Dark?

Sinopsis Mr. Queen Episode 4

Semua episode bisa kamu temukan di Mr. Queen (2020).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Kita lanjut sekarang dengan sinopsis Mr. Queen episode 4. Episode sebelumnya bisa kamu baca di sini. Daftar lengkap recapnya bisa kamu temukan di Review dan Sinopsis Mr. Queen (2020).

Mr. Queen Episode 4 dimulai dengan Bong-Hwan melakukannya dengan baik untuk menangkis pertanyaan mendesak Raja. Sayangnya, dia merindukan Raja yang meminum minumannya. Untungnya, Bong-Hwan mengetahuinya sebelum terlambat dan mendorong Raja untuk minum. Dia melakukannya tetapi Raja tiba-tiba mencondongkan tubuh ke depan dan mencium Ratu. Bong-Hwan tentu saja mendorongnya tetapi kebenaran rumah tetap saja tumpah. Cheoljong menyadari bahwa dia tidak mengetahui keseluruhan cerita dan akhirnya pergi dengan banyak pertanyaan yang masih mengambang di benaknya yang bermasalah.

Di kamarnya, Youngpyeong berbicara kepada Cheoljong yang membenarkan apa yang dikatakan Ratu dan memikirkan apa yang harus dilakukan terhadapnya. Mereka tidak sendirian, Ratu Sunwon memutuskan mereka perlu membuat penjahat dan itu tampaknya datang dalam bentuk pria bertopeng yang menyambar seorang wanita pengadilan bernama O-Wol di tengah malam.

Dengan tas di atas kepalanya, O-Wol memohon untuk hidupnya saat pria ini mengacungkan pedang dan menuntut jawaban. O-Wol kebetulan adalah wanita pengadilan yang sama yang mengaku tahu apa yang terjadi di danau.

Bertekad untuk mendapatkan jawaban, dua preman yang menemaninya mulai membebani lututnya dengan balok kayu. Saat dia pergi di pagi hari, pria ini berpakaian seperti kasim dan tampaknya bekerja di dalam istana. Bekas luka di pipinya membuatnya sedikit lebih mudah untuk ditunjukkan di istana. Bagaimanapun, dia bertemu Jwa-Geun dan mengungkapkan bahwa dia akan segera membuat O-Wol berbicara.

Segera setelah itu, Janda Ratu Agung berbicara kepada Kim Jwa-Geun tentang vila kerajaan dan rencana yang mereka buat bersama. Ada lebih banyak rencana licik, terutama ketika Raja mengetahui bahwa Byeong-In ada dalam kasus Raja, menggunakan sepotong kainnya yang sobek untuk menerangi jalan ke depan dan menemukan pelakunya yang dia lawan beberapa malam yang lalu.

Janda Ratu Agung memanggil Bong-Hwan ke kamarnya dan menugaskannya untuk memilih selir kerajaan untuk Raja. Apa yang awalnya mungkin 81 (yang menggairahkan Bong-Hwan) diturunkan menjadi 3. Ini meriah menerima desahan kekecewaan yang dengan cepat naik nada dengan Grand Queen Janda menatapnya curiga.

Seperti yang segera diketahui Bong-Hwan, alasan untuk ini datang dari rencana Jo Hwa-Jin dan diduga terlibat dalam penenggelaman Ratu. Namun untuk saat ini, Bong-Hwan memutuskan untuk bermain bersama dan memerintahkan pengawal kerajaannya untuk berlari lebih cepat sehingga dia bisa merasakan angin sepoi-sepoi di wajahnya.

Sang Ratu berhasil masuk ke Dapur Kerajaan tempat para wanita lain menonton saat dia membantu memasak. Dia menggunakan bahan langka yang disebut tarak tetapi berhenti sebentar ketika gadis muda yang sama dari episode sebelumnya muncul. Namanya Dam-Hwang dan Bong-Hwan memberinya kata-kata penyemangat dan bahkan membantu memberinya makan juga. Setelah menamai anjingnya, mereka juga menyebut koki kerajaan sebagai “bodoh” dan “boomer.”

Kembali ke memasak; Bong-Hwan mengantarkan sepiring kentang krim yang dengan senang hati ditelan oleh Janda Ratu, menikmati setiap gigitan. Namun, dia tidak senang dengan presentasi yang membuat Bong-Hwan berpikir. Dia berlari kembali dan tetap bertekad untuk membangun tandu makanan. Hanya saja, mereka jelas tidak tahu apa artinya ini.

Setelah itu, Ratu dibuatkan minuman mewah sambil mengawasi para pekerja di tepi danau. Bong-Hwan meminta minuman yang sama dibuat untuk semua orang juga. Ini mengirim Nyonya Choi kembali ke Koki Kerajaan yang menyibukkan diri dengan meramu minuman menyegarkan ini untuk semua orang.

Di hutan, Kim Hwan bersembunyi dari para pekerja di danau dan melihat apa yang mereka lakukan. Dia didekati oleh Hong-Yeon yang kebetulan memiliki minuman untuknya juga. Ketika dia menyerahkannya, sebuah lagu cinta mulai diputar di segmen yang lucu. Sementara Hong-Yeon berjalan pergi, dia juga menjadi tergila-gila setelah menabrak Hong.

Dengan O-Wol hilang, Ratu Sunwon mengetahui bahwa salah satu wanita istana hilang. Dia juga tidak sendirian; Youngpyeong juga mencari tahu dan memberi tahu Cheoljong apa yang sebenarnya terjadi. Hwa-Jin mendekat setelah berbicara dengan Sun-Won juga dan merenungkan apakah akan menempatkan dirinya di garis tembak dan disalahkan karena mencoba membunuh Ratu.

Pada saat yang sama, Youngpyeong tetap bertekad untuk menemukan O-Wol apa pun yang terjadi. Jika gagal, maka Raja akan turun tangan dan mencoba mencegah orang lain mati.

Youngpyeong mengumpulkan pasukan dan memberi tahu penjaga lain untuk sangat berhati-hati saat mereka pergi mencari O-Wol. Sambil mengacungkan topeng, para pria bekerja dengan cepat dan tanpa suara sementara Hwa-Jin menunggu di luar halaman Janda Ratu, bertekad untuk menjaga Cheoljong tetap aman dan menunggu nasib apa pun yang menunggunya.

Di tepi danau, Bong-Hwan melakukan beberapa menjahit tetapi setelah melihat melalui keranjang di sampingnya, dia menemukan sesuatu yang mencurigakan seperti Will. Dia juga mengetahui bahwa Ratu kehilangan nafsu makannya pada hari-hari sebelum danau dan banyak menghela nafas. Semua ini, dia menyimpulkan, mungkin merupakan tanda bahwa Ratu benar-benar bunuh diri.

Ini didukung oleh pengakuan Hwa-Jin kepada Janda Ratu Agung juga, yang mendengar dari Hwa-Jin bahwa dia bersama Ratu malam itu dan dia rela jatuh di danau. Hanya saja, Janda memiliki rencananya sendiri.

Dia mengacungkan surat yang diduga dikuatkan dari O-Wol, membenarkan bahwa Janda Ratu terlibat dalam skema besar dengan Hwa-Jin.

Dengan semua harapan yang hilang, Cheoljong muncul dan mencoba membuat Janda Ratu Agung keluar dari rencananya. Namun, itu tidak baik karena Hwa-Jin disalahkan atas apa yang terjadi. Saat dia akan menemui ajalnya, Youngpyeong dan tentara lainnya berhasil menemukan O-Wol dan menyelamatkannya dari para penculiknya.

Percaya dia menuju kembali malam itu (dia tidak, sumur telah mengering berarti tidak ada lagi air), Bong-Hwan melangkah dan mengakui di depan Janda Ratu Agung bahwa dia mencoba untuk mengambil nyawanya sendiri. Dia meminta semua orang untuk dilepaskan tanpa hukuman, sambil menunggu apa pun nasibnya.

Bersambung ke Sinopsis Mr. Queen Episode 5.

Anda baru saja membaca Sinopsis Mr. Queen Episode 4 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Mr. Queen Episode 4, baca Sinopsis Mr. Queen Episode 4 online, baca Sinopsis Mr. Queen Episode 4 lengkap, ,

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Episode 4