Sinopsis My Name Episode 1

sinopsis dan review My Name (2021)

My Name Episode 1 dimulai dengan Jiwoo bersiap-siap memulai hari ini. Dia bangun pagi, headphone di, saat dia berolahraga di kamarnya. Sersan Cho kebetulan sedang menunggu di luar apartemennya, mengikuti di dalam mobil saat dia menuju ke sekolah. Jiwoo menanggung beban bullying dari teman-teman sekelasnya, sebagian berkat ayahnya yang katanya menjadi pecandu. Nyatanya, hari itu Jiwoo malah akan dikeluarkan mengingat betapa dia membuat murid-murid lain tidak nyaman. Hari ini ulang tahunnya yang ke-17, ternyata, dan ini bukan hadiah yang bagus. Jiwoo setidaknya mendapat pembalasan, sendirian ia mengalahkan para pengganggu yang melecehkannya begitu lama dalam adegan koreografi yang mengesankan.

 

Jiwoo pulang ke rumah di mana ayahnya, Donghoon, menelepon dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa datang. Ini adalah tantangan terakhir baginya, karena dia mengatakan kepada ayahnya untuk tidak kembali dan bahwa dia tidak berguna. Hanya saja, dia kembali. Bahkan, di luar pintu depan terdengar suara tembakan menembus udara. Terlihat Donghoon pingsan, darah menodai area itu. Donghoon mengunci putrinya di dalam kamar, melindunginya sebagai tindakan berani terakhir sebelum dia meninggal.

 

Jiwoo tentu saja menghadiri pemakaman ayahnya, tapi begitu juga banyak teman gangster Donghoon. Di antara mereka adalah Mujin, pemimpin operasi ini, yang mengatakan kepadanya bahwa dia adalah pria yang setia dan prajurit yang baik. Dia juga gagal mengungkapkan siapa yang membunuhnya. Dan lebih buruk lagi, Sersan Cho dan detektif lainnya menghentikan kasus untuk menyelidiki pembunuhannya. Sekarang, mengingat Donghoon berada di daftar Most Wanted dan bersembunyi selama tiga bulan, itu tidak terlalu mengejutkan.

 

Jadi dengan sedikit pilihan lain, Jiwoo beralih ke teman gangster Donghoon. Secara khusus, dia pergi menemui Mujin. Mengingat kurangnya tekadnya dalam membunuh, Mujin menyuruhnya pergi.

 

Jiwoo belum siap untuk menyerah dan seorang tamu yang tidak diinginkan di pintunya akhirnya mendorongnya untuk pergi malam itu untuk mencoba dan menemukan informasi tentang pembunuh ayahnya. Dia bahkan menawarkan hadiah 5 juta won juga. Jiwoo dengan bodohnya masuk ke dalam jebakan, dengan uangnya hilang dan diikat di bagasi mobil karena masalahnya.

 

Namun, Mujin kembali dan menyelamatkan Jiwoo dari kematian yang mengerikan. Wanita muda ini sangat ingin membalas dendam, mengklaim dia bisa menangani apa saja. Nah, Mujin membawanya ke gym yang rusak di dermaga, di mana seorang pria bernama Gangjae menunjukkan tali padanya. Dia berharap keberuntungannya, mengklaim dia perlu mencuci pakaian dan piring mulai sekarang untuk membuktikan dirinya.

 

Jiwoo tentu saja memiliki tekad dan setelah berjam-jam dia berlatih sendiri, menolak untuk menyerah dan tidak membiarkan rekan-rekannya mendapatkan yang lebih baik darinya. Mujin muncul dalam setelan jas dan mendorongnya untuk tidak berjuang untuk menang – tetapi berjuang untuk membunuh. Secara khusus dia mengatakan padanya untuk pergi untuk vital dalam pertarungan besar, mengenakan sarung tinju dan mendorongnya untuk melawannya.

 

Sesi sparring ini akhirnya berpuncak pada pertempuran kelompok besar, dengan Jiwoo salah satu yang terakhir berdiri, melawan petarung berharga Gangjae. Siapa yang akan keluar sebagai pemenang?

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar