Dark?

Sinopsis Jirisan Episode 15

Semua episode bisa kamu temukan di Jirisan (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Terus kita dengan sinopsis Jirisan Episode 15. Episode ini dimulai dengan keluarga Hyun-jo mendaki ke puncak Gunung Jiri sebagai penghormatan kepadanya. Perawat yang merawat Hyun-jo memanggil Yi-gang dengan berita bahwa mereka berencana untuk melepaskannya dari alat bantu hidup dalam dua hari.

Gu-yeong dan Il-hae tiba kembali di stasiun ingin tahu apakah kematian Hak-su terkait dengan pembunuhan sebelumnya.

 

Kita beralih ke luar rumah Hwang Gil-yong, mantan penduduk Desa Jembatan Hitam lainnya. Dia menegaskan bahwa dia melihat Hyun-jo di gunung tapi menolak untuk berbicara tentang Desa Jembatan Hitam bahkan setelah Yi-kang mengatakan kepadanya bahwa penduduk lama menjadi sasaran.

 

Yi-gang juga memberi tahu Il-hae dan Gu-yeong tentang berbagai korban yang telah melihat Hyun-jo dan menunjukkan kepada mereka rekaman tongkat yang bergerak sendiri di salah satu formasi batuannya.

 

Kita melompat kembali ke 2019 di mana Hyun-jo membatalkan pertemuannya dengan Yi-gang setelah mendengar pengumuman hujan salju. Dia mengetahui dari penjaga Bidam Shelter bahwa dia telah meneliti Lembah Jembatan Hitam dan menjelajah ke salju untuk menemukannya.

 

Kita mengulangi peristiwa upaya kehidupan Yi-gang. Kali ini, kita juga melihat pelakunya memukul kepala Hyun-jo dua kali dengan batu setelah dia menelepon stasiun untuk meminta bantuan.

 

Kita maju ke 2020 lagi. Yi-gang, Il-hae, dan Gu-yeong menggunakan file tentang korban pembunuhan dan pengetahuan mereka tentang kematian tahun 1991 untuk mendaftar semua penduduk yang masih hidup. Ada lima: Lee Jae-geun (kakek Yang-sun), Jin-ok, Gil-yong, Woong-soon, dan Sol.

 

Trio ranger kita berpisah untuk menyelidiki kelimanya. Gu-yeong pergi ke rumah sakit tempat Jae-geun dalam keadaan syok sejak kematian Yang-sun. Ibu Yang-sun ada di sana dan tidak tahu apa-apa tentang insiden tahun 1991 karena dia dan suaminya menjalankan restoran di tempat lain saat itu.

 

Yi-gang pergi ke rumah Jin-ok dan mengetahui dari tetangganya bahwa dia meninggal karena kanker. Tetangganya ingat seorang biksu dari kuil Gunung Jiri menghadiri pemakaman.

 

Yi-gang berjalan ke kuil tempat biksu itu menunjukkan padanya lentera doa yang ditinggalkan Jin-ok untuk Jae-gyeong. Biksu itu tidak tahu apa hubungan mereka tetapi mendengar Jin-ok mengungkapkan penyesalannya.

 

Yi-gang juga mengunjungi Dae-jin, masih di penjara, tapi satu-satunya bantuan yang bisa dia tawarkan adalah berkas kasusnya tentang kematian Seong-suk pada tahun 1991.

 

Kembali di stasiun, Yi-gang membaca file saat Il-hae kembali dari Komite Pengembangan Jirisan dengan file proyek kereta gantung 1991. Sementara mereka berasumsi bahwa penduduk menentang kereta gantung, dia menemukan formulir kesepakatan yang ditandatangani oleh setiap penduduk. Satu-satunya alasan tidak dilanjutkan adalah karena pemerintah tidak mengizinkannya.

 

Yi-gang menyadari bahwa penduduk desa tidak memiliki alasan untuk tinggal sejak perlindungan satwa liar dan undang-undang taman nasional yang diberlakukan pada tahun 80-an membatasi pemburu dan pengumpul herbal. Di sisi lain, peternak lebah diberi bantuan keuangan dalam inisiatif pemerintah untuk melestarikan spesies asli. Formulir persetujuan Jae-gyeong mencantumkan dia sebagai peternak lebah. Mereka berspekulasi bahwa keretakan terbentuk antara mereka yang ingin tinggal dan mereka yang menginginkan kompensasi.

 

Gu-yeong juga kembali, setelah mengetahui bagaimana ayah Se-wook, Lee Pil-seok, meninggal. Menurut seorang pensiunan ranger, dia terbunuh dalam tabrak lari pada saat diskusi kereta gantung. Pelakunya tidak pernah diidentifikasi, meskipun penduduk desa lainnya dicurigai karena dia dibunuh di jalan yang hanya mereka gunakan.

 

Kehabisan waktu, Yi-gang pergi ke kantor polisi dan menipu petugas junior agar mengira ada kecelakaan di luar. Ketika dia pergi untuk memeriksa, dia mengunci pintu dan mencari file kasus Pil-seok. Saat dia mengobrak-abrik lemari, telepon dengan stiker lebah yang ditemukan Hyun-jo setelah banjir padam. Dia akhirnya menemukan file dan pergi sebelum petugas kembali ke stasiun melalui pintu belakang.

 

Sementara itu, Woong-soon menunggu di Desa Jembatan Hitam setelah mengirimi Sol pesan lain untuk menemuinya di sana pada jam 3 sore. Sol muncul dan membunuh Woong-soon. Darah menetes ke layar ponsel Sol yang jatuh dan tangan berdarah Woong-soon mendarat di sampingnya. Semangat Hyun-jo menyadari bahwa itu adalah pemandangan dari visi yang dia miliki di tahun 2019.

 

Malam itu, Yi-gang pergi ke rumah Sol. Dia mengatakan kepadanya bahwa karena keputusan untuk melanjutkan dengan kereta gantung harus dengan suara bulat, beberapa penduduk desa membuat pilihan yang buruk.

 

Kita mengingat kembali Sol muda pada tahun 1991 yang melihat goblin menembak dan berlari ke arahnya. Ketika kemudian dipotong menjadi Jin-ok membuang bangkai hewan di sumur.

 

Kemudian, Jin-ok, Il-man, Jong-gu, Jin-deok, dan Gil-yong bertemu untuk membahas tekad Jae-gyeong untuk tetap tinggal bahkan setelah aksi bangkai. Il-man tidak berpikir Jae-gyeong dapat dibujuk untuk tidak tinggal setelah dia menerima bantuan keuangan untuk peternakan lebahnya dan memutuskan untuk mencoba dan meyakinkan Seong-suk sebagai gantinya.

 

Kita beralih, ke Seong-suk membawa air kembali dari sungai. Il-man dan dua lainnya menghentikannya di jalannya dan memerintahkannya untuk mengubah pikiran Jae-gyeong. Dia menolak dan mencoba untuk pergi ketika mereka mendorongnya kembali sampai dia jatuh dan kepalanya terbentur batu. Kemudian pria, mengira dia mati, melarikan diri dari tempat kejadian. Ketika mereka pergi, dia membuka matanya dan mulai bergerak.

 

Saat ini, Yi-gang memberi tahu Sol bahwa dia membaca bahwa Seong-suk ditemukan di jalan setapak dari gunung di arsip Dae-jin. Yi-gang menebak bahwa Seong-suk sedang menuju ke polisi.

 

Yi-gang kemudian menghasilkan file yang dia curi pada Pil-seok, mengungkapkan bahwa dia adalah mitra perlebahan Jae-gyeong. Seong-guk, tersangka utama yang tercantum dalam file, adalah ayah Woong-soon.

 

Kita mengingat kembali saat Sol muda melihat api goblin. Kali ini, itu terlihat sebagai cahaya dari obor Il-man saat dia meyakinkan Seong-guk untuk menandatangani formulir perjanjian kereta gantung dengan imbalan membuat bukti bahwa Seong-guk menabrak Pil-seok dengan mobilnya menghilang.

 

Saat ini, Yi-gang menunjukkan bahwa tanggal pada formulir perjanjian Seong-guk adalah tanggal kematian Pil-seok. Dia kemudian memanggil Sol atas kebohongan yang dia katakan bahwa dia tidak ingat apa-apa dari tahun 1991.

 

Yi-gang melanjutkan untuk memberi tahu Sol bahwa dia dan Se-wook melakukan pembunuhan bersama, membalas dendam atas kematian orang tua mereka. Sebuah montase keterlibatan mereka menegaskan pernyataannya.

Nonton Jirisan Episode 15 Sub Indo

Kamu bisa nonton drama Jirisan episode 15 subtitle Indonesia di IQ. Atau, kamu juga bisa temukan alternatif lainnya melalui link ini.

Anda baru saja membaca Sinopsis Jirisan Episode 15 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Jirisan Episode 15, baca Sinopsis Jirisan Episode 15 online, baca Sinopsis Jirisan Episode 15 lengkap, ,

Komentar

Komentar

Episode 15