Sinopsis The Uncanny Counter Episode 11

sinopsis uncanny counter

Episode 11 dari The Uncanny Counter dimulai dengan Mun menyelamatkan seorang pria yang tidak bersalah dari lalu lintas. Sayangnya pria ini sama sekali tidak bersalah karena dia dibundel ke dalam mobil dan disandera.

 

Dengan kepergian Mun, para Counter lainnya mendiskusikan situasi mereka saat ini. Hanya saja, mereka diinterupsi oleh panggilan video masuk dari Mun dan melihatnya diikat dan disiksa secara langsung.

 

Dari bayang-bayang, Cheong-Sin melangkah maju dan menunjukkan Mo-Tak dan yang lainnya bahwa dialah yang bertanggung jawab atas kesulitan Mun. Dengan iblis yang kuat di sampingnya, hal-hal tentu tidak terlihat baik untuk Mun.

Cheong-Shin memberi tahu Counter untuk muncul di pabrik terlantar di Jungjin pada jam 9 malam. Jika tidak, maka Mun akan kehilangan satu jari untuk setiap menit mereka terlambat. Apa yang terjadi ketika mereka kehabisan jari? Jangan menunggu untuk mencari tahu!

 

Dengan roh level 2 dan 3 bersama Cheong-Sin, Mo-Tak, Mae-Ok dan Ha-Na melanjutkan dengan hati-hati ke sarang ular beludak. Sayangnya mereka segera dibutakan oleh iblis yang berada di bawah instruksi ketat untuk menyingkirkan Mae-Ok terlebih dahulu, terutama mengingat dia adalah seorang tabib.

 

Pertarungan yang menegangkan kemudian pecah saat semua Counter bersiap melawan iblis. Mereka mendorong Mun untuk bertahan sedikit lebih lama tapi sejujurnya, Mae-Ok mungkin bisa melakukan dengan saran yang sama. Setan berotot itu mengambil Mae-ok dan melemparkannya ke lantai seperti sekarung kentang, segera membuatnya koma.

 

Sementara itu Cheong-Sin, mengubah dinamika pertempuran dengan menyedot roh iblis lain, tumbuh semakin kuat. Mo-Tak dengan mudah dikalahkan dan meskipun upaya Ha-Na untuk menempatkan Cheong-Sin di armbar, Baek Hyang-Hee tiba dan menariknya pergi.

 

Dengan semua harapan hilang, bola roh hijau tiba-tiba menemukan jalannya ke tubuh Mun saat dia meminta bantuan. Ternyata roh baru saja naik dan entah bagaimana ia menemukan jalannya ke tubuh Mun. Dia tidak begitu yakin bagaimana ini terjadi tetapi dapat mendengar Wigen dan yang lainnya dari dunia Roh membimbingnya.

 

Saat Mun terisak-isak dan meratapi keberuntungannya, dia memohon pada Cheong-Sin untuk berhenti saat sebuah balok batu pecah di atas kepala Mo-Tak. Mae-Ok tidak bergerak di lantai dan panggilan Mun untuk Wigen, memintanya untuk naik ke dalam dirinya hanya satu kali, tampaknya tidak didengar. Atau apakah itu?

 

Saat Cheong-Sin menyalakan tempat itu dan membiarkannya terbakar, Mun tiba-tiba berhasil memanggil kekuatan Wigen dan para arwah. Ini juga tepat pada waktunya, karena seluruh bangunan meledak setinggi langit. Di luar, Walikota Shin melihat dan dia senang dengan kehancuran itu. Dia dan Iblis akhirnya pergi.

 

Di dalam, Mun memanfaatkan kekuatan wilayah dan berhasil melindungi semua Counter, memastikan mereka tetap hidup dan kemudian membawa Mae-Ok ke rumah sakit atas intervensi Jang-Mul.

 

Dalam perjalanan, Hang-Mul mengagumi kekuatan Mun dan menyamakannya dengan anak yang hilang. “Selamat datang kembali Mun,” katanya, saat Ha-Na bernafas dengan dangkal dan memunculkan energi yang cukup untuk memberitahu Mun agar tidak menyentuhnya.

 

Di luar stasiun, Jeong-Yeong menerima hadiah berupa Yeong-Il diikat dengan plakat di lehernya, mengakui kejahatannya. Seperti yang dijanjikan Mo-Tak, dia milik mereka.

 

Kembali di rumah sakit, Mun mencoba yang terbaik untuk menghubungi Mae-Ok, memohon padanya untuk bertahan meskipun mengalami cedera otak parah. Mo-Tak juga menderita, terutama setelah dipukul kepalanya dengan balok kayu. Dia melihat kilasan masa lalu dan seperti yang segera kita ketahui, memiliki sebagian ingatannya kembali sekarang.

 

Shin mulai semakin percaya diri sekarang setelah Counter hilang, percaya dia benar-benar bisa menjadi Presiden di tengah semua yang terjadi. Percaya bahwa Counter sudah mati, dia mengalihkan perhatiannya ke Jeong-Yeong.

 

Permusuhan terus terjadi antara Cheong-Sin dan Hyang-Hee meskipun saat mereka pulang dan mulai bekerja dengan identitas baru untuk melewati kota.

 

Berkat kepahlawanan Mun, mereka yang berada di alam roh sampai pada keputusan bulat bahwa dia dapat memiliki kesempatan lain untuk menjadi Counter. Bahkan Inspektur tersenyum dengan berita ini. Sayangnya itu datang dengan biaya aa. Su-Ho memudar, mendorong Mun untuk bergegas kembali ke rumah sakit dan melihat spidol memudar di tangan Mae-Ok.

Saat kita memotong 7 tahun, kami melihat Mae-Ok direkrut oleh Wigen ke dalam jajaran Counter. Di sana, dia bertemu Su-Ho lagi saat keduanya membentuk reuni emosional. Ini adalah momen yang sangat menyentuh, dan salah satu yang melihat kita menyaksikan saat yang tepat Mae-Ok kehilangan putranya di danau. Saat dia memeluknya, kita memotong kembali ke masa sekarang saat Su-Ho membuka matanya … dan Mae-Ok kembali.

 

Setelah beberapa waktu, Mae-Ok kembali ke Noodle Bar saat dia bergabung dengan yang lain untuk makan makanan. Di sana, Mo-Tak mengakui bahwa dia mendapatkan sekitar setengah ingatannya kembali berkat hit cinderblock. Mun mengucapkan selamat padanya saat Mo-Tak memandang dengan hati-hati. Dia terus menderita sakit kepala yang parah, tidak dapat mengumpulkan bagian-bagian dari apa yang terjadi setelah ditikam. Apa pun itu, tampaknya melibatkan Su-Ryong.

 

Di kantor polisi, Jeong-Yeong menginterogasi Noh Hang-Gyu dan memaparkan detail seputar berbagai telepon burner yang dia gunakan. Saat Jeong-Yeong terus mengumpulkan bukti untuk melawannya, dia kebetulan memegang sejumlah foto yang diperoleh rekannya. Menyadari betapa berbahayanya ini baginya, Jeong-Yeong memutuskan untuk melindunginya.

 

Menyadari Ketua sedang menonton, Jeong-yeong mematikan kamera di ruang interogasi dan menunjukkan foto-foto Hang-Gyu dari orang-orang yang dia panggil di telepon pembakarnya. Ini termasuk gambar Cheong-Sin. Tampaknya untuk melewatinya juga, karena Hang-Gyu bertanya apa yang akan dia dapatkan sebagai imbalan untuk bekerja sama.

 

Ha-Na setuju untuk membantu mencoba dan mengumpulkan sisa ingatan Mo-Tak, menawarkan untuk menyelami pikiran bawah sadarnya. Mae-ok yakin bahwa dia tidak memilikinya. Mo-Tak tidak terkesan dengan ini tetapi membiarkan Ha-Na melakukan hal itu.

 

Dia melihat fragmen masa lalu, termasuk plat nomor 52C 4882. Akhirnya menjadi visi yang koheren ketika seorang detektif bernama So-Gwon datang dan duduk di seberang Mo-Tak, mengklaim dia melihat sesuatu selama penyelidikannya tentang kecurangan pemilihan Myeong-Hwi.

 

Menggunakan pendaftaran yang kita lihat sekilas sebelumnya, Mo-Tak mencoba mencari tahu apa artinya sambil memberi tahu Su-Ryong untuk tidak menjadi pengecut. Bagaimanapun, siapa pun yang menelepon memiliki bukti yang berkaitan dengan kasus mereka dan setelah berjanji untuk menjaga mereka tetap aman, kita kembali ke masa sekarang.

 

Saat Mun tiba, Mo-Tak berjuang untuk menenangkan diri tetapi memiliki nomor telepon sejak hari itu. Saat dia menelepon Jeong-Yeong dan memberikan nomor teleponnya, dia mengakui bahwa dia ingat semua yang terjadi di antara mereka, termasuk lamaran pernikahannya. Dia meminta untuk bertemu dan mempersiapkan dirinya untuk pergi berkencan dengannya.

 

Mo-Tak bergegas menemui Jeong-Yeong tapi sayangnya ketika dia sampai di sana, menemukan gadis itu tertelungkup di setirnya, berlumuran darah dan tidak bergerak.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap