Recap My Liberation Notes Episode 3

review dan sinopsis My Liberation Notes (2022)

Kita lanjutkan dengan recap My Liberation Notes Episode 3. Episode 3 My Liberation Notes dimulai dengan Tuan Gu masih terguncang oleh kata-kata Mi-Jeong tentang hidupnya. Dia ingin dia memujanya, berpaling dari minuman dan memberikan tujuan hidupnya. Sebaliknya, dia berbalik dan berjalan pergi, menunjukkan bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang dia. Tuan Gu tampaknya puas dengan menjalani kehidupan di pedesaan sendirian. Dia tidak menginginkan apa pun selain menjalani kehidupan yang damai.

Karena apa yang terjadi, Mi-Jeong enggan pulang. Sebaliknya, dia menghabiskan waktu dengan rekan kerjanya, yang terkejut mendapati dia enggan pulang. Dia bahkan ketinggalan kereta terakhir juga, menyerah pada tekanan teman sebaya. Sayangnya, dalam keinginannya untuk tidak pergi, dia mendapati dirinya sendirian dan berjalan melewati orang-orang yang mengintimidasi dengan mobil mereka yang diparkir larut malam.

Mereka tidak menyakitinya, untungnya, masuk ke mobil mereka dan pergi. Ini juga sedikit terbantu dengan kedatangan Tuan Gu, berdenting melewatinya dengan sekantong penuh alkohol.

Di tempat kerja keesokan harinya, Mi-Jeong mendapati dirinya tertekan untuk bergabung dengan klub. Dia hanya melihat ini sebagai jalan lain menuju kekecewaan, mengakui bahwa dia tidak benar-benar menemukan sesuatu yang menyenangkan, mengingat dia terjebak dalam kehidupan yang membosankan.

Sayangnya, kebosanan itu diperparah oleh hari-hari musim panas yang panjang dan panas serta perjalanan yang mengerikan. Sejujurnya tidak ada yang lebih buruk daripada naik angkutan umum di musim panas tanpa AC.

Sementara itu, Gi-Jeong pergi kencan buta di mana dia mengakui waktu perjalanannya lama dan dia berjuang untuk menemukan seseorang yang benar-benar terhubung dengannya. Itu tidak membantu bahwa Jeong-Su menyimpannya di teleponnya sebagai “gadis penjemput.”

Gi-Jeong melanjutkan monolog pedas dan brutal tentang mantannya, meninggalkan teman kencannya yang bisu. Sifat terbuka Gi-Yeong dalam mengobrol tentang apa pun adalah sesuatu yang membuat Chang-Hee terkejut mendengarnya malam itu. Dia memanggilnya keluar karena terlalu maju dan menyarankan dia tetap melajang mulai sekarang.

Di tengah perselisihan ini, Mi-Jeong didorong untuk menemui Tuan Gu, mengingat dia selalu minum alkohol dan mereka bisa minum bersama. Sekarang, Du-Hwan sebenarnya telah ke tempat Tuan Gu dan mengakui bahwa pria itu selalu minum sendirian tetapi mengubah tempat dia duduk (dan gelasnya karena dia minum dengan dua atau tiga orang saja) sepanjang malam.

Setelah mendengar semua ini, Gi-Jeong memutuskan untuk datang pada malam hari sementara Chang-Hee pergi ke tempat Gu untuk minum bersamanya. Hanya saja, ketika dia mencoba membuka salah satu lemari (yang berisi catatan Gi-Yeong) dia membantingnya hingga tertutup dan bertanya apakah dia tampak menyedihkan. Malam ini tidak berguna dan Chang-Hee pulang sendirian.

Sementara itu, Gi-Yeong akhirnya mengumpulkan keberanian dan berbicara kepada bosnya, menunjukkan bahwa dia tidak pernah benar-benar diberi tiket lotre atau kasih sayang apa pun darinya – tidak seperti yang lain di kantor. Dia meminta maaf dan akhirnya membawanya keluar untuk minum.

Sementara di sana, Gi-Yeong berbicara secara terbuka tentang semua yang dia rasakan, termasuk bagaimana semua orang dalam hidupnya tampaknya mengabaikannya, menghancurkan harga diri wanita malang itu.

Pasangan ini memiliki obrolan yang sangat menarik, mendiskusikan drama seperti apa yang mereka sukai, dengan bosnya akhirnya menyadari bahwa dia mirip dengan drama slice of life. Setelah malam yang campur aduk, dia bersiap untuk pulang tapi tentu saja, ini hanya memperburuk perasaan Gi-Yeong, mengingat dia percaya dia hanya melakukan ini karena rasa bersalah dan tidak sabar untuk pulang. Gi-Yeong sangat ingin menemukan seseorang yang benar-benar ingin bersamanya.

Di kereta pulang, Gi-Yeong mencemooh papan reklame yang berbunyi: “Sesuatu yang baik akan terjadi padamu hari ini.” Namun, di kereta kebetulan adalah mantan Chang-Hee, yang memutuskan untuk datang ke Stasiun Dangmi. Hanya, dia menyadari bahwa itu tidak istimewa dan mendapatkan kereta terakhir kembali ke Seoul.

Gi-Yeong memanggang Chang-Hee malam itu atas apa yang terjadi dengan Ye-Rin, ingin mengetahui semua detailnya. Chang-hee percaya alasannya berasal dari fakta bahwa dia menyadari “betapa pecundangnya dia.” Dia yakin dia ingin lebih baik dan tidak ingin ditahan olehnya. Hanya saja, perjalanan kecilnya ke stasiun Dangmi sebenarnya karena penasaran.

Saat kami melintasinya di kereta kembali, dia berpikir dalam hati bagaimana setiap kali dia melewati stasiun ini, dia akan memikirkan Chang-hee sekarang.

Sementara itu Chang-Hee, menuju ke tempat Tuan Gu dan meminta maaf atas sikapnya terakhir kali mereka bertemu. Dia memutuskan untuk memanggilnya Gu dan mengakui bahwa dia biasanya tidak sekasar itu. Pria itu diam, sesuai norma, dan akhirnya menutup pintu saat Chang-Hee keluar dan menggunakan ember air untuk mencuci dirinya sendiri.

Ketika orang tua mereka tiba di rumah dari pemakaman yang mereka hadiri, mereka marah pada orang-orang yang baru saja pulang. Masalahnya, pasangan itu tampaknya tidak menyadari betapa kerasnya anak-anak mereka bekerja dan betapa brutalnya perjalanan ini sebenarnya.

Lucunya, di tempat kerja Mi-Jeong menemukan dirinya akan mendapatkan beberapa teman baru. Sahabat sejati kali ini, bukan gadis cliquey yang hanya tertarik dengan gosipnya. Masih tanpa klub, Mi-Jeong menetapkan nama “Klub Pembebasan” karena mereka ingin dibebaskan mengingat betapa terperangkapnya perasaan mereka.

Itu sebenarnya nama yang sangat pas, sesuatu yang dipegang oleh Sang-Min. Saat mereka pulang kerja, senyum tipis terlihat di wajah Mi-Jeong – apakah dia mulai menemukan tujuan dan menikmati hidupnya?

Kembali ke rumah, dia berbicara dengan Tuan Gu dan bertanya apakah dia ingin dia menyembah dia sebagai gantinya, mengingat dia juga tidak pernah merasa utuh. Dia tidak menjawab, tetapi itu adalah sesuatu yang dia pikirkan dalam semalam. Bagaimanapun, Mi-Jeong menyarankan mereka setidaknya harus menyapa satu sama lain di pagi hari, saat Gu mulai berbicara dengannya. Langkah bayi dan semua itu! Mi-Jeong bergegas ke bus dan tiba tepat waktu.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap