Dark?

Sinopsis The Uncanny Counter Episode 1

Semua episode bisa kamu temukan di The Uncanny Counter (2020).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Kita memulai episode 1 The Uncanny Counter di masa lalu, saat hujan mengguyur mobil yang dikendarai oleh pasangan yang mendengarkan hasil pemilihan Walikota di radio. Ini adalah perlombaan yang ketat tetapi kandidat Shin Myeong-Hwi baru saja menang dengan hanya 358 suara. Saat keluarga mendengarkan dengan seksama, So Moon kecil menggambar kakek-neneknya dan setuju untuk menggambar orang tuanya sebagai bagian dari fotonya. Mereka adalah unit keluarga, bernyanyi bersama dan umumnya rukun seperti rumah yang terbakar.

 

Hanya panggilan telepon dari Detektif Ga yang membuatnya benar-benar lengah. “Gwon sebaiknya kamu juga berhati-hati,” Seorang pria berlumuran darah dari atap memberitahunya, “Pastikan kamu tetap hidup.” Ketika dia menutup telepon, Ga dikelilingi oleh sekelompok preman yang mendorongnya dari atap, menyebabkan dia jatuh ke malapetaka. Dia juga tidak sendirian. Sebuah truk menabrak sisi mobil Gwon di bawah, saat Ibu dan Ayahnya meninggal di sana di dalam mobil yang terbalik. So Moon kebetulan menjadi satu-satunya yang selamat dan saat sosok bertopeng mendekat, kami memotong waktu (tepatnya 7 tahun) dengan bidikan selang waktu yang indah dari gedung pencakar langit yang sedang dibangun.

 

So Moon tumbuh sekarang dan setelah menjadi yang teratas di kelasnya dalam seni bela diri dan menemukan hasrat nyata untuk buku komik, remaja ini tinggal bersama Nenek dan Kakeknya. Saat bersiap-siap ke sekolah, dia membuka buku sketsa lamanya dari sebelumnya dan mengingat saat-saat dari malam yang menentukan itu. So Moon bukan seorang penyendiri di sekolah seperti yang diharapkan. Meskipun mengalami cedera yang cukup parah di kakinya, Moon bergaul dengan dua temannya yang memberinya beberapa tips tentang cara mengembangkan pahlawan buku komiknya dan cara membuat antagonis dan latar belakang mereka. Ini adalah segmen yang bagus yang tidak hanya membuat kita terbiasa dengan tata ruang kota Korea, tetapi juga menunjukkan sketsa pahlawan yang memantul di layar.

 

Dalam perjalanan, ketiganya bertemu dengan seorang wanita yang sedang membagikan brosur untuk orang hilang. Orang hilang yang telah pergi selama setahun. Dalam perjalanan mereka mampir ke Eonni’s Noodles, permata tersembunyi yang tidak muncul di platform media sosial mana pun. Eksposisi mengisi kita tentang betapa anehnya keluarga ini, sebelum pergi ke dapur untuk melihat mereka secara langsung beraksi.

 

Salah satu pekerja, Ha-Na, dapat merasakan roh jahat dari jarak ratusan kilometer. Saat memindahkan kotak-kotak berat, dia tiba-tiba menggandakan dan merasakan apa yang dia sebut “roh Level 3”. Bergegas untuk memberi tahu yang lain, mereka langsung beraksi dan bersiap untuk menyerang. Sebelum mereka pergi, Mae-Ok bertanya kapan Cheol-Jung akan muncul.

 

Layanan tengah, tempat itu benar-benar tutup saat staf bergegas keluar dan meninggalkan So-Moon yang lapar dan teman-temannya bingung dan linglung. Adapun staf mie, mereka mulai mendekati pria aneh yang mengenakan hoodie hitam dengan cetakan harimau di bagian belakang.

 

Ha-Na adalah yang pertama di tempat kejadian tetapi penyamarannya terbongkar, mendorong pengejaran habis-habisan di atap rumah dalam sebuah adegan yang terlihat seperti kombinasi The Matrix dan James Bond. Ini adalah segmen yang sangat apik dan yang diakhiri dengan semangat ini untuk mengalahkan mereka berdua dan berhasil menghindari penangkapan setelah menggunakan psikokinesis.

 

Untungnya dia terpojok di Stasiun Jungjin yang ditinggalkan tapi itu tidak baik, roh ini terlalu kuat. Akhirnya berhasil membunuh Cheol-Jung dengan menusuk dadanya. Memuntahkan darah, dia ambruk ke tanah saat roh itu menghisap rohnya untuk berprestasi – cekikikan betapa lezatnya itu, roh ini tiba-tiba berhenti ketika bola energi ajaib yang aneh melayang di luar. Melihatnya pergi, roh ini tiba-tiba berbalik dan melarikan diri.

 

Dengan wilayah mereka yang hilang, bola cahaya putih aneh ini melesat di udara, putus asa untuk menemukan seseorang dalam keadaan koma untuk menempel. Sebagai gantinya, ia menyerang So Moon yang jatuh ke tanah dalam tumpukan setelah menyerap roh ini

 

Kembali ke rumah, kakek-nenek Moon merayakan ulang tahun remaja itu tetapi kemudian malam itu dia melihat tanda-tanda aneh di jari-jarinya. Mereka tampaknya juga tidak menghilang dan tidak peduli seberapa keras dia menggosok, tanda-tanda ini tidak memudar. Lebih buruk lagi, semua yang dia sentuh sepertinya patah di jari-jarinya.

 

Menyadari hal ini dapat menyebabkan dia kembali tersambar petir, dia pingsan malam itu dan memiliki penglihatan aneh berada di tempat tidurnya di pantai. Ketika dia bangun, Moon disambut oleh roh aneh yang dikenal sebagai Wi-Gen. Hanya saja, begitu dia mengulurkan tangannya, Moon bangun.

 

Di tempat lain, kematian Cheol-Jung membawa Ketua, Jang-Mool, keluar untuk memberi penghormatan. Tidak lama kemudian dia memberi pengarahan kepada tim mie tentang roh level 3 dan apa artinya bagi mereka.

 

Seperti yang segera diberitahukan, bola esensi putih ini diangkut di dalam diri seorang anak (So Moon) dan dia bisa menjadi Counter baru untuk bertarung bersama mereka. Namun untuk saat ini, tim tetap terpaku untuk menemukannya.

 

Di sekolah keesokan harinya, Moon berbicara dengan Joo-Yeon tentang mimpinya tetapi setelah beberapa ejekan, sengaja mendengar salah satu temannya, Ung-Min, diganggu dan pergi untuk membantu. Sayangnya itu membuatnya mendapat masalah dengan para pengganggu ini, yang mengatakan kepadanya bahwa mereka akan segera bertemu dengannya.

 

Kemudian, Ung-Min menyusul Moon dan mengatakan kepadanya bahwa dia takut dipukuli dan pelecehan ini telah berlangsung untuk sementara waktu. Saat Moon pergi, dia langsung berlari ke para pengganggu yang mulai menggodanya dan melempar Walkman-nya.

 

Untungnya, Ha-Na berbagi dan berhasil menggagalkan ancaman itu tanpa berkeringat. Dia mengumpulkan So-Moon dan pergi bersamanya.

 

Di taksi, dia berbicara tentang “mimpi” dan bagaimana nama wanita itu adalah Wigen. Ternyata Ha-Na memiliki poin yang cocok di tangannya dan membawanya ke Bar Mie untuk menyambut tim.

 

Di sana, Mae-Ok membantunya menetap dan menjelaskan bahwa mereka bekerja dalam “bisnis akhirat”. Dia mengundangnya masuk tapi Mo-Tak tidak begitu antusias seperti yang lain.

 

Namun, mereka memulai pelatihan dan Moon didorong untuk menutup matanya dan mengunjungi alam baka. Jika dia melakukannya, maka mereka akan membantu memperbaiki kakinya.

 

Dia benar-benar diperkenalkan kepada Wigen, yang berjalan bersamanya melalui alam antara yang hidup dan yang mati yang disebut Yung. Ini sangat mirip dengan Bumi, tetapi ternyata itu adalah tempat yang tersembunyi jauh di dalam alam bawah sadar Anda – seperti mimpi yang sangat jelas.

 

Satu perbedaan besar di sini berasal dari cara alam ini menangani penghuninya. Pada dasarnya ini adalah alam karma yang dimuliakan dengan orang baik diperlakukan dengan baik dan sebaliknya untuk orang jahat. Bagaimanapun, Moon mengambil kesempatan untuk bertanya tentang orang tuanya tetapi Wigen menolak.

 

Sebagai gantinya, dia diam-diam memanifestasikan pintu putih dan berjalan melewatinya, di mana dia memberi tahu dia tentang misi yang ada. Ternyata roh-roh jahat hidup di antara yang hidup dan memakan esensi inangnya. Roh ini tertarik pada orang-orang dengan temperamen buruk dan kekerasan dan biasanya menjadi lebih mudah berubah melalui bentuk pembunuhan.

 

Ketika ini terjadi, mereka menyedot kekuatan hidup mereka dan pada dasarnya membuat semangat lebih kuat. Akhirnya ia mengambil alih seluruh tubuh dan setelah selesai – ia akan membunuh sesuka hati.

 

Di belakang ini, Wigen memperingatkan bahwa pekerjaan ini berbahaya dan Bulan bisa mati. Bagaimanapun, Cheol-Jung meninggal dan dia tidak dalam posisi untuk memaksanya melakukan pekerjaan ini.

 

Saat dia diberi pilihan apakah akan mengambil ini atau tidak, So-Moon akhirnya memilih untuk tidak melanjutkan. Dorongan utama datang dari kakek-neneknya, yang dia tolak untuk menyerah dan berpotensi mati sebelum mereka. Itu satu hal yang dia tidak mau lakukan. Saat dia tampaknya akan pergi, So Moon diberi waktu seminggu untuk memikirkan hal ini.

 

Ketika Moon melangkah keluar, dia menerima telepon dari para pengganggu yang menyuruhnya untuk segera pergi ke gym. Ternyata mereka telah menangkap Ung-Min dan bersumpah untuk memukulinya sampai dia tidak bisa dikenali. Moon juga disuruh “membawa anak nakal itu” (Ha-Na) bersamanya tetapi menolak untuk melakukannya. Sebaliknya, dia muncul sendirian dan meminta maaf kepada para pengganggu atas apa yang terjadi.

 

Pemimpin kelompok, Hyeok-Woo, tidak memilikinya dan terus mengalahkan Moon. Dia ingin tahu siapa Ha-Na tapi akhirnya Moon membentak dan meraih tinju bocah itu di detik terakhir, memanggilnya bajingan dan akhirnya mulai menggunakan kekuatannya.

Anda baru saja membaca Sinopsis The Uncanny Counter Episode 1 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis The Uncanny Counter Episode 1, baca Sinopsis The Uncanny Counter Episode 1 online, baca Sinopsis The Uncanny Counter Episode 1 lengkap, ,

Komentar

Komentar

Episode 1