Sinopsis The Uncanny Counter Episode 4

sinopsis uncanny counter

Episode 4 dari The Uncanny Encounter dimulai dengan Ung-Min yang berdarah dan babak belur menyadari bahwa dia terjebak dalam situasi yang sangat sulit di tangan para pengganggu ini. Dengan dia dan Ju-Yeon dipukuli hingga jatuh ke tanah, Hyeok-U menelepon Mun yang muncul di gudang dengan kelompok yang mengelilinginya. Mun kehilangan kesabarannya saat wilayah tiba-tiba terbentuk di sekelilingnya.

 

Penampakan roh yang kita lihat episode sebelumnya dengan Mo-Tak kebetulan adalah seorang wanita bernama Gi-Ran. Saat dia duduk di meja dengan Wigen, Wigen meraih kepalanya kesakitan dan menjatuhkan cangkir ketika dia menyadari Mun dalam masalah.

 

Saat kru Noodle lainnya berlomba untuk menghentikannya, sebuah bidikan dari sudut pandang Mun menunjukkan dia memukuli para pengganggu yang berbeda. Mo-Tak muncul di tempat kejadian dan berhasil menghentikannya dari menyakiti atau membunuh anak laki-laki. Mereka, bagaimanapun, dipukuli dengan parah dan ketika Mae-Ok tiba juga, dia berkomentar bagaimana beberapa anak laki-laki telah patah hidung.

 

Alih-alih menghapus ingatan mereka tentang memperbaiki tulang mereka, ketika polisi muncul, Mun memutuskan untuk mengambil hukuman apa pun atas tindakannya. Dia menolak untuk menerima bantuan kelompok dan mengambil tindakan yang lebih berani. Seperti yang akan dikatakan Paman Ben di Spiderman – dengan kekuatan besar datang tanggung jawab besar.

 

Anggota kelompok lainnya bergegas keluar gedung sementara polisi tiba di tempat kejadian dan membawa Mun ke stasiun. Sementara semua pengganggu mengalami cedera yang cukup parah, Mun hanya mengalami cedera ringan. Hal ini semakin diperparah ketika Walikota dan kawan-kawan datang dan melihat keadaan anak-anak ini. Mun mengakui bahwa dialah yang melakukan ini dan bersiap untuk menanggung beban hukuman ini.

 

Namun, Jang-Mul dan Ha-Na menunjukkan dan memihaknya. Mereka menjatuhkan seluruh tas penuh senjata dan memastikan bahwa sidik jari pada mereka akan cocok dengan Hyeok-u dan teman-temannya. Ketika Ung-Min dan Ju-Yeon muncul di tangga, mereka berpihak pada Mun dan mengayunkan keseimbangan kekuatan yang menguntungkannya.

 

Di belakang ini, Jang-Mul berjanji untuk menyelesaikan kekacauan ini sementara Mun kembali ke rumah kakek-neneknya, menunjukkan kepada mereka secara langsung seberapa baik dia berjalan sekarang.

 

Di restoran mie, Mo-Tak melakukan beberapa gerakan latihan yang sangat mengesankan di pagi hari sebelum berbicara dengan Mae-Ok tentang masa lalunya. Dia marah tentang apa yang terjadi dan bagaimana kasusnya salah ditangani tetapi tidak tahu kepada siapa kemarahan itu harus diarahkan. Saat dia menunjukkan kartu nama padanya, dia menyebutkan amnesia dan ketidakpastian tentang bagaimana semuanya diikat bersama.

 

Sementara itu, Kim mempertimbangkan kata-kata Mo-Takl di masa lalu, khususnya bagaimana Mo-Tak kehilangan teleponnya dan menginginkannya kembali keesokan harinya.

 

Di sekolah, anak-anak muncul dengan lebih angkuh dari sebelumnya. Saat mereka melewati tempat nongkrong para pengganggu, Ung-Min menyadari bahwa dia tidak perlu lagi berurusan dengan pemukulan lagi dan keberuntungannya mungkin akan berubah. Mun memberitahu mereka untuk berhenti menangis saat mereka pergi ke kelas.

 

Sementara itu, Hyeok-U tetap acuh tak acuh di kantor polisi saat berita besar pecah. Ada taman baru yang terkenal di dunia yang akan dibangun senilai 80 triliun won dan ini akan menghasilkan banyak pekerjaan bagi orang-orang di kota. Namun, ini juga membayangi Jae-Cheol dibebaskan dari tahanan polisi.

 

Kim benar-benar marah ketika dia tahu dan pergi ke kantor Kepala untuk membahas masalah ini lebih lanjut. Dia menanyainya tentang Jae-Cheol yang dilepaskan dan bahkan melangkah lebih jauh dengan mengangkat kasus Mo-Tak juga. Dia bisa merasakan bahwa Ketua menyembunyikan sesuatu tetapi untuk saat ini, dia tetap marah dan tidak yakin bagaimana melanjutkannya.

 

Sebagai gantinya, dia memutuskan untuk mencoba dan melakukan tindakan balas dendamnya sendiri dengan mengeluarkan ponsel Mo-Tak dari penyimpanan dan menyerahkannya kembali kepadanya. Saat dia melakukannya, Kim juga menyerahkan nomor untuk seorang ahli forensik untuk melihat ke telepon.

 

Mo-Tak tetap bingung mengapa dia membantunya tetapi ternyata Mo-Tak dan Kim dulunya adalah pasangan sebelum dia kehilangan ingatannya. Ini benar-benar membuat Mo-Tak lengah tetapi saat dia menanyainya, dia mengabaikan kekhawatirannya dan mengatakan kepadanya bahwa dia melupakannya setelah jeda 7 tahun.

 

Di Perusahaan Taesin, Chang-Gyu bertemu Ketua Jeon yang mencaci maki dia karena menggunakan narkoba dan menyuruhnya kembali bekerja. Proyek pembangunan kembali belum selesai juga, tetapi saat mereka berbicara, dia membawa Mo-Tak dan bagaimana “kemiripannya” ada di tempat kejadian. Tampaknya jelas sekarang bahwa dia terlibat dalam beberapa cara tetapi bagaimana caranya, masih harus dilihat.

 

Bagaimanapun, dia muncul di sauna di mana Walikota kebetulan berada di samping pria berkursi roda yang kuat. Dia jelas memiliki banyak pengaruh dan pria ini dengan bercanda menyebutkan permainan kekuasaan dan bagaimana seseorang mungkin dikubur di tanah tersebut – menjelaskan mengapa Walikota ingin proyek ini dilanjutkan.

 

Mengingat Walikota bertindak impulsif dan mengumumkan proyek pembangunan kembali, dia tidak senang dia tidak mengikuti perkembangannya.

 

Menariknya, roh jahat dari episode 1 – Ji Cheong-Shin – diberikan tugas berikutnya yang mencakup membunuh orang tua yang sama di kursi roda. Setelah diberi amplop bukti untuk membantu, Chang-Hyu berterima kasih kepada ayahnya dan pergi berburu.

 

Selama epilog di akhir episode kita melihat dia mengikat pria ini di rumahnya, yang memohon untuk hidupnya. Namun tidak ada gunanya, dan saat Cheong-Shin mengambil gunting, dia mulai membunuh secara brutal pria ini dengan mereka sebagai percikan darah di wajahnya.

 

Sementara itu, Kantor Imigrasi Roh berkumpul dan mendiskusikan ketidakstabilan emosi Mun dan masa depannya di dalam grup. Dengan Wigen mendengarkan argumen di kedua sisi, mereka berpendapat bahwa Mun menggunakan kekuatannya untuk membalas dendam dan melanggar ketentuan perjanjiannya.

 

Mun dibawa ke depan kelompok, diikuti tak lama kemudian oleh kru Mie lainnya. Sementara mereka semua dengan elegan masuk melalui pintu depan, Mo-Tak melompat turun dari langit-langit dengan cara yang riuh.

 

Mae-Ok memberikan pembelaan yang berapi-api untuk kasus Mun, termasuk keinginannya untuk bertemu orang tuanya sekali lagi. Tampaknya melakukan trik juga dan pengadilan jelas terpengaruh oleh pidato emosional Mae-Ok. Di belakang ini, Wigen memutuskan untuk mengubah aturan dan meminta rekannya untuk mencari detail seputar orang tua Mun.

 

Sementara itu Mo-Tak mulai menelusuri gambar-gambar yang diambil dari ponselnya dan menemukan beberapa petunjuk penting. Salah satunya adalah alamat – 37-2 Wolhwa-Dong. Tanpa file kasus di sistem, dia menelepon Detektif Kim Jeong-Yeong dan memberi tahu dia bahwa nama Kim Yeong-Nim mungkin memiliki petunjuk. Rupanya dia dinyatakan meninggal setelah 5 tahun menghilang.

 

Setelah mencetak dokumen-dokumen ini, dia kembali ke toko Mie dan memberi umpan balik kepada yang lain tentang apa yang dia temukan sejauh ini. Mae-Ok menyuruhnya untuk menyerahkan semua yang dia temukan ke polisi tapi Mo-Tak tidak mau melakukannya. Dia tetap bertekad untuk menemukan mereka yang bertanggung jawab dan apakah itu berarti dipecat atau tidak, dia tidak peduli.

 

Mo-Tak ingin melacak mereka yang bertanggung jawab dan ini membawanya ke panggilan terakhir yang dia buat di teleponnya sebelum kehilangan ingatannya. Panggilan itu ditujukan kepada So Gwon. Saat dia membunyikan nomornya, dia melihat ke luar dan melihat Mun menjawab teleponnya sendiri.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap