Sinopsis Nevertheless Episode 1

sinopsis drama Nevertheless (2021)

Nevertheless Episode 1 dimulai dengan salju yang turun dan seorang wanita membawa mawar merah melalui jalan-jalan. Dia berjalan ke sebuah pameran seni di mana dia mengagumi patung indah yang disebut Nabi. Saat dia melihat patung ini, dia akhirnya berbalik dan berjalan pergi. Ternyata namanya adalah Na-Bi. Ekspresi sedihnya dan alasan mengapa dia pergi segera menjadi jelas.

 

Kita lompat untuk melihat dunia Na-Bi runtuh. Pacarnya Hyeon-U telah berselingkuh. Ketika dia akhirnya muncul di bar setelah dia melihatnya menggoda dan merasa nyaman dengan gadis lain, dia mengutuknya dan mengakhiri hubungan mereka.

 

Pada hari perpisahannya, seorang asing yang ramah muncul dan duduk bersamanya di bar. “Tidak ada yang namanya takdir” memang! Orang asing ini pikir, namanya adalah So-Ri dan benar-benar salah mengira dia untuk orang lain. Hanya saja, kembang api jelas menyala saat mereka mengunci mata. Dia akhirnya membatalkan kencan butanya, berniat untuk tinggal bersama Na-Bi untuk malam itu. Keduanya cocok juga, dengan pembicaraan tentang tato kupu-kupu Jae-Eon dan bermain dart virtual.

 

Pertemuan ini melekat pada Na-Bi, saat dia mengingat saat-saat lebih lanjut bersama sepanjang episode. Memotong ini adalah niat Na-Bi untuk mencoba dan melanjutkan dan melupakan mantannya yang tidak setia. Tanda kupu-kupu bertinta di lengannya membantu. Atau, yah, itu memang untuk memulai. Selama kencannya, dia memutuskan untuk pergi setelah mendengar Jae-Eon menelepon seseorang, memberi tahu mereka bahwa dia merindukan mereka.

 

Na-Bi mendapati dirinya terjebak dalam hal ini, yang dia bawa dengan punggungnya di studio, Her dan Yun-Sol ditugaskan untuk meningkatkan skor PDB mereka tetapi memiliki cara yang sangat berbeda untuk melakukannya. Sementara yang terakhir terus minum dan bersenang-senang, Na-Bi terjebak dalam pekerjaannya dan mencoba mencari inspirasi. Inspirasi itu akhirnya muncul malam itu ketika Na-Bi pergi dan mengetahui bahwa Jae-Eon adalah junior baru di tim. Dia secara khusus memintanya untuk menunjukkan dan minum juga. Minuman itu kemudian berubah menjadi permainan dan tawa.

 

Pasangan ini menjaga perasaan mereka tetap terkendali, setidaknya sampai topik perselingkuhan muncul. Na-Bi terlihat tidak nyaman dan Jae-Eon mengambil kesempatan untuk mendorongnya untuk bergabung dengannya dalam membolos grup. Mereka berniat untuk meninggalkan grup dan melanjutkan dari pertemuan terakhir mereka.

 

Sekarang, perlu diingat bahwa Jae-Eon cukup sensitif, mengambil semua kesempatan yang dia bisa untuk menyentuh Na-Bi. Dalam budaya Barat, tentu saja, ini adalah perilaku menggoda yang normal. Namun, di Korea yang dilindungi undang-undang, itu cukup tabu.

Setelah malam mereka bersama, Na-Bi mendapati dirinya banyak memikirkannya. “Apa yang saya lakukan?” Dia mendesah. Anda tahu perasaan itu ketika Anda mendapatkan kupu-kupu dan energi gugup, putus asa untuk melihat orang yang Anda sukai dan semoga memulai percakapan? Nah, Na-Bi mengalami itu di sini, dan melakukan pekerjaan yang sangat baik untuk menggambarkannya juga.

 

Dia menuju ke teras merokok dengan harapan bisa melihat sekilas Jae-Eon di bengkel di seberang jalan. Dia bahkan terus-menerus memeriksa telepon dan pesan grupnya juga. Ini datang dengan mengorbankan mengabaikan pekerjaan memahatnya.

 

Nah, malam itu Jae-Eon tinggal larut malam dengan Na-Bi dan setelah sedikit menggoda, akhirnya membuat sketsa saat dia melakukan pekerjaan memahat yang intim di karyanya. Setelah itu, di tengah malam, kalian berdua bertukar nomor sementara kelopak bunga jatuh dari pohon di atas. Pasangan itu bergaul dengan sangat baik tetapi ketika Jae-Eon mencondongkan tubuh ke depan untuk memberinya ciuman, episode itu berakhir.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap