Dark?

Sinopsis Jirisan Episode 2

Semua episode bisa kamu temukan di Jirisan (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Episode 2 Jirisan dimulai 62 hari yang lalu saat seorang pejalan kaki mengikuti jejak pita kuning mendaki gunung. Seseorang yang mengenakan sarung tangan hitam, yang wajahnya tetap tertutup, menurunkan pita setelah pejalan kaki lewat dan mengikatnya kembali di lokasi baru. Pendaki lain tanpa sadar mengikuti jejak baru pita kuning sementara orang yang mencurigakan itu mengawasi.

 

Sekarang tahun 2020 dan Yi-gang berkunjung ke Kantor Polisi Damseong. Petugas yang bertugas resepsi, Kim Woong-soon, mengenalinya dengan kejutan yang canggung. Dia bertanya kepadanya tentang kasus Yiseokjae, dan pita kuning ditemukan dengan mayatnya, tetapi Woong-soon tidak bisa menawarkan banyak hal sebagai perwira rendah.

 

Kembali ke Stasiun Haedong, Yi-gang meninjau rekaman dari area pencarian untuk mencoba dan menemukan siapa pun yang memberi sinyal padanya. Dae-jin menyelanya dan ingin tahu apakah minatnya pada masalah ini terkait dengan Hyun-jo.

 

Kita kemudian mendapatkan serangkaian adegan kilas balik yang terjadi di gunung saat hujan salju lebat: Hyun-jo tampaknya dipukul kepalanya dengan batu; seseorang jatuh saat salju di bawah sepatu bot mereka menyerah; Yi-gang dibawa dengan tandu; dan penyelamat berlutut di atas tubuh Hyun-jo.

 

Melompat ke 2018, Hyun-jo bersiap untuk mendaki gunung di hari liburnya. Pemimpin tim, Park Il-hae, penasaran mengapa Hyun-jo datang ke Gunung Jiri bukannya Gunung Bukhan, yang lebih dekat ke Seoul. Hyun-jo hanya menghindari pertanyaan itu.

 

Hyun-jo naik gunung, mendaki ke puncak di mana dia memiliki visi lain. Yang ini menampilkan jajaran pohon pinus berkabut, pita kuning, dan tangan berdarah.

 

Di desa, Yi-gang berjuang untuk menjadi juru masak dan pelayan di sebuah restoran yang ramai dengan pejalan kaki. Dia menemukan neneknya, yang seharusnya membantu, mengobrol dengan Gu-yeong dan beberapa penjaga lain yang tidak bertugas tentang betapa terikatnya dia dengan gunung sebagai seorang anak.

 

Yi-gang mendapat telepon dari “orang gila” Hyun-jo, yang bertanya tentang habitat pohon pinus berkabut dengan pita kuning. Yi-gang mempersempitnya menjadi habitat pohon pinus terbatas 4km dari Lembah Mujin. Hyun-jo menemukan habitatnya tapi sepertinya ada orang lain juga di sana. Setelah mereka saling berhadapan, pria lain mengatakan dia mencari tubuh ayahnya yang hilang lebih dari setahun yang lalu.

 

Malam itu, Hyun-jo bergabung dengan penjaga hutan lainnya di balai kota tempat penduduk desa berkumpul untuk upacara leluhur lebih dari 100 wisatawan, sukarelawan, dan penjaga yang meninggal dalam sebuah insiden di musim panas 1995. Curah hujan deras telah melebihi 200mm semalam dan menyebabkan kerusakan banjir terburuk yang pernah disaksikan di gunung. Dalam kilas balik kejadian itu, kita melihat Yi-gang melihat neneknya menangis di atas tubuh tak bernyawa orang tuanya.

 

Yi-gang tidak bergabung dengan pertemuan itu, lebih memilih untuk meninggalkan masa lalu di masa lalu. Hyun-jo mengingatkannya bahwa tidak semua orang berpikir seperti itu dan memberitahunya tentang pria yang mencari ayahnya, yang dia identifikasi sebagai Hong Sang-gyu. Memproduksi file kasus, dia menjelaskan bahwa karena tidak ada rekaman keamanan, transaksi kartu, atau panggilan telepon yang menghubungkan Sang-gyu ke gunung, pencarian tidak pernah dilakukan.

 

Saat Yi-gang mencaci-maki Hyun-jo karena telah menggali sebuah kasus, dia mengemukakan visinya. Dia pikir tangan berdarah itu mungkin milik pria yang mencari ayahnya dan ingin mencegahnya terjadi. Yi-gang hanya berpikir dia gila.

 

Hyun-jo tidak dibujuk dan bertemu pria itu keesokan paginya untuk menentukan titik awal pencariannya sendiri. Setelah memohon, Hyun-jo membiarkan pria itu menemaninya.

 

Di Bidam Shelter seorang mahasiswa memegang tiket lotre yang menang senilai 1,4 miliar won tetapi angin membawanya pergi. Yi-gang dan penjaga hutan lainnya dipanggil untuk membantu melawan kawanan pejalan kaki yang berkeliaran di area terlarang untuk menemukan tiket. Yi-gang memperbaiki masalah ini dengan melambaikan tanda terima sambil menyatakan dia menemukan tiketnya.

 

Saat penjaga mengumpulkan ID para penyusup, Yi-gang bertanya-tanya di mana Hyun-jo berada. Penjaga lain mengatakan padanya bahwa dia meminta file selama satu tahun di Lembah Mujin dan mungkin ada di sana. Penjaga hutan itu benar; Hyun-jo sedang mencari Lembah Mujin dengan pria itu.

 

Yi-gang mengunjungi Kantor Polisi Damseong untuk menanyakan tentang Hong Sang-gyu. Ketika dia memberi tahu Woong-soon bahwa putra Sang-gyu sedang mencarinya, Woong-soon memberitahunya bahwa Sang-gyu hanya memiliki satu anak perempuan. Di meja Woong-soon ada gambar pria yang ditemui Hyun-jo. Namanya Kim Gi-chang dan dia dicari karena penipuan.

 

Sementara itu, Hyun-jo mengirim Gi-chang ke lembah untuk mencari sementara dia berencana untuk memeriksa tebing tempat Gi-chang menyiratkan bahwa Sang-gyu mungkin telah melakukan bunuh diri. Sebelum mereka berpisah, Gi-chang mengatakan bahwa Sang-gyu mengenakan jaket hijau pada hari dia menghilang. Hyun-jo rappels menuruni tebing dan melihat tas.

 

Kembali ke desa, Yi-gang mengunjungi rumah Sang-gyu. Di halaman belakang ada pohon pinus yang hanya bisa tumbuh seperti itu di tebing berangin. Yi-gang memberi tahu putri Sang-gyu tentang biaya ekologis yang besar dari menggali pohon secara ilegal seperti itu, menyindir bahwa Sang-gyu naik gunung pada hari dia menghilang untuk proyek penebangan pohon ilegal lainnya.

 

Ekspresi putrinya menegaskan hal ini, dan dia memberi tahu Yi-gang bahwa Sang-gyu melakukannya di bawah tekanan dari seorang penipu bernama Kim Gi-chang. Dia tidak pernah memberi tahu polisi karena dia takut ayahnya akan menghadapi hukuman penjara.

 

Setelah pencarian mereka masing-masing, Hyun-jo dan Gi-chang bertemu. Mereka berkeliling sampai Hyun-jo memutuskan sudah terlambat untuk melanjutkan. Gi-chang menghadapinya karena mengulur waktu dan Hyun-jo mendaftar bukti bahwa Gi-chang telah berbohong. Yaitu, Gi-chang tahu untuk menggeledah Lembah Mujin ketika polisi tidak melakukannya, dan dia tahu bahwa Sang-gyu mengenakan jaket meskipun cukup panas sehingga dia tidak akan mengenakannya saat dia pergi pada hari itu. kepergiannya.

 

Jika itu tidak cukup untuk menimbulkan kecurigaan pada Gi-chang, Hyun-jo mengeluarkan dompet Gi-chang, yang dia temukan di tas yang tergantung di tebing.

 

Kami kilas balik ke hari Sang-gyu hilang. Saat berada di tebing bersama Gi-chang, Sang-gyu mengambil ransel berisi deposit untuk pekerjaan mereka saat ini darinya dan memakainya. Kedua pria itu berkelahi dan Gi-chang mendorong Sang-gyu, yang menarik tas dompet Gi-chang bersamanya saat dia melewati tepi tebing.

 

Saat ini, Gi-chang menghunus pisau pada Hyun-jo, mengirisnya di perut dan mengaku mendorong Sang-gyu. Gi-chang mencuri GPS Hyun-jo untuk melanjutkan pencarian ransel dengan deposit.

 

Hyun-jo yang terluka mencoba untuk terus berjalan. Saat dia melakukannya, menjadi jelas bahwa penglihatannya sebelumnya adalah saat ini, sampai ke pita kuning dan tangannya sendiri yang berdarah. Hyun-jo hanya memiliki kekuatan yang cukup untuk membuat susunan batu yang menandakan lokasi Gi-chang sebelum pingsan. Gi-chang kemudian dicegat oleh Yi-gang dan tetap sombong sampai dia dikurung oleh polisi di satu sisi dan penjaga di sisi lain.

 

Untuk mengetahui bagaimana Yi-gang sampai di sana, kita harus kembali 14 jam ketika dia meminta bala bantuan sebelum pergi mencari Hyun-jo setelah percakapannya dengan putri Sang-gyu. Yi-gang menemukan Hyun-jo tidak sadarkan diri di sebelah sinyalnya, dan, setelah meminta bantuan, menggunakannya untuk mengejar Gi-chang.

 

Sementara Hyun-jo pulih di rumah sakit, Yi-gang melakukan pencarian selama berhari-hari untuk sisa-sisa Sang-gyu. Tubuhnya dibawa kembali, dan putrinya hancur, memicu ingatan Yi-gang sendiri tentang neneknya yang menangisi orang tuanya dan pertengkaran yang sepertinya dia alami dengan ayahnya. Yi-gang memberikan ransel dengan deposit ke putri Sang-gyu.

 

Kita melompat ke tahun 2020 dan Yi-gang meminta pemula, Lee Da-won, untuk membantunya dan membangun susunan batu yang menunjuk ke Stasiun Haedong pada patroli berikutnya. Da-won setuju, dan ketika dia pergi dengan Gu-yeong keesokan paginya, Yi-gang didekati oleh Dae-jin untuk dipindahkan ke markas Wonju.

 

Di gunung, Da-won membuat pengaturan persis di mana Yi-gang menyuruhnya oleh Batu Mang-bawi.

 

Di stasiun, salah satu foto kasus Yiseokjae menyebabkan Yi-gang ingat menemukan pita merah saat berpatroli dengan Hyun-jo. Dia telah mengatakan kepadanya bahwa pita digunakan oleh pejalan kaki ilegal untuk menunjukkan jalan ke puncak gunung. Hyun-jo kemudian memberitahunya bahwa pita kuning yang dia lihat setelah terluka oleh Gi-chang mengarah menjauh dari puncak gunung, seolah-olah mereka ditempatkan di sana untuk membingungkan pejalan kaki.

 

Ketika Yi-gang menerima telepon yang memintanya untuk menemukan file yang hilang, dia menemukan sebuah kantong plastik penuh pita kuning bernoda darah di meja Dae-jin.

 

Episode ditutup dengan Da-won saat dia terpisah dari Gu-yeong setelah terganggu saat mengambil gambar. Kabut bergulung di sekelilingnya dan seseorang berjalan ke jalannya. Dia menatap sepatu bot mereka, salah satunya basah karena cairan yang menetes. Da-won mendongak dan kita melihat ponco bernoda darah mereka dengan tudung ditarik sehingga hanya mata mereka yang terlihat.

Anda baru saja membaca Sinopsis Jirisan Episode 2 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Jirisan Episode 2, baca Sinopsis Jirisan Episode 2 online, baca Sinopsis Jirisan Episode 2 lengkap, ,

Komentar

Komentar

Episode 2