Sinopsis The Uncanny Counter Episode 2

sinopsis uncanny counter

Episode 2 The Uncanny Counter dimulai tepat di mana saat So Mun meraih tinju tengah Hyeok-U. Sayangnya dia buta dan dengan keunggulan 3 lawan 1, para pengganggu akhirnya mengalahkan Mun. Namun, Tim Mie tiba dan bahkan keluar dari peluang. Mereka tetap tenang sampai Hyeok-U melemparkan tongkat Mun kembali padanya. Mo-Tak setuju untuk satu pukulan setiap anak laki-laki dan dalam gaya Mortal Kombat sejati, dia memukul ke depan dan mematahkan tulang dalam satu gerakan yang licin – lengkap dengan tampilan x-ray dan tulang berderak.

 

Sebelum wilayah mereka memudar, tim setuju untuk menghapus kenangan untuk anak laki-laki ini, dengan Mae-Ok bahkan berusaha keras untuk menyembuhkan tulang anak laki-laki ini.

 

Mun terbangun di restoran mie saat dia menyadari bahwa kakinya telah disembuhkan sepenuhnya oleh Mae-Ok seperti yang dijanjikan. Mengingat dia berjuang dengan cedera ini sepanjang hidupnya, Mun menuju ke luar toko mie dan mulai menguji kaki barunya, berlari di jalan dan langsung ke trek di sekolah. Ini membawa kembali kenangan masa lalu saat Mun berlari di pantai ke orang tuanya.

 

Mun akhirnya kembali ke bar mie dan memberi tahu yang lain tentang orang tuanya. Ternyata pengemudi lain mabuk dan itulah yang menyebabkan kecelakaan itu.

 

Saat mereka terus berbicara, Mo-Tak menyebutkan bagaimana dia kehilangan ingatannya di masa lalu, setelah jatuh dari sebuah gedung. Dia juga terluka parah dan berhasil dibawa kembali dengan bantuan Ha-Na dan Mae-Ok. Ternyata 7 tahun yang lalu juga merupakan periode waktu kecelakaan Mun. Apakah ini kebetulan? Atau terhubung dengan cara tertentu?

 

Ha-Na tiba-tiba menyela dan mengungkapkan bahwa dia melihat roh level 1 dan keluar dari pintu. Mo-Tak tetap di belakang dan mengungkapkan bahwa sebagai Counter, mereka semua memiliki kemampuan fisik tiga kali lebih kuat dari biasanya. Hanya untuk menegaskan intinya, Mo-Tak menyuruh Mun untuk melakukan pukulan, dan dia melakukannya langsung melalui kursi.

 

Jadi segera kita tahu, roh Level 1 tertidur dan manusia tidak dapat merasakan roh jahat. Ini sebelum mereka membunuh siapa pun dan tahap paling penting untuk menangkap mereka.

 

Level 2 adalah saat mereka terpesona dengan pembunuhan dan level 3… yah kita telah melihat level 3 episode terakhir. Saat pasangan itu berbicara, Mun memutuskan untuk bergabung dengan mereka setelah berlari dengan kekuatan penuh melewati bus di malam hari. Sementara pengemudi tampaknya tidak terlalu bertahap, seseorang di jendela memperhatikan mereka dengan kaget.

 

Bagaimanapun, kelompok tersebut bekerja sama seperti sebelumnya, sangat bergantung pada kekuatan Ha-Na untuk mengungkap sumber kekuatan. Mun mengambil inisiatif dan membuka jeruji di jendela untuk menemukan seorang anak terkunci di dalam.

 

Mo-Tak menggunakan indranya dan melihat apa yang terjadi di sana sebelum mereka tiba. Anak kecil itu juga dalam kondisi kritis, jadi terserah Mae-Ok untuk membawanya kembali dari kematian.

 

Syukurlah Mun berhasil menyelamatkannya dari cobaan dan pemikirannya yang cepat menyelamatkan hari itu. Bahkan Mo-Tak memberinya pujian, memberi tahu bocah itu bahwa dia melakukannya dengan baik.

 

Ha-Na sementara itu, menarik roh jahat keluar dari Bapa, terengah-engah saat dia melihatnya larut dalam pelupaan. Setelah itu, kelompok itu berjanji kepada wanita yang dilecehkan itu bahwa mereka ada di sisinya.

 

Setelah ini, kelompok itu berkumpul kembali di bar mie di mana mereka membicarakan apa yang terjadi setelah seleranya terhadap kehidupan ini. Dengan pakaian yang sudah siap untuknya pergi, Mun akhirnya memutuskan untuk memikirkannya. Dengan Mo-Tak menggumamkan penghinaannya, dia akhirnya memberitahu Mun untuk bergegas dan membuat keputusan.

 

Sementara itu Mun, pulang ke rumah dan menyapa Neneknya. Dia mengungkapkan bahwa dia bisa berjalan sekarang dan bahkan mengatakan padanya bahwa dia bisa melompat dan berlari. Saat dia melihat dia melakukan tindakan ini, dia mulai menangis dan mengatakan kepadanya bahwa dia tidak mengenalinya lagi. Dia senang tentu saja tapi itu jelas perubahan besar.

 

Malam itu, Mun memutuskan untuk mengunjungi Yung lagi, memegangi dadanya dan bertemu dengan Wigen di sebuah ruangan putih cemerlang. Dia membuat keputusannya dan diberi tiga aturan. Salah satunya termasuk tidak ikut campur dalam urusan manusia yang sedikit ditafsirkan mengingat apa yang telah kita lihat selama ini.

 

Bagaimanapun, dia telah diberi aturan dan menyetujui semuanya… tetapi dengan satu syarat – dia ingin bertemu dengan orang tuanya.

 

Kembali di masa sekarang, Mun melakukan ritual perpeloncoannya dengan anggota kelompok lainnya. Dengan tangannya yang dicat biru, dia ditugaskan untuk mencetak dinding setinggi yang dia bisa … yang kebetulan berada di bagian paling atas. Yang lain terkejut tetapi dia berhasil mengalahkan Cheol-Jung yang hampir terbaik, yang kebetulan cukup jauh di depan.

 

Di sekolah keesokan harinya, Hyeok dan para pengganggu lainnya tiba dan terus membuat hidup Mun sengsara. Mereka bertanya kepadanya apa yang terjadi karena mereka tidak ingat mengapa mereka bangun di gym.

 

Akhirnya Chun membentak dan berhasil menggagalkan ancaman itu, mengalahkan para pengganggu saat mereka mengelilinginya. Dia mengatakan kepada mereka lain kali untuk datang untuknya dan jika mereka menyentuh Ung-Min atau orang lain lagi, dia berjanji untuk mendapatkan kembali dirinya sendiri.

 

Saat makan siang, Mun pergi untuk pelatihan lebih lanjut dengan Counter. Di sana, kami akhirnya bisa belajar lebih banyak tentang wilayah ini. Ada kalanya kemampuan yang dimiliki orang-orang ini meningkat lima kali lipat dan itu terjadi setiap kali wilayah itu aktif.

 

Mun juga mengalami hal ini, mengingat waktu di dalam gym. Ternyata banyak roh jahat turun dari Jungjin dan ada semua jenis yang berbeda juga. Level-level ini sebenarnya meluas hingga level 4 juga, dengan level 3 bersuara dua berkembang untuk melihat tuan rumah dan roh jahat bekerja sinkron bersama.

 

Saat Mae-OK menyerahkan sketsa komposit, Mun berjuang untuk tidak tertawa dan akhirnya meminta yang lain. Ada seluruh buku yang penuh dengan mereka dan meskipun dia tertawa, ternyata yang lain telah menggunakan ini selama ini untuk melacak para pembunuh.

 

Akhirnya Mun mengambil pensil dan memamerkan keterampilan artistiknya, menggambar sketsa yang jauh lebih akurat untuk mereka kerjakan.

 

Akhirnya mereka semua mengambil gambar tapi ketika Mun mencoba merangkul Ha-Na, dia menjatuhkannya ke seberang ruangan. Ternyata menyentuh orang lain menyebabkan dia membaca ingatan mereka dan ini juga bukan pertama kalinya dia melakukan ini. Ternyata dia melempar semua orang ke seberang ruangan jadi itu bukan insiden yang terisolasi.

 

Di ruang bawah tanah, Mun melakukan pemanasan siap untuk berlatih, melakukan yang terbaik untuk tidak memelototi Ha-Na saat dia berbaring di atas matras.

 

Mun melewati perang, dipukuli oleh Ha-Na meskipun berhasil meninju tasnya. Setelah dia menjatuhkannya ke punggungnya, Mo-Tak muncul berikutnya untuk pelajaran keduanya, bergulat dengan Mun ke tanah.

 

Akhirnya Mun mulai mengasah keterampilannya saat montase apik memotong dan menunjukkan dia berlari keluar dan bertarung di ruang bawah tanah. Dia tampaknya mulai menguasainya juga dan berteriak ke langit. Hanya saja, Ha-Na yang mengantuk turun dan menyuruhnya untuk tidak berisik.

 

Keesokan harinya di sekolah, Mun dipanggil pergi dengan kasus baru untuk ditangani tim. Saat dia masuk ke mobil Counter, Ha-Na memberi pengarahan kepada tim saat mereka bersiap untuk menghentikan roh ini dari pembunuhan.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap