Sinopsis Hometown Cha-Cha-Cha Episode 10

sinopsis drama Hometown Cha-Cha-Cha (2021)

Sinopsis Hometown Cha-Cha-Cha Episode 10 dimulai dengan Hye-Jin pulang ke rumah setelah hari yang sibuk. Hanya saja, seorang penyusup masuk ke rumahnya dan menyandera gadis itu dengan pisau. Syukurlah Du-Sik muncul dan berhasil menjatuhkannya, menangkis sebagian besar pukulan pisaunya dan menyelamatkan Hye-Jin dari nasib yang berantakan.

 

Di rumah sakit, tekanan dari semua ini sampai ke Hye-Jin yang mulai menangis. Saat keduanya terjebak di tengah momen, Seong-Hyeon muncul untuk memeriksanya. Dia berterima kasih kepada Du-Sik karena telah menyelamatkannya dan tersandung pulang ke rumah.

 

Dengan Hye-Jin khawatir tinggal di rumahnya, Du-Sik mendorongnya untuk tinggal di rumahnya. Ada sejumlah lilin peringatan di atas meja, mengingat itu adalah hari jadi kakek Du-Sik. Orang tua itu mengalami serangan jantung tetapi dia tidak ditemukan pada waktunya untuk menyelamatkannya, sebagian karena Du-Sik sedang menonton sepak bola.

 

Du-Sik menyalahkan dirinya sendiri untuk ini, tetapi Hye-Jin dengan cepat meyakinkannya bahwa itu bukan salahnya.

 

Mi-Seon memeriksa dengan Hye-Jin, memberi tahu dia bahwa ibunya akan dioperasi dan dia ingin berada di sana ketika dia bangun. Hye-Jin baik-baik saja dengan ini, sementara Eun-Cheol duduk dengan Mi-Seon dan mendukungnya melalui ini juga. Dia mendorongnya untuk tidur sementara dia tetap terjaga, akhirnya menyebabkan keduanya menemui jalan buntu dan memutuskan untuk minum bersama sebagai gantinya.

 

Kembali ke tempat Du-Sik, dia memutuskan untuk tidur di lantai sementara Hye-Jin mengambil sofa, bertekad untuk memastikan dia baik-baik saja dan aman.

 

Berita pembobolan menyebar ke seluruh Gongjin saat semua penduduk kota mendiskusikan acara tersebut dan apa yang harus dilakukan tentang hal itu. Menunjukkan kekhawatiran, mereka semua meributkan Hye-Jin saat dia muncul di kota.

 

Mi-Seon termasuk di antara mereka, kembali setelah operasi ibunya yang sukses. Dia memberi temannya pelukan erat dan berjanji untuk berada di sana untuknya. Kesepakatan “teman” ini adalah sesuatu yang dia proyeksikan ke Eun-Cheol juga, menunjukkan bahwa dia jatuh cinta padanya dan telah memutuskan untuk menutupi perasaannya. Eun-Cheol tertegun dan hanya bisa duduk dan melihatnya pergi.

 

Di tempat lain di kota, Yeong-Guk terus berjuang dengan tekanan dari segala sesuatu yang terjadi dalam hidupnya. Secara khusus, dia menemukan dirinya bingung atas kata-kata Hwa-Jeong tentang perceraian, yang menyebabkan dia terus stres.

 

Berbicara tentang stres, Seong-Hyeon terus melakukan gerakan juga. Dia jelas merindukan Hye-Jin, merenungkan kembali kenangan masa lalu mereka, tetapi berjuang untuk terus bekerja, melewatkan Wang dan geng di studio pengeditan.

 

Malam itu, peringatan Du-Sik berlangsung tetapi Hye-Jin bergabung dengannya untuk makan malam. Duduk bersama, mereka makan kepiting salju tetapi memecahkan cangkangnya berakhir menjadi urusan yang cukup berantakan. Setelah makan malam, Du-Sik menyarankan untuk mengantar Hye-Jin pulang tetapi dia memutuskan untuk berani dan pergi sendiri. Saat dia melakukannya, dia berjalan ke Seong-Hyeon, yang kebetulan sedang menunggunya.

 

Saat mereka pergi makan malam untuk berbicara, Seong-Hyeon benar-benar berjuang untuk mengeluarkan kata-katanya. Akhirnya dia melakukannya dan mengakui bahwa dia benar-benar menyukainya. Ini hanya semakin memperumit masalah bagi Hye-Jin, yang tetap berkonflik tentang apa yang harus dilakukan mengingat situasi Du-Sik saat ini.

 

Dengan perasaan Mi-Seon yang sama-sama bertentangan, para gadis memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Seoul untuk bersantai. Dengan mereka kembali keesokan harinya, Mi-Seon meyakinkan Du-Suk untuk pergi dan mencabut alat pengeritingnya. Hanya … itu sudah dicabut. Tempat ini benar-benar berantakan tapi Du-Sik mengabaikan semua ini dan memastikan semuanya terkunci.

 

Setelah itu, Gam-Ri memanggil Du-Sik, memahami bahwa dia pasti memiliki perasaan untuk Hye-Jin. Dia mendorongnya untuk jujur ​​pada dirinya sendiri dan berhenti melawannya. Itu adalah sesuatu yang juga dilakukan Hye-Jin, saat dia pergi ke hujan tanpa payung dan memeluk perasaannya.

 

Tindakan tunggal ini mengambil keputusannya, saat dia memutuskan untuk melewatkan hari besarnya bersama Mi-Seon dan kembali ke Gongjin. Hanya… yang membuat Mi-Seon terdampar. Dan… tunggu sebentar! Tembakan berikutnya menunjukkan Hye-Jin dengan rambutnya yang benar-benar kering dan sempurna lagi. Pasti ada pemanasan yang luar biasa di mobilnya!

 

Kembali di Gongjin, Hye-Jin menemukan Du-Sik di tepi pantai. Dia mengakui bahwa dia sangat menyukainya dan saat dia memegang tangannya, mencondongkan tubuh ke depan, dua ciuman kali ini benar-benar terjadi. Hore!

 

Saat mereka berciuman di bawah sinar bulan, membiarkan ombak dengan malas menghantam dermaga, kami memotong waktu untuk mengetahui bahwa Du-Sik menyadari bahwa Hye-Jin adalah gadis dari pantai bertahun-tahun yang lalu, berkat foto di kamarnya.

 

Jika itu tidak cukup, kilas balik lain dengan kakek Du-Sik menunjukkan bahwa dia benar-benar membuat permintaan selama ulang tahun Du-Sik, berharap alam semesta mengiriminya seseorang untuk membuatnya bahagia. Dan seseorang itu? Ini sangat jelas Hye-Jin, kan?

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar