Sinopsis Jirisan Episode 4

sinopsis dan review Jirisan (2021)

Jirisan Episode 4 dimulai pada tahun 2020. Di gunung, Da-won memeriksa susunan batu yang dia buat untuk Yi-gang dan mendapatkan kartu memori dari kamera sensor gerak. Dia memperhatikan tongkat yang Hyun-jo pindahkan saat burung gagak berduyun-duyun di langit di atasnya dan awan tebal bergulung masuk. Hyun-jo mencoba berbicara dengannya, tapi dia ketakutan dan melesat, melewati tangannya yang terulur. Kita beralih ke rumah sakit berikutnya di mana tubuhnya gemetar, dan memar telah terbentuk di tangan yang sama.

 

Di station Yi-gang telah mengumpulkan file log harian dari berbagai tahun dan membawanya kembali ke kamarnya untuk belajar. Sebuah pola menjadi jelas: hari-hari di mana insiden mengerikan dan penghilangan terjadi sesuai dengan hari-hari Dae-jin tidak bekerja. Memeriksa buku catatan Hyun-jo, dia juga memastikan bahwa Dae-jin tidak bekerja pada hari kematian Hyun-su.

 

Pintu kamar Yi-gang mulai berderak keras, tapi dia tidak bisa melihat kaki siapa pun melalui ventilasi besar. Da-won berlari ke kamar Yi-gang tapi tidak melihat siapa pun di luar saat dia sampai di sana. Da-won menunjukkan foto-foto Yi-gang dari penempatan tongkat baru bersama dengan lebih banyak lagi rekaman burung jalak dari tongkat yang bergerak dengan sendirinya.

 

Penempatan tongkat baru menunjuk ke Sumgol Rock dan Yi-gang tidak membuang waktu mengeluarkan peringatan SOS kepada penjaga yang bertugas, berpura-pura menerima panggilan darurat dari pejalan kaki di lokasi itu. Dua tim bergegas dan menemukan seorang pria merebut dan berbusa dari mulut. Ini adalah adegan persis yang digambarkan oleh visi Hyun-jo di episode terakhir. Sebuah helikopter dipanggil, dan pria itu dibawa ke rumah sakit.

 

Di rumah sakit, Woong-soon memberi tahu Yi-gang bahwa orang yang selamat minum yogurt yang dia temukan di tepi sungai. Setelah mendengar ini, Yi-gang ingat desakan Hyun-jo bahwa pria bersarung itu menempatkan Rustgill Biasa di tas Nenek Geum-rye untuk menutupi jejaknya dan meracuni Prajurit Ahn ke tujuan yang sama.

 

Yi-gang menanyai orang yang selamat tentang yogurt, tetapi dia tidak memiliki informasi baru, malah mengomel tentang melihat hantu yang menandai orang untuk mati. Dia mengatakan bahwa dia awalnya mengira hantu itu adalah seorang ranger karena memakai lencana mereka, dan setelah dia menjelaskan pakaian hantu itu, Yi-gang mengambil foto dirinya dan Hyun-jo dengan pakaian salju mereka. Orang yang selamat benar-benar ketakutan, menunjukkan Hyun-jo sebagai hantu.

 

Kita kembali ke 2018 di mana Yi-gang membawa Hyun-jo ke Pusat Restorasi Spesies Terancam Punah untuk membantu Yoon Soo-jin, salah satu staf di sana. Salah satu ular tikus Korea yang dilengkapi microchip yang merupakan bagian dari studi ekologi telah hilang dari radar dan Soo-jin ingin mereka mencarinya saat berpatroli, tapi Yi-gang punya ide yang lebih baik.

 

Yi-gang dan Hyun-jo mengganti seragam mereka dan pergi ke toko makanan kesehatan untuk mencari tahu apakah pasangan yang menjalankannya memanen ular secara ilegal. Setelah mengkonfirmasi kecurigaannya, mereka mengintai tempat di mobil Soo-jin, membawa antena yang diperlukan untuk menangkap sinyal microchip.

 

Sementara mereka menunggu, Hyun-jo bertanya pada Soo-jin apakah mungkin seseorang telah mengekstrak racun dari jamur Common Rustgill. Soo-jin mengatakan itu mungkin, tetapi orang tersebut akan membutuhkan pengetahuan tentang metode ekstraksi dan lokasi mereka, meninggalkan penjaga hutan sebagai satu-satunya tersangka.

 

Sebelum Hyun-jo bisa menggali lebih dalam, pasangan itu menutup toko mereka dan pergi dengan truk mereka. Trio kami mengikuti di belakang mereka dan segera antena mulai menerima sinyal. Mereka berakhir di sebuah gudang, dan sementara mereka mempertanyakan apakah akan menunggu polisi, Yi-gang menjadi liar dan badai dalam dirinya. Di dalamnya ada tumpukan ular yang terancam punah.

 

Polisi dipanggil untuk menyita ular tersebut. Ketika mereka selesai, Yi-gang dan Hyun-jo juga pergi, meskipun mereka diawasi oleh seseorang. Orang tak dikenal melepas sarung tangan hitam mereka untuk mengungkapkan lima bekas luka yang tergores di tangan mereka. Malam itu Hyun-jo memimpikan tangan yang terluka menempatkan benda oval di atas batu berlumut dan kemudian darah menetes dari dedaunan.

 

Hari berikutnya Hyun-jo dan Yi-gang menuju ke area terlarang yang sangat sulit untuk menyelidiki apa yang dia lihat dalam mimpinya. Mereka menemukan kuburan tua dimana Hyun-jo melihat batu berlumut itu. Objek oval tidak ada, dan meskipun pasangan mencarinya, mereka tidak menemukan apa pun.

 

Ketika mereka akhirnya menyerah dan pergi, pasangan makanan sehat itu memasuki area tersebut, bersiap untuk menangkap lebih banyak ular untuk membayar denda yang mereka dapat karena menangkap ular. Sementara mereka sibuk, tangan yang terluka itu meletakkan benda oval itu di atas batu berlumut. Sang suami menemukannya, dan ketika dia mengambilnya, itu meledak, meninggalkan darahnya berceceran di dedaunan di sekitarnya. Hyun-jo dan Yi-gang berlari kembali saat mendengar suara ledakan. Mereka menemukan sang istri berteriak di atas tubuh suaminya yang hancur.

 

Kemudian di station, Soo-jin menjelaskan kepada penjaga bahwa benda oval itu adalah bom kentang yang diabaikan yang digunakan oleh pemburu liar di tahun 60-an dan 70-an. Hyun-jo menyela, memberi tahu kelompok itu bahwa dia dan Yi-gang mencari di daerah itu dan tidak menemukan apa pun. Fakta ini mengganggu Dae-jin, yang mengatakan bahwa situasinya lebih buruk sekarang karena seseorang telah meninggal karena kesalahan mereka.

 

Suara klakson mobil memecah kesunyian muram yang mengikutinya. Kelompok itu pergi ke luar untuk menemukan istri dan keluarga almarhum, ditemani oleh penduduk desa yang marah membawa peti matinya, mengatur aksi duduk. Sang istri histeris, menyalahkan Yi-gang, Hyun-jo, dan penjaga atas kematian suaminya. Seorang jurnalis memotret adegan menegangkan itu.

 

Di Kantor Jeonbuk Taman Nasional Jirisan Dae-jin, Kepala, dan beberapa pejabat mendiskusikan apa yang perlu dilakukan sekarang karena situasinya telah meningkat, dan surat kabar telah mulai mempublikasikannya. Kepala memutuskan untuk bertanggung jawab dan mengundurkan diri.

 

Pada pemakaman almarhum, Hyun-jo menggambarkan tangan bekas luka itu kepada Yi-gang dan menyatakan bahwa dia tidak akan berhenti sampai dia menemukan orang yang melakukan ini.

 

Hyun-jo mengunjungi Soo-jin setelah menelepon sakit sementara yang lain membantu mengatur pertemuan balai kota untuk membahas bom kentang. Dari pemeriksaannya ia mengetahui bahwa bom tersebut pasti berasal dari tahun 60-an/70-an karena suku cadang untuk membuatnya sudah tidak ada lagi, dan bom yang ditemukan setelah gunung tersebut menjadi taman nasional telah dimusnahkan. Dia akhirnya mendapatkan petunjuk yang dapat digunakan ketika Soo-jin mengatakan kepadanya bahwa beberapa pekerja yang membantu proyek pemindahan bom menyimpan bom sebagai suvenir.

 

Gu-yeong sedang mendapatkan minuman untuk pertemuan balai kota dengan Lee Yang-sun, yang sudah lama ditaksirnya, dan penjaga Stasiun Haedong lainnya. Dia mulai mengajaknya kencan, tapi dia jelas terganggu. Dalam kilas balik kita melihatnya memasuki gudang dan menemukan seseorang, yang wajahnya dikaburkan, meraih seikat bom kentang. Saat Gu-yeong menyelesaikan pengakuannya, dia meminta maaf dan kabur.

 

Hyun-jo, setelah mengikuti jejak pekerja pemindahan bom, berakhir di kediaman orang tua. Pria itu bersikeras bahwa dia tidak tahu apa-apa, tetapi membiarkannya tergelincir bahwa bom yang dia simpan telah menghilang. Dia membawa Hyun-jo ke gudang dari ingatan Yang-sun dan menjelaskan bahwa dia tidak melaporkan mereka hilang karena cucunya.

 

Sementara itu di balai kota, penduduk desa mulai berdatangan. Yi-gang ditugaskan untuk membagikan pamflet, yang ditolak semua orang, sampai salah satunya diterima oleh tangan yang terluka.

 

Pada saat yang sama Hyun-jo melihat foto keluarga dengan Yang-sun di rumah orang tua itu. Kami memotong ke Yang-sun yang berada di gunung dengan putus asa mencari sesuatu. Kita kemudian kembali ke Hyun-jo, yang melihat seorang pria muda di foto dengan Yang-sun.

 

Yi-gang memasuki balai kota, matanya terpaku pada pria dengan tangan bekas luka itu. Dia berbalik untuk menemukan dia menatap, dan jelas dia adalah pria yang ada di gambar. Saat pria ini ‘memberi’ Yi-gang seringai puas diri, episode itu berakhir.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap