Sinopsis The Devil Judge Episode 10

sinopsis drama The Devil Judge (2021)

Episode 10 The Devil Judge dimulai dengan Ga-On dan Yo-Han kembali ke mansion. Mereka telah berurusan dengan Young-Choon, meninggalkan dia untuk merenungkan tindakannya setelah kebakaran.

 

Dengan satu turun, dan seluruh Yayasan maju, Yo-Han dan Ga-On menonton saat Presiden Heo tampil di layar. Dia meminta masyarakat untuk membaca buku Seo, secara khusus menunjukkan kaum muda dan bagaimana mereka harus terlibat dalam masyarakat patriotik.

 

Ini membuat Yo-Han berpikir, saat dia menggulingkan rumah kartunya (secara harfiah mengingat apa yang dia bangun di kantornya) dan merenungkan bagaimana cara menjatuhkan Yayasan. Itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

 

Yah, Yayasan sendiri bercanda tentang mengumpulkan orang miskin dan memasukkan mereka semua ke penjara, memulai reality show yang disebut “Clean Korea”. Ini adalah contoh lain dari sifat tercela dari elit kaya ini. Mereka juga menutup mata terhadap gelombang kekerasan saat ini yang melanda Korea juga, karena orang asing dipukuli berkat hubungan berbisa Heo di udara.

 

Komentator di YouTube mulai setuju dengan kekerasan ini. Pemimpin kelompok di sini tampaknya adalah Juk Chang juga, yang sekarang beroperasi dari jarak jauh.

 

Yo-Han dan Ga-On memutuskan dia harus menjadi target mereka berikutnya untuk menjalani uji coba langsung. Mengingat polisi bekerja dengannya, itu lebih mudah diucapkan daripada dilakukan. Kartu truf mereka adalah Soo-Hyun, yang jelas-jelas adil dan tidak akan goyah – jadi itu bisa memberi mereka sudut pandang yang bagus.

 

Berkat kemampuan meretas Elijah, mereka mendapatkan kunci di lokasi yang mengirim Soo-Hyun untuk menyelidiki dengan Ga-On. Ketika mereka mencapai gedung Real Estate, pasangan itu mengambil foto dan – berkat pengaruh Elia – membuka tempat itu.

 

Pada saat yang sama, Kyung-Hee tiba di Sun-A dan memperingatkannya, dengan tegas. Dia menyebutkan kematian Seo dan bau darah di sekitarnya. Ini, tentu saja, menunjukkan bahwa dia tahu Seo telah dibunuh. Tidak mendapatkan apa-apa dengan Sun-A, Kyung-Hee malah memutuskan untuk mengatur pertemuan makan malam dengan Yo-Han. Dengan begitu dia bisa mencoba dan mendapatkan lebih banyak kotoran di Sun-A.

 

Nah, Yo-Han saat ini sedang tidak sehat, karena dia muncul di tempat persembunyian Juk-Chang. Dengan semua preman yang datang juga, perkelahian besar terjadi yang membuat Juk-Chang berusaha melarikan diri dengan sia-sia. Soo-Hyun yang menghentikannya, memukulnya dengan tendangan kaku ke wajah sebelum menangkap pria itu.

 

Sementara pengadilan diberi lampu hijau, Presiden Heo mengadakan konferensi pers lagi dan terus memuntahkan omong kosong.

 

Dengan uji coba langsung yang siap dilanjutkan, Sun-A mempertanyakan motif Yo-Han. Secara khusus dia mengemukakan keinginannya untuk menarik Juk-Chang ke dalam ini, mengingat hubungannya dengan Joong-Se. Terlepas dari sikapnya yang dingin, ketika dia menyebutkan dia sebagai pelayan sebelumnya, Sun-A membentak. Dia meraih tengkuk Yo-Han dan menuntut agar dia tidak pernah menyebutkan ini lagi. Ini tentu saja topik yang sensitif baginya!

 

Bagaimanapun, sidang pengadilan akhirnya dimulai dan dilakukan secara tertutup. Juk Chang memberikan pembelaan berapi-api tentang bagaimana orang asing adalah “bajingan” dan mengambil pekerjaan dari orang Korea. Dia berbicara tentang ras tunggal dan murni dalam pernyataan yang cukup mengerikan yang menggemakan gumpalan tahun 1940.

 

Pengacara di sana berhasil mengambil rekaman dari orang yang berbeda di masa lalu Juk Chang untuk membalikkan keadaan agar menguntungkan mereka. Pengadilan juga membahas keuangan Juk Chang, dan bagaimana dia mendapatkan banyak uang. Bahkan, Juk Chang bahkan menggunakan dana pemakaman Neneknya untuk mengirim sumbangan kepada seorang gadis secara online.

 

Sebagai hukuman atas tindakannya, Juk-Chang terpaksa memakai gelang kaki elektronik agar semua orang tahu di mana dia berada. Seluruh bangsa sekarang akan dapat melacaknya saat dia keluar dalam masa percobaan.

 

Sementara Juk-Chang mendapati dirinya menjadi korban dari perilaku rasisnya yang kejam, Presiden Heo tampil di TV dan memberi tahu bangsa ini bahwa ini tidak adil dan itu adalah konspirasi.

 

Malam itu, Kyung-Hee pergi mengunjungi Sun-A. Dia menantang yang terakhir, menunjukkan semua orang yang telah meninggal di masa lalunya. Ini adalah pertemuan tegang lainnya di antara keduanya, yang diikuti oleh Kyung-Hee yang mengejek dan menyebut Sun-A sebagai orang rendahan. Dia tahu gadis itu dulunya adalah seorang pelayan dan itu benar-benar membuatnya kesal. Sun-A kehilangan kendali dan bersumpah untuk mengejar Yo-Han dan membalas dendam.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar