Sinopsis The Devil Judge Episode 15

sinopsis drama The Devil Judge (2021)

Lanjut kita dengan Sinopsis The Devil Judge Episode 15. Episode 15 The Devil Judge dimulai dengan Ga-On mengadakan konferensi persnya. Min Jung-Ho menyela, melanjutkan untuk mengungkapkan Yo-Han mengumpulkan bukti untuk mendukung biasnya sendiri. Saat kamera kembali ke auditorium utama, Yo-Han berbicara kepada orang-orang dan menegaskan bahwa dia akan merilis pernyataan terpisah mengenai masalah ini di kemudian hari.

 

Yayasan bersenang-senang dalam kehinaan mereka sendiri, dengan Presiden Heo menyebutkan dengan acuh tak acuh bagaimana dia bermaksud menaikkan tegangan sehingga Juk-Chang tidak akan tergoda untuk berbicara. Ironisnya, sebagian dari rahasia ini termasuk menjatuhkan Jung-Ho di jalan. Meskipun Ketua Mahkamah Agung yakin ini adalah perbuatan Yo-Han, itu sebenarnya diatur oleh Presiden Heo yang memanipulasinya.

 

Ga-On mulai menulis pernyataannya tetapi merenungkan saat pertama kali bertemu Yo-Han dan saat-saat mereka bersama. Dia akhirnya pergi menemui Yo-Han, mengucapkan selamat tinggal dan bertarung secara lisan. Lagipula, sudah menjadi sifat manusia untuk ragu. Untuk Ga-On, dia menyebut Yo-Han sebagai iblis dan monster karena tidak memiliki karakteristik ini. Hal-hal tidak berakhir dengan baik dan akhirnya pasangan itu berpisah.

 

Malam itu, Jung-Ho menelepon Ga-On dengan berita duka. Dia percaya bahwa Yo-Han terlibat dalam kematian Soo-Hyun. Ini hanya memicu lebih banyak keinginan di Ga-On untuk mencoba dan mengungkap kebenaran, karena situasi ini dibiarkan berbahaya di ujung pisau.

 

Sementara itu, Yayasan berkumpul dan mendiskusikan langkah mereka selanjutnya. Sementara Sun-A berpikir mereka harus mencabut pembatasan karena Yo-Han tidak lagi menjadi ancaman, Heo didorong untuk melanjutkan visi barunya tentang Korea dan mengubah Korea Selatan menjadi sebuah revolusi. Sun-A sudah cukup mendengar dan menampar wajahnya.

 

Tebak-tebakan sudah selesai dan Yayasan melenturkan otot-otot mereka, dengan Sun-A di kursi pengemudi. Ini adalah kudeta, dan Sun-A menegaskan apa yang telah kita ketahui untuk sementara waktu – Heo hanyalah boneka. Nah, sekarang Sun-A mengambil tempatnya di meja, memberi tahu Heo bahwa revolusi tidak akan menghasilkan uang bagi mereka.

 

Yo-Han akhirnya mengadakan konferensi persnya dan memperkuat apa yang diungkapkan Ga-On sehari sebelumnya. Dia menegaskan dia melewati batas dan meminta maaf atas apa yang terjadi. Yo-Han akan mengundurkan diri, menyebut dirinya penjahat, dan pergi. Di luar, di depan sejumlah reporter yang berbeda, dia mengucapkan selamat tinggal pada Jin-joo dan yang lainnya. Hanya saja, orang-orang bereaksi positif terhadap hal ini dan sebenarnya dukungan Yo-Han meningkat di seluruh negeri. Itu pintar, dan sesuatu yang bahkan melihat orang-orang melakukan polling dan memutuskan Yo-Han akan menjadi Presiden yang hebat.

 

Sementara itu, Jung-Ho menyerahkan buku catatan Soo-Hyun saat dia melanjutkan di mana dia tinggalkan. Bagaimanapun, Ga-On tiba sebelum Jung Joseph tetapi dia khawatir dan khawatir bahwa Yo-Han akan menyakitinya.

 

Ternyata Joseph bertanggung jawab atas rekaman CCTV setelah kebakaran gereja. Yo-Han membuat kesepakatan dengannya; sebagai imbalan untuk tetap diam selama sisa hidupnya, Joseph menyerahkan rekaman itu. Hanya saja, ternyata dia benar-benar membuat salinannya. Karena itu, Hakim Kang mengirim seseorang untuk menyiksanya dan membawanya keluar – diduga. Bagian yang paling jelas dari seluruh cobaan ini berasal dari mobil. Joseph ingat sebuah mobil diparkir di luar.

 

Saat Ga-On terus menyelidiki sampai dia menemukan pembunuh Soo-Hyun, terbaring telungkup di genangan darahnya sendiri. Memeriksa riwayat panggilannya, Ga-On memperhatikan nomor Yo-Han, yang hanya dikonfirmasi ketika dia menelepon. Jadi apakah Yo-Han benar-benar bertanggung jawab untuk ini? Ga-On tampaknya berpikir begitu dan kembali ke mansion.

 

Setelah menodongkan pisau ke Yo-Han, dia mantan Hakim memperkuat betapa mudahnya mendapatkan bukti dari dokter – mengingat itulah keseluruhan acaranya. Bagaimanapun, sudah terlambat. Jung-Ho dan sejumlah detektif lain muncul dan menangkapnya. Yo-Han tidak percaya, tidak bisa mempercayai ini.

 

Nah, Sun-A segera muncul dan berkomentar betapa miripnya Ga-On dengan Kang Isaac. Dan sekarang terungkap bahwa Jung-Ho telah bekerja dengan Sun-A dan memerankannya selama ini. Lagi pula, siapa lagi yang akan menjadikannya Hakim Agung? Ga-On benar-benar terkejut dan terlebih lagi ketika Sun-A menegaskan bahwa dia adalah orang di balik penyiksaan Joseph untuk mendapatkan informasi.

 

Sun-A menyerahkan telepon berikutnya dan menunjukkan kepadanya video tentang apa yang dia sembunyikan. Video itu? Yah, itu dari malam kebakaran. Elia adalah orang yang menyalakan api pada awalnya, setelah menjatuhkan lilin saat keluar dari salah satu kamar. Yo-Han menyelamatkannya tetapi dia merahasiakan ini untuk mencegah Elia tergelincir ke dalam keadaan depresif bersalah.

 

Saat Yo-Han diseret oleh Sun-A dan anak buahnya, Ga-On dibiarkan merenungkan apa yang terjadi.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar