Dark?

Sinopsis Jirisan Episode 3

Semua episode bisa kamu temukan di Jirisan (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Jirisan Episode 3 dimulai dengan Yi-gang menemukan pita kuning di laci meja. Setelah menemukan pita kuning ini, Yi-gang mendengar Dae-jin mendekat dan menjatuhkan sekumpulan file yang disembunyikan di bawah pita karena panik. Dia bisa memperbaiki segalanya sebelum dia tiba dan dia pergi ke mejanya tidak ada yang lebih bijaksana, meletakkan sepasang sarung tangan hitam yang sangat familiar.

 

Sementara itu di gunung, semak-semak berdesir di sekitar Da-won saat orang yang berlumuran darah muncul. Dia sepertinya tidak melihat orang itu, dan kembali ketika Gu-yeong memanggilnya. Ketika dia sampai di stasiun, dia memberi tahu Yi-gang bahwa dia memasang kamera sensor otomatis di atas susunan batu sesuai permintaan Yi-gang.

 

Di suatu tempat di gunung, seorang biarawan membunyikan lonceng besar. Seorang pejalan kaki memberi tahu teman-temannya bahwa tampaknya ada 28 dunia di atas kita, dan suara bel membuka dunia hantu. Seorang wanita bergabung dengan mereka dan memberi tahu mereka tentang hantu pria berlumuran darah yang baru-baru ini dilihat orang. Menurutnya, setiap orang yang melihatnya akan mati.

 

Hantu yang dimaksud ada di tempat lain di gunung dan memiliki penglihatan tentang botol yogurt kosong yang mengambang di sungai dan seorang pria yang meringkuk sambil berbusa di mulutnya. Hantu itu pergi ke Batu Mang-bawi dan menemukan susunan batu Da-won. Wajahnya akhirnya terungkap dan kami dibiarkan menatap Hyun-Jo. Dia mengenali pengaturan itu sebagai sinyal dari Yi-gang dan memindahkan salah satu tongkat ke posisi baru.

 

Kami kembali ke 2018 di mana Yi-gang yang berduri, bersama dengan Hyun-jo yang segar, menerima pesan radio yang meminta bantuan di jalur terlarang Lembah Baektogol di mana perdukunan ilegal terjadi. Pesan tersebut menyebabkan Hyun-jo memiliki kilas balik di mana dia berada di gunung dengan mengenakan seragam militer.

 

Pasangan itu tiba di Baektogol dan bergabung dengan Gu-yeong dan Il-hae. Sol juga datang untuk mengamati aksi perdukunan. Penjaga hutan, dengan sangat kacau, mulai membubarkan pertemuan itu. Saat keributan mereda, Hyun-jo mendekati seorang gadis kecil yang bersama kelompok itu. Dia memberikan kepadanya sebuah ramalan bahwa dia ditakdirkan untuk berkeliaran di gunung bahkan setelah kematian. Di sungai dia berlutut sebelumnya adalah jimat aneh yang bahkan Sol belum pernah temui sebelumnya.

 

Sol memberitahu Hyun-jo bahwa ungkapan Korea “pergi ke lembah” (berarti “mati”) berasal dari Lembah Baektogol, yang memiliki energi yin yang kuat dan telah menjadi tuan rumah dari daftar panjang peristiwa mengerikan. Lembah itu dipenuhi dengan salib dan pagoda batu untuk menandai banyak orang yang meninggal di sana tanpa kuburan.

 

Malam itu, para penjaga pergi minum agar hantu tidak melekat pada mereka. Sol, penggemar spiritual, berpisah dengan grup agar tidak mengusir hantu. Saat mereka minum, Il-hae mengungkapkan bahwa Hyun-jo berada di puncak kelompoknya untuk tes ranger tetapi secara sukarela datang ke Gunung Jiri (yang biasanya dihindari karena medannya yang kasar). Dia kebalikan dari Yi-gang, yang paling rendah dan tampaknya membenci gunung.

 

Yi-gang meminum semangkuk penuh makgeolli ubi jalar, yang membuat Gu-yeong dan Il-hae gugup. Dia lepas landas dengan Hyun-jo di belakangnya. Hyun-jo ingin tahu mengapa dia menjadi seorang ranger jika dia membenci gunung, yang membuatnya melontarkan kata-kata kasar tentang hubungannya dengan gunung pada setiap usia mulai dari usia enam tahun.

 

Keesokan harinya di gunung seorang wanita tua memberikan persembahan makanan di sekelompok pagoda batu bersama dengan foto lama dirinya dengan ibunya. Diatasi dengan emosi, dia berbaring di pangkal pohon yang tertutup lubang peluru dan tertidur.

 

Kembali di station, Hyun-jo membacakan permintaan pawai ruck. Dokumen tersebut menyebutkan Baektogol, yang menyebabkan dia memiliki visi lembah di malam hari ketika seseorang jatuh dan botol yogurt kosong dijatuhkan. Sebelum Yi-gang dapat menanyainya, telepon berdering dengan permintaan untuk memeriksa wanita tua itu, Nenek Geum-rye, yang tidak menjawab teleponnya.

 

Kita beralih ke nenek Geum-rye, masih tidur. Seseorang yang mengenakan sarung tangan hitam meletakkan botol yogurt kedua di sebelah botol yang sudah dia miliki di antara persembahannya.

 

Saat mereka pergi, Yi-gang menjelaskan kepada Hyun-jo bahwa Nenek Geum-rye kehilangan ibunya sebagai seorang gadis muda di Baektogol dan naik gunung berkali-kali dalam setahun untuk memperingatinya. Pasangan itu tiba setelah malam tiba di tempat Nenek Geum-rye sedang beristirahat. Persembahan makanan, kecuali dua botol yogurt, ada di sana, tetapi Nenek Geum-rye tidak bisa ditemukan. Hyun-jo bertanya tentang pohon yang dipenuhi peluru dan Yi-gang menjelaskan bahwa ada pembantaian sipil sejak lama.

 

Karena mereka berada di area resepsionis, Yi-gang mencoba menelepon Nenek Geum-rye tetapi tidak berhasil. Hyun-jo ingin mencari Baektogol karena penglihatannya tapi Yi-gang secara terbuka sinis. Dia akan pergi sendiri, menuju ke arah yang salah, saat Yi-gang mengalah dan menunjukkan jalannya.

 

Di Baektogol, Hyun-jo menemukan tempat spesifik dari penglihatannya, tapi Nenek Geum-rye tidak ada. Sekelompok tentara mendatangi pasangan itu, pemimpin mereka, Letnan Choi, mengenali Hyun-jo dan memanggilnya sebagai “Kapten Kang”.

 

Letnan Choi bertanya pada Hyun-jo apakah dia diberhentikan karena insiden yang terjadi di tempat ini. Hyun-jo mengubah topik pembicaraan menjadi Nenek Geum-rye. Salah satu tentara, Prajurit Ahn, menceritakan bagaimana dia melihat seseorang bermain-main dengan ransel merah muda ketika dia tertinggal di belakang pada hari sebelumnya. Dalam kilas balik, jelas orang itu adalah pelakunya. Yi-gang menarik foto Nenek Geum-rye dalam ransel merah muda dan Prajurit Ahn mengidentifikasinya sebagai foto yang sama.

 

Saat para prajurit bersiap untuk malam itu, Prajurit Ahn dengan hati-hati menyesap botol yogurt yang dia sembunyikan di kantong tidurnya.

 

Yi-gang dan Hyun-jo menemukan ransel di mana tentara mengatakan itu. Di dalamnya ada sekantong Common Rustgill, jamur yang sangat beracun yang dapat membunuh jika tertelan dalam jumlah yang cukup besar.

 

Sementara itu, Nenek Geum-rye tersandung dan jatuh. Ketika dia melihat pemandangan di depannya adalah pemandangan yang berapi-api. Sederet orang yang mengenakan hanbok ditembak mati. Di antara mereka adalah dirinya yang lebih muda dan ibunya. Nenek Geum-rye menutup telinganya untuk memblokir senjata dan tidak mendengar panggilan masuk Yi-gang.

 

Untungnya, Yi-gang dan Hyun-jo mendengar dering dan mengikuti suaranya. Nenek Geum-rye didekati oleh penampakan ibunya dan meraih tangannya. Ketika pasangan mencapai dia dia telah meninggal. Hyun-jo melakukan CPR dengan sia-sia sementara Yi-gang mengalami serangan panik ringan.

 

Sementara mereka menunggu bantuan, Hyun-jo memberitahu Yi-gang bahwa seorang sersan meninggal di bawah pengawasannya di Baektogol di antara pagoda batu. Sebuah kilas balik menunjukkan kepada kita Hyun-jo memimpin anak buahnya dalam pawai ruck di gunung. Salah satu pria, Kim Hyun-su, tertatih-tatih di belakang yang lain. Ketika mereka berhenti untuk istirahat, Hyun-jo disadarkan bahwa Hyun-su belum terlihat selama sekitar 30 menit. Mereka mencari Hyun-su, dan kami menyadari bahwa ini adalah kilas balik yang sama yang dialami Hyun-jo sebelumnya. Hyun-jo menemukan Hyun-su tergeletak di tanah oleh pagoda, sudah mati, dan dia jatuh setelah menabrak pagoda saat berebut untuk mencapai Hyun-su.

 

Hyun-jo memberi tahu Yi-gang bahwa penglihatannya dimulai setelah malam itu, dan dia datang untuk melihatnya sebagai hadiah. Telepon dari Letnan Choi menyela mereka. Prajurit Ahn hilang, dan mereka membutuhkan bantuan.

 

Hyun-jo dan Yi-gang kembali ke Baektogol di mana Hyun-jo menginjak botol yogurt kosong seperti yang ada di penglihatannya. Para prajurit menemukan mereka. Menurut salah satu, Prajurit Ahn jatuh sakit dan pergi untuk muntah tetapi tidak pernah kembali. Mereka menemukan jejak muntahnya di pintu masuk ke hutan terdekat tetapi tidak dapat mencari di hutan tanpa tersesat. Yi-gang menjelaskan bahwa itu adalah hutan klimaks yang penuh dengan pohon yang mirip. Setelah menerima instruksi darinya tentang cara menghindari ilusi arah, mereka memperbarui pencarian mereka.

 

Prajurit Ahn yang ketakutan berlari melewati hutan, berakhir di tepi tebing. Pria bersarung itu mengamati sambil tersenyum saat Prajurit Ahn akan jatuh, tapi Hyun-jo meraihnya pada saat terakhir. Prajurit Ahn mulai menangkap dan mengeluarkan busa di mulutnya, dan dari sudut pandangnya hutan itu berwarna merah, dan pria bersarung itu mengawasinya. Pada kenyataannya, tentara mengalir melalui pepohonan dan memanggil helikopter medis.

 

Beberapa waktu kemudian, Yi-gang menemani neneknya yang berduka ke pemakaman Nenek Geum-rye. Di luar, Gu-yeong memberitahu Hyun-jo bagaimana Yi-gang menemukan mayat orang tuanya sendiri.

 

Hyun-jo pergi menemui Yi-gang nanti malam tentang kunjungannya ke Prajurit Ahn yang sedang pulih. Dalam kilas balik, Hyun-jo memanggil Prajurit Ahn atas kebohongan yang dia katakan tentang minum air sungai yang buruk. Prajurit Ahn mengakui bahwa dia menerima yogurt dari pria bersarung itu dengan ransel Nenek Geum-rye.

 

Hyun-jo mengulangi penglihatannya sebelumnya, yang juga menunjukkan seseorang pingsan setelah minum yogurt, tapi di Baektogol bukannya di hutan. Yi-gang masih meragukannya, terutama setelah penglihatannya tidak membawa mereka ke Granny Geum-rye.

 

Di hari lain, Hyun-jo kembali ke pagoda di Baektogol dan menyadari bahwa penglihatannya adalah saat-saat terakhir Hyun-su, dan anehnya, seseorang telah membangun kembali pagoda yang dia hancurkan malam itu. Dia sampai pada kesimpulan bahwa Hyun-su dibunuh oleh seseorang yang terus membunuh orang di gunung.

Anda baru saja membaca Sinopsis Jirisan Episode 3 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Jirisan Episode 3, baca Sinopsis Jirisan Episode 3 online, baca Sinopsis Jirisan Episode 3 lengkap, ,

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Episode 3