Sinopsis My Liberation Notes Episode 16

review dan sinopsis My Liberation Notes (2022)

Sampai kita di sinopsis My Liberation Notes Episode 16. Ini adalah episode terakhir serial ini. My Liberation Notes episode 16 dimulai dengan Gi-Jeong menuju keluar untuk makan. Namun, kecanggungan terjadi ketika Tae-Hun kebetulan berada di sana juga. Ternyata dia tidak menyadari gaya rambut barunya (yang dikomentari teman-temannya) dan dia menahan senyum.

Di tempat lain, Mi-Jeong melewati mantannya di jalan tetapi berpikir dua kali untuk menghentikan Chun-Ho. Sebaliknya, dia terus bertemu dengan sisa Klub Pembebasan, termasuk Tae-Hun.

Bersama-sama, Sang-Min dengan bersemangat berbicara tentang peluang besar. Dia memiliki seseorang yang ingin menerbitkan buku harian mereka, percaya bahwa itu akan beresonansi dengan orang-orang mengingat itu adalah pemikiran batin pekerja kantoran biasa.

Untuk melindungi identitas mereka, mereka ingin menggunakan nama samaran, meskipun Tae-Hun khawatir karena buku hariannya “terlalu pribadi.” Sementara yang lain mendiskusikan bagaimana mereka dibebaskan oleh pengalaman mereka, meski hanya sedikit, Tae-Hun tidak memiliki antusiasme yang sama. Dia mengatakan kemudian dia menemukan akar penyebab masalahnya tetapi belum bisa berbuat banyak tentang hal itu.

Setelah saling mengucapkan Selamat Tahun Baru, keempatnya pulang. Di tengah jalan, Mi-Jeong berpapasan dengan Tuan Gu. Sekarang, di awal episode, Ketua Shin memberi perintah untuk menyingkirkan Hyeon dan “menutup toko” tetapi sebaliknya, Gu menunjukkan belas kasihan. Dia memberi tahu penjudi bahwa jika pendapatan di klub turun di bawah 80 juta won, dia langsung keluar.

Dengan Mi-Jeong, Gu mengakui bahwa dia mendengar sesuatu, ditandai dengan telepon berdering di dalam mobil. Ini jelas merupakan efek samping dari minum sepanjang hari, dengan Gu mengakui bahwa itu lebih mudah daripada tetap sadar. Minuman selalu menjadi teman dan musuh, dan kali ini iblis mabuk menyebabkan neraka baginya.

Mi-Jeong berbicara tentang kesengsaraannya juga, termasuk Chun-Ho yang terus mengejeknya. Gu ingin nomor teleponnya menjaganya tapi Mi-Jeong menolak.

Akhir pekan itu, Du-Hwan muncul untuk menyambut ketiga bersaudara itu saat mereka kembali ke Sangpo. Dengan tas makanan, mereka pergi menemui Je-Ho untuk ulang tahunnya dan untuk mengejar masa lalu.

Sebelum makan siang besar mereka, Chang-Hee bertemu dengan teman-temannya, di mana dia membahas bagaimana dia berhasil mengurangi berapa banyak yang dia habiskan. Dia secara efektif melunasi pinjamannya yang besar dan melakukannya dengan mendisiplinkan dirinya sendiri, mengingat nasihat Gu yang diberikan tentang analogi yang melibatkan koin dan gunung.

Chang-Hee selalu ingin menjadi kaya dan meskipun dia tidak memenangkan lotre atau apa pun, adil untuk mengatakan bahwa dia sebenarnya menjadi lebih kaya dalam hidup.

Sore itu, dia mengakui kepada anak-anak bahwa dia tidak sekuat mereka, dan bahkan memberi tahu Chang-Hee bahwa jika dia ingin hidup sendiri maka itu juga tidak masalah. Ini pertama kalinya kami mendengarnya terbuka tentang perasaannya yang sebenarnya, mengingat sebagian besar waktu dia pendiam dan reflektif.

Ketika Chang-Hee kembali ke Seoul, dia tiba di rumah sakit tetapi menyadari bahwa Hyeok-Su tidak baik-baik saja. Dia tidak punya waktu lama, jadi dia buru-buru menelepon dan mengirim pesan kepada Hyeon-A, mencoba menghubunginya. Dia tidak mengangkat.

Masalahnya, ini datang pada saat yang paling buruk. Chang-Hee bekerja sangat baik di tempat kerja dan di puncak pertemuan besar dengan orang-orang dari HQ. Dia pergi dengan keputusan besar untuk dibuat. Dan pilihan itu? Dia tinggal.

Dengan Hyeon-A yang begitu tidak bisa diandalkan, Chang-Hee menghiburnya, membalas bagaimana takdirnya berada di sini, mengingat dialah yang telah menyaksikan 3 orang lainnya (termasuk ibunya tentu saja) meninggal. “Jangan takut dan pergi dengan damai. Dengan lembut.” Katanya sambil memegang tangannya.

Di tempat lain, Mi-Jeong menuju ke atas dan mulai memilah-milah buku harian lamanya. Dia melihat semua entri dari “Catatan Pembebasan Saya”, siap untuk dikirim kemudian ke teman penerbit Sang-Min.

Di bank, dia menemukan Chun-Ho di depannya dan mencoba untuk tetap diam. Ketika dia melihat dia melewati seorang wanita di depan, tasnya menyentuh pantatnya, dia berbalik dan menghadapkannya. Mi-Jeong, dari semua orang, membela Chun-Ho dan mengatakan yang sebenarnya kepada wanita itu, bahwa ini hanya kesalahan yang jujur.

Tindakan kebaikan kecil ini bergema di luar, di mana Chun-ho menunggu untuk berbicara dengannya. Pasangan itu berbicara dengan sopan di luar, dengan Mi-Jeong menggigit lidahnya dan tidak berteriak atau menuntut uangnya. Chun-Ho berjanji untuk mengirim 1 juta won padanya besok. Ini adalah pemandangan yang sangat bagus, yang memperkuat bahwa terkadang kebaikan adalah jalan ke depan daripada permusuhan.

Kembali di Seoul, ada drama lanjutan dengan keluarga karena Gyeong-Seon dan Tae-Hun terus memiliki masalah mereka. Dia meremehkan Gi-Jeong karena tidak muncul di gereja lagi, mengklaim ulang tahun ayahnya hanyalah sebuah alasan.

Tae-Hun akhirnya pergi dengan Gi-Jeong, berbicara dengannya tentang mengapa mereka bahkan berkumpul di tempat pertama. Dia ingin menjadi orang yang menyemangatinya dan jelas tidak ingin putus.

Tae-Hun berada dalam depresi yang mengakar. Dia bahkan mengakui padanya bahwa dia tidak senang hidup dan ketika Gi-Jeong menyebutkan dia tidak hamil, dia tanpa sadar memberi tanda karena dia lega. Gi-Jeong mendengarkan semua ini dan memutuskan untuk terus mendukungnya.

Secara simbolis, kemudian dalam episode Tae-Hun menjatuhkan mawar ke Gi-Jeong malam itu, tapi kepala mawar patah. Ketika Gi-Jeong membawanya, dia menyadari bahwa dia mencintai Tae-Hun, dan mengirim pesan kepadanya, mengatakan kepadanya bahwa kancingnya salah. Ini adalah kesimpulan terbuka tetapi yang tampaknya mengisyaratkan bahwa pasangan ini memiliki masa depan.

Adapun Chang-Hee, dia pergi ke kuliah tetapi menyadari dia berada di ruangan yang salah. Ketika dia mencoba menyelinap pergi, dia mendengar dosen berbicara tentang pemakaman dan menjadi direktur ini, dan melihatnya sebagai pertanda.

Ini adalah takdir sekali lagi yang membawanya lebih dekat ke tujuannya. Ini adalah pemandangan lain yang sangat bagus, dan meskipun gagasan kematian itu sendiri cukup suram dan gelap, cara Chang-Hee menyadari bahwa takdir (apakah itu Tuhan, dewa lain atau sesuatu yang lain sama sekali) menariknya ke arahnya, membuat dia merangkul jalan yang terbentang di hadapannya ini.

Kembali di klub, Gu menemukan dirinya di hadapan sejumlah rentenir, yang datang dalam jumlah mereka untuk menutupi kerugian mereka. Hutang Hyeon telah menyusulnya dan dengan hutang 160 juta won, itu berarti bisnis.

Gu memberikan perintah untuk menutup toko, dan terjadilah perkelahian besar-besaran. Di tengah semua ini, Hyeon pergi dengan uang itu sementara Chun-Ja berantakan di lantai.

Melalui hari yang mengerikan ini, Gu terus mengikuti nasihat Mi-Jeong, mencatat detik-detik kegembiraan setelah bekerja. Ketika dia menjatuhkan koin 500 won ke lantai, koin itu berguling dan mendarat di saluran pembuangan, tergantung di tepinya.

Pertunjukan ini telah menjadi serangkaian metafora dan gerakan simbolis dan yang satu ini fantastis. Koin itu berhenti jatuh ke selokan (di mana Gu bisa berakhir jika dia tidak membuat perubahan dalam hidupnya) dan saat dia tertawa tidak percaya pada dirinya sendiri, dia memutuskan untuk meninggalkan botol di pinggir jalan oleh seorang tunawisma. (yang melambangkan rock-bottom dalam metafora ini). Dengan susah payah langkah demi langkah, dia akan mencoba dan memperbaiki hidupnya, dan langkah pertama untuk itu adalah memastikan dia sadar.

Adapun Mi-Jeong, dia menunggu untuk melihat Gu, merefleksikan bagaimana Liberation Notes dibagi menjadi dua bagian – sebelum dan sesudah dia bertemu Gu. Untuk saat ini, dia merasa dicintai dan saat dia melihat ke kamera, tersenyum, dan seri yang luar biasa ini berakhir. (TAMAT)

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap