Sinopsis The Uncanny Counter Episode 12

sinopsis uncanny counter

Episode 12 The Uncanny Counter dimulai dengan Mo-Tak membawa Detektif Jeong-Yeong ke rumah sakit. Dia bergegas ke operasi dan segalanya terlihat sangat suram untuk masa depannya. Sementara ahli bedah mencoba menyadarkannya, kita memotong waktu dan melihat Mo-Tak mengucapkan selamat tinggal pada Kim pada malam dia ditikam dan dilempar dari atap. Kembali ke masa sekarang, keadaan berubah menjadi yang terburuk saat dia melihat arwah Jeong-Yeong melayang.

 

Kita kemudian memotong ke depan untuk melihat Mo-Tak diliputi kesedihan dan berniat untuk memberikan penghormatan kepada Jeong-Yeong di pemakaman. Ini juga sulit bagi Kang Han-Ul, terutama mengingat percakapan terakhirnya dengan Jeong-Yeong. Mun dan Mo-Tak menjaga jarak aman, dengan yang pertama mencegah rekan Counternya melakukan sesuatu yang gegabah ketika dia tidak sengaja mendengar penyebab kematian Jeong-Yeong adalah bunuh diri.

 

Jika ada yang tahu bagaimana perasaan Mo-Tak, itu Mun. Anak laki-laki itu menuangkan segelas soju kepada temannya untuk menghormati Jeong-Yeong. Dia menolak untuk minum lebih banyak dan malah memberitahu Mun bahwa polisi menutupinya. Ternyata Mo-Tak tahu ini karena dia melihat ingatan terakhir Jeong-Yeong, salah satu jam tangan emas yang hanya diberikan kepada petugas di kepolisian yang telah bertugas selama lebih dari 20 tahun. Jika ada satu orang yang bisa membantu mencari tahu, itu adalah Han-Ul. Mo-Tak tahu ini dan bertanya langsung kepadanya petugas mana yang telah berada di sana selama lebih dari 20 tahun. Dia berjanji untuk mencari tahu dan menerima saran Mo-Tak, bertekad untuk tidak mempercayai siapa pun.

 

Berkat surat-surat yang berhasil diperoleh Mo-Tak darinya, dia mengambil potongan-potongan investigasi Jeong-Yeong dengan Penghitung lainnya. Di sana, mereka menyadari Jeong-Yeong telah terbunuh berkat dana ilegal (5 miliar won tepatnya) yang disalurkan melalui akun Myeong-Hwi Shin. Mengingat Shin dan yang lainnya mengira Counter sudah mati, Ha-Na memutuskan untuk menggunakan ini untuk keuntungan mereka.

 

Mereka menyusun rencana untuk mencuri uang dan memberikannya kembali kepada orang-orang. Untuk melakukan ini, mereka harus memecah Walikota Shin, Cho Tae-Sin dan Choi Su-Ryong. Jika mereka bisa melakukan ini, mereka berharap untuk mengubah ketiganya melawan satu sama lain dan menimbulkan keraguan. Untungnya, roh memutuskan untuk tidak menyela dalam misi yang akan datang ini.

 

Misi berlanjut dan Mae-Ok membuat langkah pertama, menempatkan pelacak di bawah mobil preman Shin sementara Mo-Tak melumpuhkan keamanan dengan kekuatannya. Jang-Mul juga bergerak, bertemu Shin untuk makan malam. Shin mengambil umpan dan setuju untuk menunjukkan padanya 5 miliar won. Ini kebetulan hanya tiket yang dibutuhkan untuk mendapatkan pertunjukan ini di jalan, karena semua uang dibundel ke dalam mobil dan dibawa ke lokasi Shin. Ha-Na melihat ini terjadi juga, akhirnya mengintai dan mengikuti Chang-Gyu dan yang lainnya saat mereka mencapai titik drop.

 

Chang-Gyu dan yang lainnya secara metodis membersihkan bank. Dengan semua tumpukan uang tunai yang ditumpuk ke dalam koper, Chang-Gyu melepaskan diri dari yang lain dan menuju ke reservoir untuk mengambil “asuransi” -nya. Ini kebetulan koper kuning yang dia gali dan ingin hancurkan.

 

Sementara ini terjadi, di tempat parkir Mo-Tak dan yang lainnya menyusun rencana untuk merebut koper untuk diri mereka sendiri. Setelah merobohkan pengemudi, mereka membawa kasing ke mobil mereka sementara Mo-Tak berpura-pura menjadi tukang reparasi yang kikuk untuk menarik perhatian mereka. Dengan uang dibersihkan dan dicuri, koper kosong dibawa ke Hang-Gyu.

 

Counter melacak Chang-Gyu dan mencekiknya. Ketika dia bangun, dia tidak dapat mengingat apa yang terjadi tetapi mencurigai bahwa mereka telah membakar barang bukti.

 

Pada kenyataannya, Mo-Tak dan yang lainnya membuka koper secara pribadi dan melihat, dengan ngeri mereka, bahwa koper itu menyimpan mayat Yeong-Nim di dalam, membusuk sedemikian rupa sehingga hanya kerangka sekarang. Mo-Tak membawanya ke stasiun.

 

Sementara itu, Shin kembali ke pertemuannya dengan Jang-Mul seperti yang dijadwalkan. Ketika Shin membuka kopernya, dia menemukannya terisi penuh dengan botol air. Jang-Mul memainkan perannya dengan baik, berpura-pura dengan nada tidak percaya sementara ketiganya mulai mencari uang. Dengan mereka terganggu, Jang-Mul mengumpulkan beberapa cangkir untuk digunakan sebagai bukti DNA melawan Shin.

 

Sementara dia pergi, trio antagonis kita segera saling menyerang. Artinya, sampai Hang-Gyu merasakan bahwa Counter masih hidup. Namun, Counter memiliki keberuntungan di pihak mereka berkat sampel DNA Shin. Dengan itu, mereka sudah cukup untuk memberatkan Shin.

 

Polisi tiba untuk menangkap Shin dan dengan sisa-sisa Yeong-Nim di belakang mereka, keadaan tidak terlihat baik. Saat dia melihat ke luar jendela, dia menyadari dengan ngeri bahwa tim Counter masih hidup. Sudah terlambat, karena polisi tiba dan menangkapnya dan Hang-Gyu. Lagi. Mun segera mendekati Shin di luar dan berjanji untuk membuatnya membayar atas apa yang telah dia lakukan.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap