Sinopsis The Devil Judge Episode 9

sinopsis drama The Devil Judge (2021)

Episode 9 The Devil Judge dimulai dengan Ga-On membuat pilihannya dan bertahan di sisi Yo-Han untuk menang melawan korupsi yang merajalela di Yayasan Sosial. Elijah tiba-tiba bersuara, mendesak Yo-Han untuk menunjukkan saat dia dalam masalah besar. Masalah itu datang dalam bentuk Soo-Hyun. Dia mencoba untuk menghentikan geng agar tidak mengamuk tetapi mereka merekam video agar terlihat seperti dia penindas.

 

Ketika Yo-Han muncul, dia berada di samping dirinya sendiri dengan kemarahan. Dia meraih leher pemimpin geng ini, Juk-Chang, dan mulai mencekiknya. Soo-Hyun berhasil menghentikannya, mengarahkan pistol ke kepala hakim, tetapi semua ini tampaknya direkam oleh geng. Mungkinkah ini kembali menghantui mereka?

 

Tidak butuh waktu lama sebelum lebih banyak korupsi muncul di kepalanya. Semua orang dari Jukhang TV telah dibebaskan atas perintah dari komisaris polisi.

 

Sun-A akhirnya berhasil dan naik menjadi Ketua Dewan. Namun, dia sangat kesepian dan akhirnya menelepon Jae-Hee menanyakan apakah dia ingin minum sampanye dengannya. Ketika dia menolak, Sun-A merenungkan apakah akan memanggil model atau tidak.

 

Ini jeda singkat sebelum hal-hal mulai memanas dengan hakim. Sun-A ingin membuat materi promosi untuk meningkatkan kehadiran media bagi mereka. Dengan kata lain, dia ingin mengubah para juri menjadi selebriti.

 

Sementara itu, Kyung-Hee putus asa atas kejenakaan badut Presiden Heo. Bagaimanapun, dia adalah pilihan mereka untuk dikendalikan dan dimanipulasi. Meskipun Seo digadang-gadang sebagai biang keladinya, pada kenyataannya dia hanyalah boneka lain untuk Sun-A.

 

Nah, sementara Kyung-Hee tetap putus asa untuk membawanya keluar, Yo-Han menggunakan kontaknya untuk menyelam jauh ke masa lalu Sun-A. Dia membocorkan semuanya ke Kyung-Hee secara anonim, membantu memberi tip pada timbangan yang menguntungkan mereka.

 

Setelah mencoba beberapa makanan menarik dari Ms Ji, Ga-On dan Elijah mengatur makan besar untuk malam itu. Ada senyum dan semuanya santai. Di balik ini, Yo-Han memutuskan bahwa sekaranglah saatnya untuk mengejar Young-Choon dan mereka yang menyembunyikannya. Berkat beberapa tindakan yang sangat persuasif terhadap pengacara bengkok, Ga-On dan Yo-Han mendapatkan alamat.

 

Akhirnya mereka menemukan Young-Choon di sebuah peternakan. Dia bahagia, tersenyum dan tertawa bersama keluarganya. Ga-On marah dan ingin mengejarnya tapi Yo-Han menghentikan pengacara emosional itu. Dia ingin menggunakan Young-Choon untuk mengejar Kyung-Hee. Setelah sedikit bujukan, Ga-On setuju untuk menenangkan diri.

 

Faktanya, Ga-On mengambil cuti dan mengunjungi Soo-Hyun. Sementara mereka makan es krim bersama, dia dengan santai bertanya apa yang akan dia lakukan jika dia melakukan sesuatu yang buruk. Nah, Soo-Hyun tidak berhenti berdetak dan mengatakan kepadanya bahwa dia akan menangkap pria itu, tidak diragukan lagi.

 

Malam itu, Ga-On menuju dan menghadapi Young-Choon. Dia segera berlutut dan meminta maaf. Uangnya tampaknya disita oleh Kyung-Hee, tetapi setelah kami mengetahuinya, itu tidak benar.

 

Yo-Han bergoyang, meraih Young-Choon dan melemparkannya ke luar. Dengan melakukan itu, Yo-Han mengungkap semua uangnya. Dia mengambil bensin dan menuangkannya ke atas uang kertas dan bengkel Young-Choon. Dia menjatuhkan korek api di bengkel dan uangnya, membiarkan keduanya terbakar.

 

Semua ini untuk menunjukkan apa yang benar-benar penting bagi Young-Choon – yaitu uang. Warna aslinya terungkap saat dia mencoba memadamkan api. Dia tiba-tiba mulai tertawa ketika dia menyadari uang itu sebenarnya palsu.

 

Namun, dia juga kehilangan keluarganya, yang melihat keegoisannya secara langsung. Mereka diselamatkan dari bengkel sebelum ini berkat kontak Yo-Han. Setelah tamparan cepat ke wajah, mereka berjalan menjauh dari Young-Choon, yang sekarang tidak memiliki apa-apa.

 

Uang yang sebenarnya kebetulan dibagikan kepada semua korban skema tercela Young-Choon. Ga-On tidak mementingkan diri sendiri dan mengembalikannya, puas setelah melakukan hal yang mulia.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar