Dark?

Sinopsis Jirisan Episode 6

Semua episode bisa kamu temukan di Jirisan (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Jirisan Episode 6 dibuka pada tahun 2018, dua bulan penuh setelah Se-wook menghilang dan penjaga masih tidak tahu apa yang terjadi padanya.

 

Natal tiba saat gunung diselimuti salju. Hyun-jo, yang memiliki kencan Natal dengan seseorang yang misterius, dipaksa untuk mengambil giliran kerja Gu-yeong di Bidam Shelter agar Gu-yeong dapat pergi kencan sendiri dengan Yang-sun.

 

Yi-gang dan Hyun-jo akhirnya menjadi dua penjaga yang bertanggung jawab atas Bidam Shelter untuk Natal. Il-Hae menelepon untuk memberi tahu mereka bahwa seseorang akan datang untuk mengambil sesuatu dari yang hilang dan ditemukan. Buku catatan mencatat orang itu sebagai Im Cheol-gyeong, yang membuat Yi-gang tampak bingung.

 

Di luar gunung, Gu-yeong menunggu Yang-sun di dalam gedung bioskop dengan buket bunga. Dia berdiri di luar tetapi tidak masuk.

 

Sebuah mobil berhenti di pintu masuk Gunung Jiri dan seorang pria keluar untuk mendaki gunung. Tak lama kemudian, sebuah taksi membawa pria lain yang juga mulai mendaki. Sementara itu, seorang wanita sudah berada di gunung.

 

Dari rumahnya, Dae-jin menonton laporan berita tentang seorang perwira polisi, Letnan Im Cheol-gyeong, yang telah ditangkap karena menerima suap dari kartel narkoba.

 

Kita beralih ke nenek Yi-gang yang mengeluh kepada teman-temannya tentang kegilaan remaja Yi-gang dengan Cheol-gyeong. Kita kilas balik ke tahun 1997 dan ini adalah hari pertama Yi-gang di pusat pelatihan Gunung Jiri untuk pemuda bermasalah, yang dikirim oleh neneknya setelah dia melarikan diri ke gunung selama tiga hari dan lengannya patah.

 

Bersama dengan anak-anak lain, tugas pertamanya adalah mendaki ke puncak gunung. Yi-gang tetap memimpin, bersama dengan seorang anak laki-laki yang dia curi pandang.

 

Ketika waktunya di pusat pelatihan berakhir, Yi-gang menunggu di halte bus dengan anak laki-laki itu. Neneknya datang dan menegurnya karena mereka tinggal di dekatnya. Tepat saat anak laki-laki itu akan naik bus, Yi-kang berlari dan memukul punggungnya sebelum berlari.

 

Flashback berakhir dan kita kembali ke Bidam Shelter saat peringatan SOS masuk. Seseorang telah terkilir pergelangan kaki mereka dalam perjalanan ke tempat penampungan dan Yi-gang keluar untuk membantu mereka.

 

Saat kegelapan turun, Woong-soon tiba di pintu masuk Gunung Jiri dengan sirene mobil patroli yang menyala. Juniornya memeriksa plat nomor mobil dari sebelumnya dan akhirnya berada di database yang dicari.

 

Mereka mendengar suara tembakan dari atas gunung. Kami memotong ke pemilik mobil yang ambruk ke salju di bawah cahaya obor orang lain.

 

Di Bidam Shelter, Hyun-jo juga mendengar tembakan itu. Suara-suara aneh datang dari luar dan dia dengan hati-hati mengintip melalui jendela ketika Gu-yeong muncul. Gu-yeong dingin dan sengsara, mengungkapkan bahwa Yang-sun tampaknya mendukungnya.

 

Gu-yeong melihat detail Cheol-gyeong di buku catatan dan mengenalinya sebagai cinta pertama Yi-gang. Dia menceritakan Hyun-jo kisah pertemuan kedua Yi-gang dan Cheol-gyeong di Seoul setelah dia kabur dari rumah.

 

Kisahnya beralih ke kilas balik lain, kali ini ke tahun 2002. Yi-gang membagikan brosur ketika Cheol-gyeong mendekatinya. Dia memiliki selebaran sendiri yang mengiklankan restoran tempat dia bekerja.

 

Yi-gang mendapat pekerjaan di restoran bersama Cheol-gyeong saat dia belajar untuk ujian masuk universitas. Setelah ujian besar, Cheol-gyeong muncul dan membawanya ke pantai dengan sepeda motor barunya. Yi-gang mengatakan kepadanya bahwa dia memukulnya di halte bus karena dia harus pergi ke tempat lain saat dia terjebak di gunung.

 

Belakangan, pemilik restoran menuduh Cheol-gyeong mencuri 100.000 won untuk membeli sepeda motor. Cheol-gyeong menyangkal ini dan Yi-gang menyerang untuk membelanya. Pemilik memecat mereka berdua.

 

Kilas balik berakhir dan Gu-yeong menerima telepon dari Woong-soon tentang mobil. Woong-soon juga mengatakan bahwa Cheol-gyeong diasumsikan berada di gunung. Panggilan terputus saat lampu di tempat penampungan padam. Gu-yeong memeriksa kotak sekering listrik sementara Hyun-jo pergi mencari Cheol-gyeong.

 

Di salju, Yi-gang menemukan pejalan kaki yang terdampar. Ini wanita dari sebelumnya dan dia bertanya tentang Cheol-gyeong. Tampaknya dia juniornya di regu narkoba dan dia yakin dia dituduh secara salah. Bukti untuk membuktikan ini seharusnya di Bidam Shelter dimana Cheol-gyeong telah bertemu informannya dalam kartel narkoba.

 

Gu-yeong masih bingung dengan kotak sekering listrik saat dia menemukan kabel yang terputus. Pintu gudang penyimpanan di dekatnya menutup dengan sendirinya dan Gu-yeong pergi untuk menyelidiki.

 

Pada saat yang sama, pasukan polisi dari Gunsan tiba di Kantor Polisi Haedong. Woong-soon memberi tahu mereka bahwa tidak ada seorang pun di gunung yang menjawab panggilannya, dan kapten memutuskan mereka harus segera naik.

 

Hyun-jo sudah memasuki salju pada saat ini, setelah mengikuti arah tembakan dan memperkirakan jarak yang bisa ditempuh Cheol-gyeong dari mobilnya. Dia menemukan Cheol-gyeong terbaring di salju.

 

Yi-gang dan wanita itu tiba di Penampungan Bidam. Yi-gang memperhatikan kabel yang terputus dan memeriksa teleponnya untuk melihat bahwa tidak ada sinyal. Dia meninggalkan wanita itu di luar dan pergi ke gudang penyimpanan, menemukan Gu-yeong pingsan di lantai dengan darah menetes ke wajahnya.

 

Yi-gang akan menggunakan telepon rumah di gudang penyimpanan untuk menelepon saat pria dari taksi itu mengarahkan pistol ke belakang kepalanya. Yi-gang berayun dan mengarahkan semprotan tepat ke matanya, menendang pistol saat dia menabrak lantai. Dia melanjutkan membuat panggilan ketika wanita yang dia bantu menggunakan pistol untuk memukul kepalanya. Polisi menjemput saat Yi-gang menyentuh lantai.

 

Wanita dan pria itu menggeledah gudang penyimpanan untuk mencari bukti yang tampaknya dimiliki Cheol-gyeong – polisi korup yang sebenarnya. Mereka tidak menemukan apa-apa, menyadari itu adalah pengaturan saat Hyun-jo masuk ke gudang bersama Cheol-gyeong. Sebuah kilas balik singkat menunjukkan kepada kita Hyun-jo menggulingkan Cheol-gyeong di atas salju untuk melihat rompi antipelurunya. Pergumulan pun terjadi, saat Hyun-jo dan Cheol-gyeong menahan mereka saat pasukan polisi tiba.

 

Yi-gang bangun dan melihat Cheol-gyeong, yang mendorong kilas balik ke tahun 2006 saat Yi-gang menangis di bus ke rumah neneknya. Dia tiba untuk menemukan bahwa neneknya sedang memainkan permainan kartu yang hidup, dan tidak, seperti yang dia yakini, sakit parah. Nenek penipunya menyeretnya ke sebuah wawancara dengan Dae-jin untuk menjadi seorang ranger.

 

Semua tampilan Yi-gang adalah apatis terhadap Dae-jin dan pekerjaan. Dia bertanya apakah dia masih menganggapnya bertanggung jawab atas kematian orang tuanya. Dia tidak menjawab dan dia mengatakan padanya untuk melakukan apa yang dia tidak bisa dan menyelamatkan orang dari kematian di gunung.

 

Yi-gang, sekarang seorang ranger, sedang mengurus Bidam Shelter saat Cheol-gyeong datang mencari sesuatu yang hilang di gunung. Mereka pergi keluar untuk berbicara dan Cheol-gyeong mencoba mengatakan sesuatu saat tempat penampungan menerima peringatan SOS dan Yi-gang harus pergi.

 

Setelah membantu pejalan kaki yang bermasalah, Yi-gang dan Gu-yeong beristirahat di puncak gunung. Tertekan, Gu-yeong akhirnya mengerti mengapa Yi-gang terus ingin berhenti. Yi-gang, di sisi lain, menunjukkan keinginan untuk tinggal di gunung untuk pertama kalinya.

 

Flashback berakhir dan kita kembali ke Cheol-gyeong dan Yi-gang dengan posisi yang sama di luar Bidam Shelter. Dia akhirnya bisa mengatakan apa yang ingin dia katakan bertahun-tahun yang lalu. Ternyata dia benar-benar mencuri uang dari restoran agar dia bisa membawa Yi-gang naik sepeda motor ke pantai. Meskipun kasih sayang mereka mungkin saling menguntungkan, dia sekarang sudah menikah.

 

Keesokan harinya, Yang-sun bergegas ke Bidam Shelter untuk membesut Gu-yeong. Dia terkejut, dan jelas senang, bahwa dia peduli padanya. Mereka berdua menyadari bahwa mereka telah menunggu satu sama lain di tempat yang berbeda pada hari kencan mereka, terlalu gelisah untuk saling menelepon.

 

Saat liburan berlanjut, mereka akhirnya menindaklanjuti dengan kencan yang tepat. Di rumah sakit, Il-hae menyambut anaknya yang baru lahir.

 

Suatu malam, sambil minum-minum, Hyun-jo ingin tahu apakah Cheol-gyeong adalah alasan Yi-gang tetap tinggal di gunung meskipun dia mengaku sangat membencinya. Dia menenggak semangkuk makgeolli ubi jalar dan memulai kata-katanya yang terkenal sebagai tanggapan.

 

Hyun-jo membawa Yi-gang ke rumah neneknya. Dia melihat ke foto-foto di dinding dari kehidupannya di gunung dan menjadi jelas bahwa, bertentangan dengan kata-katanya, dia menyukainya di sana.

 

Momen manis dirusak oleh gempuran visi lain – gunung, terbakar dengan api.

Anda baru saja membaca Sinopsis Jirisan Episode 6 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Jirisan Episode 6, baca Sinopsis Jirisan Episode 6 online, baca Sinopsis Jirisan Episode 6 lengkap, ,

Komentar

Komentar

Episode 6