Dark?

Sinopsis Jirisan Episode 5

Semua episode bisa kamu temukan di Jirisan (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Jirisan Episode 5 melanjutkan pertemuan balai kota di mana Dae-jin menggambarkan bahaya yang perlu dihindari di gunung. Istri penangkap ular yang mati tidak terkesan dan pergi bersama penduduk desa lainnya.

Yi-gang berhadapan langsung dengan pria dengan tangan yang terluka. Anehnya, dia menyapanya dengan akrab dan mereka sudah saling kenal. Ketika dia bertanya tentang bekas lukanya, dia memberikan alasan tentang rakun yang mencakarnya di gunung.

 

Yi-gang dan Hyun-jo bertemu. Yi-gang memberi tahu Hyun-jo tentang Lee Se-wook, alias pria dengan tangan bekas luka, yang juga lahir dan besar di gunung. Dia sepupu Yang-sun dan tinggal sendirian di kaki gunung. Urutan bidikan dari POV-nya menunjukkan lemari esnya penuh dengan minuman yogurt.

 

Hyun-jo bersiap untuk beraksi, tapi Yi-gang mengingatkannya bahwa mereka tidak memiliki bukti kuat, terutama karena tidak ada CCTV di gunung itu sendiri. Yi-gang berpikir Yang-sun adalah pemimpin yang baik, tapi teleponnya mati untuk beberapa waktu.

 

Pasangan itu menuju ke stasiun dan melacak Yang-sun menggunakan perangkat pelaporan kebakaran hutan di mobil patroli yang dia bawa. Mereka menyematkan lokasinya ke Saemogol, area terlarang di mana bom kentang diledakkan. Situasinya sekarang mendesak, dan mereka pergi bersama Gu-yeong untuk menemukannya.

 

Mereka hanya menemukan Yang-sun setelah matahari terbenam, menangis di dasar pohon. Dia menunjukkan kepada mereka bom kentang yang dia temukan ditempatkan di salah satu perangkap kakeknya. Yi-gang dengan hati-hati mengeluarkan bom dari jebakan.

 

Menurut Yang-sun yang berlinang air mata, Se-wook mengatakan kepadanya bahwa dia telah melihat kakeknya di Saemogol pada hari pengeboman. Dalam versi yang lebih panjang dari kilas balik Yang-sun ke gudang, kita melihat kakeknya memegang tiga bom kentang. Yang-sun tidak tahu apa itu sampai pertemuan dengan Soo-jin, dan bahkan saat itu, dia ingin percaya bahwa itu tidak ada hubungannya dengan pengeboman. Yang-sun setuju untuk memberi tahu polisi semua yang dia tahu sebelum Gu-yeong membawanya menuruni gunung bersama dengan bom.

 

Hyun-jo bersikeras bahwa kakek Yang-sun bukanlah pelakunya karena dia tidak memiliki bekas luka. Yi-gang ingin menyerahkan semuanya ke tangan polisi dan mengulangi fakta bahwa penglihatan Hyun-jo tidak dapat digunakan sebagai bukti.

 

Sementara Gu-yeong dan Yi-gang mengawal Yang-sun dan bom ke polisi, Hyun-jo mengunjungi Se-wook. Hyun-jo benar-benar dimuka, memberi tahu Se-wook bahwa dia tahu tentang bom dan yogurt. Se-wook panik dan menutup pintu di depan wajah Hyun-jo.

 

Keesokan harinya Hyun-jo menunjukkan kepada Prajurit Ahn foto Se-wook dan Yang-sun. Prajurit Ahn menegaskan bahwa Se-wook adalah orang yang memberinya yogurt. Itu semua konfirmasi yang dibutuhkan Hyun-jo, dan dia mulai mencoba menangkap Se-wook dalam rekaman CCTV dari perusahaan di dekat pintu masuk gunung.

 

Hyun-jo tidak menemukan apa-apa dan mengubah taktik. Dia mengumpulkan chip memori dari 30 kamera sensor gerak yang digunakan untuk program pengamatan ekologi di Saemogol dan meminta bantuan (walaupun perlu banyak meyakinkan) dari Yi-gang, Gu-yeong, dan Il-hae untuk memeriksanya.

 

Di kantor polisi, Woong-soon menanyai kakek Yang-sun. Dia sepenuhnya menyangkal ada hubungannya dengan pemboman itu.

 

Sementara itu, Se-wook berada di tempatnya sendiri mencoba menelepon seseorang yang tidak mau mengangkatnya. Dia mengirimi mereka pesan tentang kunjungan Hyun-jo. Sambil menunggu jawaban, dia membuka buku catatan dan memeriksa daftar semua korban di gunung dan bagaimana mereka meninggal. Dia akan merobek daftar ketika dia akhirnya mendapat balasan. Siapa pun yang mengatakan bahwa mereka akan berurusan dengan Hyun-jo dan menginstruksikan Se-wook untuk menyelesaikan rencana mereka.

 

Il-hae mendapatkan jackpot, menemukan rekaman Se-wook membawa bom kentang. Gu-yeong memberi tahu polisi. Mereka berempat mulai berspekulasi, dan Yi-gang mulai mengumpulkan bahwa Se-wook mungkin telah memberi tahu Yang-sun bahwa kakeknya menanam bom untuk memikatnya sampai kematiannya.

 

Kita beralih kembali ke buku catatan Se-wook dan nama Yang-sun ada di bagian bawah daftar. Di sebelahnya kata “bom” telah dicoret dan “yogurt” ditulis sebagai gantinya.

 

Se-wook sendiri ada di rumah Yang-sun, berpura-pura menghiburnya. Dia terus mendesaknya untuk minum yogurt yang dia bawakan untuknya, dan dia akhirnya menyesapnya. Saat dia mulai merasakan efek racun, Se-wook menjatuhkan semua kepura-puraan dan mengatakan kepadanya bahwa dia berbohong tentang melihat kakeknya pada hari pengeboman. Yang-sun kolaps dengan kesakitan.

 

Polisi sedang mencari Se-wook dan empat penjaga kami sedang dalam perjalanan ke tempat Yang-sun. Yi-gang mencoba menelepon Yang-sun, tapi Yang-sun hanya bisa menarik dirinya sedikit demi sedikit ke arah ponselnya.

 

Se-wook tenang dan tenang, meluangkan waktu untuk mencuci botol yogurt di wastafel Yang-sun. Dia meraih teleponnya tepat saat dia akan meraihnya dan membuangnya ke tempat sampah.

 

Penjaga tiba tepat sebelum terlambat. Yang-sun kehilangan kesadaran dan nadinya lemah. Gu-yeong memanggil ambulans sementara Hyun-jo melihat Se-wook dan mengejarnya. Se-wook menjatuhkan botol yogurt kosong saat dia melarikan diri ke gunung. Hyun-jo tepat di belakangnya, dan Yi-gang juga mengejar.

 

Lebih jauh ke gunung, Hyun-jo melihat sekeliling dan melihat Se-wook mengintipnya melalui semak-semak. Hyun-jo melemparkan ke arah Se-wook dan akan melangkah ke perangkap lain yang ditempatkan dengan hati-hati berisi bom kentang ketiga. Untungnya, Yi-gang memperhatikan jebakan itu dan menjatuhkan Hyun-jo ke samping dengan berat tubuhnya sendiri tepat sebelum dia mencapainya. Yi-gang mengambil bom dari gunung sementara Hyun-jo terus mencari dan polisi mulai berdatangan.

 

Kemudian di rumah sakit Woong-soon memberi tahu kakek Yang-sun bahwa polisi belum dapat menemukan Se-wook. Yi-gang, Hyun-jo, dan Gu-yeong juga ada di sana untuk mendengar berita itu. Seorang ahli bedah operasi keluar untuk memberi tahu mereka bahwa Yang-sun akan pulih, meskipun itu adalah panggilan dekat.

 

Hyun-jo mencoba memberi tahu Woong-soon bahwa Se-wook bertanggung jawab atas kematian mengerikan lainnya di gunung. Woong-soon bingung dan Yi-gang membawa Hyun-jo pergi sebelum dia bisa mengatakan lebih banyak.

 

Yi-gang membawa Hyun-jo ke restoran neneknya. Dia pikir dia akan mencaci maki dia lagi, tapi dia hanya meminta maaf karena meragukan dia dan visinya.

 

Di kemudian hari seorang pejalan kaki ilegal, yang berada di area terlarang, bersembunyi dari Dae-jin saat dia melepaskan pita kuning. Saat pejalan kaki melewati gunung, dia melewati tubuh tak bernyawa Se-wook yang tergeletak di tanah yang kotor.

 

Kita beralih ke buku catatan Se-wook. Sebuah tangan bersarung mencoret nama Yang-sun dan menuliskan nama Hyun-jo.

 

Beberapa saat kemudian Hyun-jo mendaki gunung dan menemukan gadis tiket lotere, yang masih mencari tiketnya yang hilang. Dia bertanya apa yang dicari Hyun-jo, tapi dia hanya akan mengatakan bahwa dia harus menemukannya sendiri. Salju mulai turun di sekitar mereka saat musim dingin tiba.

 

Pada tahun 2020 Yi-gang mengaku pada Da-won, mengatakan kepadanya bahwa Se-wook bukanlah dalang sebenarnya di balik pembunuhan dan lebih banyak orang terus mati di gunung. Yi-gang tidak tahu siapa itu, hanya mengatakan bahwa dia mencoba mencari tahu saat dia mengalami kecelakaan. Dan sekarang dia kembali untuk mengungkap kebenaran.

 

Yi-gang mengikat Da-won ke dalam misinya. Tugas pertama Da-won adalah memasang kamera sensor gerak di lokasi yang telah disepakati oleh Hyun-jo dan Yi-gang untuk saling memberi sinyal. Yi-gang menggunakan drone untuk mengawasi Da-won saat dia pergi. Feed video mulai salah dan kamera merekam gambar roh Hyun-jo saat terbang melewatinya.

Anda baru saja membaca Sinopsis Jirisan Episode 5 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Jirisan Episode 5, baca Sinopsis Jirisan Episode 5 online, baca Sinopsis Jirisan Episode 5 lengkap, ,

Komentar

Komentar

Episode 5