Sinopsis The Uncanny Counter Episode 3

sinopsis uncanny counter

Episode 3 dari The Uncanny Counter dimulai dengan pengarahan tim kepada Mun tentang apa yang diharapkan dan mengingatkannya untuk mengikuti Ha-Na mengingat dialah yang memiliki kekuatan tertinggi. Saat mereka mencapai area target, tim memeriksa petunjuk yang mereka miliki, termasuk deskripsi tukang batu dan gadis remaja.

 

Ini membawa mereka ke Sinwang Stonemasonry dengan gergaji berdengung keras menyamarkan tangisan orang-orang di dalamnya. Namun di luar, Mun menemukan esensi bercahaya aneh yang memancar dari tanah dan mengagumi keajaibannya; secercah wilayah berdarah.

 

Tidak lama kemudian, Mun mendengar desis dari barbekyu di dekatnya dan mengikuti suara di dalam. Saat dia melakukannya, siswi itu melakukan yang terbaik untuk melarikan diri dari penculiknya. Dia bergegas pergi, seperti yang ditunjukkan Mun dan membutakan si pembunuh. Saat dia mengulurkan tangan dan menyentuh pria itu, Mun tiba-tiba melihat kilasan masa lalu termasuk bagaimana pria ini bertanggung jawab atas banyak orang hilang, termasuk yang ada di poster Orang Hilang yang dibagikan oleh wanita itu sebelumnya.

 

Hilangnya konsentrasi sesaat ini memberi pria itu kesempatan untuk melarikan diri, mendorong Mun keluar untuk mencoba melacaknya. Berdiri di atas menara yang tinggi, dia memata-matai pria dari jauh yang lepas landas dengan siswi ini. Mun memohon pada Mo-Tak untuk bergegas dan akhirnya kelompok itu mulai berkelahi.

 

Cahaya aneh yang kami lihat tiba-tiba mulai menduplikasi, menandakan awal wilayah yang merangkum mereka. Mun mengambil keuntungan dari ini dan menggunakan kekuatannya untuk menjatuhkan pria itu, memukulnya tanpa henti sampai Mo-Tak turun tangan dan menyuruhnya pergi karena hampir membunuh pria itu.

 

Bersama-sama, Mae-Ok memberi tahu Mun bahwa dia perlu memanggil roh jahat. Dengan bimbingan tim, dia melakukan hal ini dan berhasil memindahkannya ke Wigen, yang menerapkan kekuatan Yung. Mun juga ada di sana dan saat pria ini mencoba menangkap Mun, dia dijebloskan ke penjara abadi berkat kekuatan Wigen.

 

Setelah dia menemui akhir yang berantakan, pasangan hiking yang dibunuh secara brutal di tangannya muncul di hadapan Wigen. Dia memperkenalkan dirinya dan memberi tahu mereka bahwa dia adalah pemandu mereka untukmu di akhirat. Saat mereka berdiri bersama, pasangan itu berterima kasih kepada Mun atas bantuannya dan meminta bantuannya sebelum mereka pergi. Bantuan yang kami temukan tepat di akhir episode ini.

 

Kembali ke tukang batu, Mun meminta maaf atas ledakan emosinya saat polisi dan paramedis dipanggil ke tempat kejadian. Ketika mereka muncul, tim Anda bersembunyi dan menonton dari jauh saat mereka bekerja. Mun menyebutkan bagaimana orang tuanya juga petugas dan So-Gwon adalah nama ayahnya. Ini membunyikan lonceng untuk Mo-Tak tapi dia tidak bisa memastikan dari mana dia mendengar nama itu.

 

Dalam perjalanan kembali, Mun mempertimbangkan apakah akan memberi tahu wanita yang membagikan brosur kebenaran tentang orang-orang yang dia cari. Saat tim bolak-balik dalam hal ini, kami kemudian memotong dan melihat lebih banyak masa lalu Mo-Tak.

 

Secara khusus, 7 tahun yang lalu saat kita melihatnya terbangun dari koma tetapi dengan amnesia. Dia terbangun dari keadaan ini setelah 7 bulan dan para dokter mengagumi kesembuhannya yang luar biasa. Saat Mo-Tak berpakaian, dia kebetulan memiliki kartu nama yang disimpan di sakunya – yang ditujukan kepada So Gwon. Sekarang mulai masuk akal bagaimana mereka mengenal satu sama lain tetapi sementara potongan teka-teki ada di sana, mereka belum cukup selaras dengan cara yang masuk akal dulu.

 

Di dalam mobil, Mun kebetulan tertidur lelap tapi saat dia menyandarkan kepalanya di bahu Ha-Na, dia mengambil kesempatan untuk menyentuh tangannya dan melihat masa lalunya. Saat dia melihat mobil itu menabrak tangan pertama, dia dengan cepat menarik tangannya kembali dan terengah-engah.

 

Sementara itu, Hyeok-U dan anak laki-laki lainnya dicaci maki oleh atasan mereka saat mereka mendiskusikan pemukulan yang mereka lakukan. Saat dia berbaris, Joon-Gyu bertanya apakah dia ingin mereka memilah Mun dan “gadis itu”.

 

Di sekolah keesokan harinya, para pengganggu sama tidak tahannya seperti sebelumnya, tetapi kali ini Mun lebih unggul dan membela sesama siswa, meraih ransel mereka dan meluncurkannya ke seberang jalan dalam jarak yang gila-gilaan. Di belakang ini, Ung-Min dan Ju-Yeon membawa Mun ke atap dan menanyainya tentang kepribadiannya yang berubah.

 

Mun akhirnya mengakui bahwa dia bisa berjalan sekarang dan menunjukkan langsung kepada teman-temannya. Pelukan berlinang air mata kemudian mengikuti saat mereka menyadari bahwa mereka sekarang dapat melakukan olahraga dan hal-hal lain yang tidak pernah dapat mereka lakukan sebelumnya.

 

Tidak lama kemudian, Mun berhadapan langsung dengan orang-orang terkuat di kru Hyeok-U. Mengingat betapa terintimidasinya Hyeok-U oleh pria-pria ini, mereka semua terkejut saat melihat Mun sendirian mengeluarkan mereka semua. Joon-Gyu dan yang lainnya terkekeh pada diri mereka sendiri dengan frustrasi sebelum akhirnya memutuskan untuk menindaklanjuti rencana awal mereka untuk membutakan dia dan Ha-Na beberapa waktu dalam waktu dekat.

 

Dengan Mun sekarang menjadi pahlawan dalam semalam (mencampuri urusan manusia, siapa saja?), Dia pergi bersama teman-temannya setelah kelas dan mulai belajar cara mengendarai sepeda. Hanya ketika sebuah truk lewat di jalan, dia memiliki kilasan ke masa lalu.

 

Di bar mie, Ha-Na membalas apa yang dia lihat dari masa lalu Mun. Dia ingat pemilihan walikota – yang kebetulan pada tanggal yang sama dengan Mo-Tak dalam keadaan koma. Tentu saja, dia adalah pria di atas atap jadi apa pun yang mengarah ke titik itu masih belum diketahui. Bagaimanapun, mereka diinterupsi oleh Jang-Mul yang kembali ke bar dengan maksud untuk bertemu langsung dengan Mun.

 

Yah, dia tidak perlu menunggu lama saat Mun muncul. Jang-Mul menyerahkan “Kartu Penghitung”, yang pada dasarnya adalah kartu kredit darurat dan bahkan alat untuk mematikan dan mengganggu kamera CCTV. Ternyata kartu yang dia berikan sama sekali tidak memiliki batas dan seperti yang dikatakan Jang-Mul sendiri, dia adalah “ayah gula” tim.

 

Jang-Mul mengantar Mo-Tak ke kantor polisi. Dia ingin tahu persis siapa yang mencoba membunuhnya dan dengan melakukan itu, dia membalas dendam pada orang-orang yang bersalah padanya. Di meja depan, dia menandatangani beberapa dokumen dan melihat beberapa kejanggalan terkait kasusnya.

 

Mo-Tak tampaknya berusaha untuk “bunuh diri” ketika dia jatuh dari atap dan lebih buruk lagi, laporan itu menyatakan bahwa dia mengemudi di bawah pengaruh sebelum dia melakukan ini. Investigasi ini dilakukan oleh seseorang, Kim Jeong-Yeong.

 

Bisa ditebak, Mo-Tak menelepon untuk berbicara dengan detektif yang bertanggung jawab tetapi dengan melakukan itu, mengenali seorang pria, Chang-Gyu, dari masa lalu yang kebetulan berada di atap pada malam Mo-Tak “melompat”. Ketika Kim muncul juga, dia mencaci maki Chang-Gyu tapi dia hanya merobek poster buronan karena dia baru saja dikeluarkan dari daftar.

 

Mo-Tak mau tidak mau membicarakan hal ini dengan Kim, yang dia ajak bicara di luar dan mencaci maki untuk penyelidikannya yang ceroboh. Untuk saat ini meskipun Kim hanya berjalan pergi. Mo-Tak malah mengalihkan perhatiannya ke rumah sakit dan meminta seorang wanita di sana untuk menelepon So-Gwon. Telepon berdering tetapi ketika tidak ada yang mengangkat, dia malah ambruk ke tanah saat penampakan hantu aneh muncul dan menjatuhkannya ke tanah.

 

Sementara itu, Mun dan Ha-Na tiba untuk menemui Hui-Yeong, wanita yang membagikan brosur sebelumnya. Ha-Na menjangkau dan dengan koneksi telepati ke Mun juga dan pasangan itu berhasil menghubungkan mereka berdua sehingga mereka dapat berbicara dari alam baka dan mengucapkan selamat tinggal sekali lagi.

 

Sayangnya Hyeok-U dan pengganggu lainnya memutuskan untuk tidak mengejar Mun dan malah melacak Ung-Min dan Ju-Yeon, mengalahkan mereka berdua dengan senjata dan mendorongnya untuk muncul sebelum dia membunuh mereka berdua. Mengatakan kepadanya untuk pergi ke pabrik terlantar, Mun tampaknya akan meledak dengan amarah.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap