawaban, jadi Vincenzo menendangnya, tetapi Anda dapat mengatakan bahwa saudara itu pada akhirnya akan membantu

Vincenzo dan Cha-young belajar dari “The Guillotine File” bahwa Oh Jeong-bae membunuh saudaranya demi kekuasaan. Mereka juga memahami bahwa dia menerima nasihat dari dukun penipu yang dituduh melakukan pelecehan seksual – semua informasi ini berasal dari “The Guillotine Fines”. Sebagai bagian dari rencananya, Vincenzo dipilih untuk berpura-pura menjadi dukun palsu oleh penduduk alun-alun.

Oh Jeong-bae direkomendasikan untuk mengunjungi dukun baru (Vincenzo) oleh dukun yang diperas, jadi dia pergi ke alun-alun. Mereka memiliki tempat suci yang didirikan di mana Vincenzo berpura-pura menjadi dukun yang bijak. Vincenzo berpura-pura bahwa roh saudara laki-laki Oh Jeong-bae telah mengambil alih dia dan bertanya mengapa dia melemparkannya dari tebing. Oh Jeong-bae ketakutan dan mulai menangis. Vincenzo bertanya padanya apakah dia ingin melihat apa yang akhirnya membunuhnya. Cha-young beraksi dan melukis “Babel”. Vincenzo mengatakan kepadanya bahwa dia harus memutuskan hubungan dan menginjak-injak Babel atau dia akan mati. Cha-young melukis “5”, menandakan bahwa ia memiliki lima hari lagi untuk hidup.

Dalam “The Guillotine File”, terungkap bahwa Jang Han-seok membunuh enam muridnya ketika dia masih muda. Dia didiagnosis sebagai psikopat pada usia enam belas tahun, itulah sebabnya ayahnya mengirimnya ke negara bagian. Keesokan harinya, Harian Daechang mulai menerbitkan berita buruk tentang Babel. Jang Han-seok menelepon Oh Jeong-bae dan bertanya mengapa dia mengirimkan cerita buruk, tapi dia tidak diberi jawaban yang masuk akal.

Oh Jeong-bae mengunjungi dukun Vincenzo – dia diberitahu bahwa dia harus mengungkap ketua Jang Han-seok selanjutnya. Vincenzo berpura-pura bahwa roh telah mengambil alih dirinya dan bertindak seperti salah satu korban Jang Han-seok yang dia bunuh. Segera setelah itu, dalam berita, mereka membicarakan tentang masa kecil Jang Han-seok dan bagaimana dia adalah seorang pembunuh. Jang Han-seok bertanya-tanya bagaimana para pengacara tahu tentang masa lalunya. Mereka kemudian mengetahui bahwa Vincenzo berada di balik semuanya tetapi mempertanyakan sumbernya.

Me Cho meminta Vincenzo untuk menemuinya. Namun, sebelum Tuan Cho bertemu dengannya, dia diserang oleh tiga orang. Vincenzo muncul untuk membantunya. Tuan Cho yakin Jaksa Jung yang mengirim para penyerang.

Sementara itu, untuk menyiapkan episode selanjutnya, Choi Myung-hee mencari nama asli Vincenzo dan keberadaan ibunya. Dia ingin mencari tahu di rumah sakit mana dia berada.

Larut malam, Cha-young mengunjungi Oh Gyeong-ja dan mengawasinya tidur nyenyak di rumah sakit. Sementara itu, Vincenzo kembali ke alun-alun, dan dia melihat seseorang yang terlihat mencurigakan dan mengejar mereka. Saat dia berlari di sekitar alun-alun, dia mendengar bunyi keras – ketika dia berbalik, dia melihat Oh Jeong-bae mati, yang jatuh dari tempat tinggi – Vincenzo kemudian dipojokkan oleh polisi dan ditangkap karena pembunuhan. Sepertinya dia sudah disiapkan lagi!

Bersambung ke Recap Vincenzo Episode 16.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap