Dark?

Sinopsis Penthouse 3 Episode 12

Semua episode bisa kamu temukan di The Penthouse 3: War in Life (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA
A+ A-

Lanjut sekarang kita dengan Sinopsis Penthouse 3 Episode 12. Episode 12 Penthouse Season 3 dimulai dengan kedatangan Ma-Ri untuk melihat kehancuran mutlak setelah insiden yang melibatkan Seo-Jin. Berteriak ke langit, dia meminta bantuan.

 

Sementara itu, Seok-Kyung bertindak angkuh di kantor polisi, menolak untuk mengungkapkan di mana di Jepang dia membawa Dan-Tae. Detektif mendapat lebih banyak keberuntungan dengan Su-Ryeon, yang percaya dia disimpan di fasilitas mental.

 

Setelah semua drama ini, Seok-Kyung rusak. Dia meminta maaf atas apa yang terjadi, karena kebaikan Su-Ryeon berhasil melewati hambatan mental putrinya. Saat mereka berpelukan, Seok-Hoon menerima telepon dari Ma-Ri. Dia di rumah sakit dan Seo-Jin dalam keadaan buruk.

 

Su-Ryeon yakin dia sedang berakting, sementara Eun-Byeol bertindak sebagai wali ibunya setelah semua ini. Hanya … Seo-Jin mengklaim dia tidak tahu siapa dia sebagai – ya, Anda dapat menebaknya – kiasan amnesia muncul lagi. Sementara Seo-Jin tampaknya lupa siapa dia, rentenir menunjukkan dan memutuskan untuk menggunakan Sekretaris Do sebagai jaminan sambil mengungkapkan bahwa mereka akan berhutang selamanya.

 

Setelah pindah dari makan kartu SIM, Seo-Jin menyerang dan menggigit salah satu pria di telinga. Sebenarnya ini adalah jeda singkat, dan cukup bagi para rentenir untuk diantar keluar pintu dan dipaksa pergi. Pada saat yang sama, Seok-Kyung mencoba untuk mendapatkan pengampunan dari Ro-Na tetapi mengingat semua hal mengerikan yang telah terjadi di masa lalu, itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

 

Sementara itu, Dan-Tae berhasil membebaskan diri dari fasilitas itu, berkat pemikiran cepat dan menuangkan bak besar mie ke dirinya sendiri. Dia melakukan penyamaran dan berhasil keluar dari pintu depan. Dia menelepon Seok-Hoon tidak lama kemudian, meminta bantuannya untuk kembali ke penthouse.

 

Meskipun Seok-Hoon setuju untuk membantu, sebenarnya dia masih bekerja dengan Logan dan Su-Ryeon. Dia sebenarnya ingin membunuh pria itu sendiri. Sayangnya Dan-Tawe cukup cerdas untuk menghindari jebakan mereka, bersembunyi di perahu nelayan dan berhasil kembali ke pantai tanpa terdeteksi.

 

Su-Ryeon punya rencana untuk itu. Dia menumpahkan semua berita tentang masa lalu Dan-Tae di atas berita, termasuk masa lalunya yang membunuh dan semua pelanggaran yang menyebabkan banyak orang sekarat. Setelah sekarang jatuh dari kasih karunia, Dan-Tae mulai merenungkan dari mana dia memulai – dan di mana semuanya salah.

 

Berbicara tentang salah, Kyu-Jin dan Sang-A sama-sama mengetahui bahwa Min-Hyuk bergabung dengan militer dan sudah muak dengan mereka. Segera setelah ini, pasangan yang bertengkar memutuskan mereka ingin bercerai.

 

Su-Ryeon dengan lembut mendorong Ro-Na untuk pergi dan belajar di luar negeri. Meskipun ini adalah kesempatan yang baik untuknya, ini juga tampak seperti cara untuk melindunginya dari plot yang jauh lebih besar. Rencana ini melibatkan Su-Ryeon secara terbuka mengumumkan pertunangan dengan Logan dalam upaya untuk memancing Dan-Tae keluar dari persembunyiannya. Dia berjanji untuk tidak membiarkan orang gila membunuhnya tapi ada berita yang lebih besar sedang terjadi.

 

Seiring dengan beberapa plot armor yang sangat berat, Seo-Jin juga telah didiagnosis dengan demensia dini. Mengingat bagaimana dia tidak ingat apa-apa, sepertinya itu lebih buruk dari itu – atau dia memakainya.

 

Dengan gaya Joker yang jahat memotong sisi mulutnya, Dan-Tae muncul di rumah sakit untuk menemui sekretaris Jo. Dia berjanji untuk melakukan ini dengan bosnya, bahkan menawarkan tempat orang tuanya untuk pria itu untuk sementara waktu. Lagi pula, ada perburuan nasional yang sedang berlangsung sekarang. Dan seperti yang diperkirakan, saat Dan-Tae mengetahui tentang upacara tersebut dan memutuskan untuk menghancurkan pesta – dengan bahan peledak tidak kurang.

 

Sekretaris Jo akhirnya terbunuh ketika dia mencoba mengkhianati Dan-Tae, sementara yang terakhir menerobos masuk ke Istana Hera dan memasang bahan peledaknya di seberang gedung. Ancaman bom dipanggil, mendorong semua orang untuk menakut-nakuti. Di lantai atas, Dan-Tae yang marah memegang detonator dan bersiap untuk menembak Su-Ryeon. Hanya saja, Su-Ryeon sudah cukup mendengar dan mengacungkan pistol, tersembunyi di balik gaunnya.

 

Su-Ryeon akhirnya menembak, menembak Dan-Tae di dada – dan kemudian di kepala. Tepat sebelum Dan-Tae jatuh dari atas jendela menuju ajalnya – ironisnya dengan cara yang sama seperti yang dilakukan Seol-A di musim 1 – dia menyalakan detonator.

 

Su-Ryeon menyadari bahwa ini adalah akhir, saat bom meledak dan Istana Hera runtuh.

Anda baru saja membaca Sinopsis Penthouse 3 Episode 12 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Penthouse 3 Episode 12, baca Sinopsis Penthouse 3 Episode 12 online, baca Sinopsis Penthouse 3 Episode 12 lengkap, ,

Komentar

Komentar

Episode 12