Sinopsis Jirisan Episode 12

sinopsis dan review Jirisan (2021)

Kita teruskan dengan sinopsis Jirisan Episode 12. Episode ini dibuka pada tahun 2019 saat tingkat curah hujan di gunung melonjak dan situasinya menjadi kritis. Penjaga hutan segera memulai upaya evakuasi. Saat Yi-gang kembali dari kuil, dia hampir terjebak dalam tanah longsor dan memperingatkan lalu lintas yang akan datang.

 

Pangkalan sementara didirikan di dekat Lembah Mujin untuk koordinasi darurat. Il-hae menyiarkan para penjaga yang berkumpul dari Bidam Shelter untuk memberi tahu mereka bahwa Geun-tak dan Gye-hee dipisahkan dari kelompoknya di dekat Fox Hill di Lembah Mujin. Il-hae tidak bisa memulai penyelamatan dari ajalnya karena tanah longsor menghalangi jalan.

 

Yi-gang dan Hyun-jo ditugaskan untuk menemukan Geun-tak dan Gye-hee. Saat berada di gunung, Hyun-jo berteori tentang hubungan antara pembunuhan dan banjir tahun 1995. Yi-gang menghalangi jalan pikirannya, menekankan bahwa bencana di gunung selalu tiba-tiba, dan siapa pun bisa terjebak di dalamnya.

 

Di tempat lain, gadis tiket lotere menemukan tiketnya yang hilang. Dia merayakan kemenangan saat pria dari pagoda batu menimpanya.

 

Sementara itu, Gye-hee mendukung Geun-tak yang pincang saat keduanya berdebat tentang kereta gantung. Gye-hee menjadi marah dan bertanya pada Geun-tak mengapa dia meracuni Desa Jembatan Hitam dengan baik. Geun-tak bersumpah dia tidak melakukannya sebelum pingsan. Gye-hee membuka ritsleting jaket Geun-Tak untuk menemukan bahwa perutnya telah ditusuk.

 

Yi-gang membawa Hyun-jo ke pembaca telegrafik darurat, yang meningkatkan penerimaan sel, di mana dia curiga Gye-hee akan menuju. Mereka menemukannya di sana bersama dengan Geun-tak dan pria pagoda batu. Kondisi Geun-Tak memburuk dan tim pendukung dikerahkan.

 

Saat Hyun-jo mengangkat Gye-hee ke punggungnya, dia melihat sarung tangan hitam pria pagoda batu itu. Dia harus tetap pergi, membawa Geun-Tak dan Gye-hee ke tim pendukung. Yi-gang tetap di belakang dengan pria pagoda batu histeris, yang telah melukai kakinya dan tidak bisa turun. Dia membawanya ke gua terdekat yang terletak di batuan dasar yang aman untuk menunggu untuk digunakan kembali.

 

Gu-yeong dan timnya sedang menuju Hyun-jo ketika mereka mendengar gadis tiket lotre berteriak minta tolong, dikelilingi oleh air yang memancar. Karena tidak memiliki peralatan untuk menyelamatkannya, Gu-yeong mengirimkan radio kepada Dae-jin untuk meminta bantuan. Semua tim lain sudah bertunangan jadi Dae-jin bersiap untuk pergi sendiri. Yang-sun menghentikannya dan bersikeras memimpin penyelamatan, yakin bahwa pelatihan ekstranya dengan Gu-yeong telah membuahkan hasil.

 

Di gua, Yi-gang memberi tahu pria pagoda batu itu bahwa mereka harus tetap tinggal agar tidak terjebak dalam tanah longsor. Pria itu panik, mengatakan bahwa penjaga hutan juga memberi tahu bahwa pada tahun 1995, tetapi orang-orang yang ditinggalkannya di Stasiun Mujin hanyut. Dalam kilas balik singkat, kita melihat bahwa dia adalah salah satu mahasiswa di Stasiun Mujin dengan orang tua Yi-gang.

 

Pria itu menjadi lebih paranoid dan membuat istirahat untuk itu. Ketika Yi-gang mencoba menahannya, dia mendorongnya. Dia tersingkir karena jatuh dan tembakan tangan pria itu di tengah hujan terlihat seperti yang terlihat dari penglihatan Hyun-jo.

 

Kita mengingat kembali nenek Yi-kang yang memarahi orang tuanya setelah ayahnya bertindak sebagai penjamin hutang seseorang dan rumah mereka disita. Yi-gang melihat melalui celah di pintu.

 

Kita kemudian melompat ke pemakaman orang tuanya. Neneknya berbicara dengan agen asuransi, yang menjelaskan bahwa jika kematian orang tuanya adalah bunuh diri, maka mereka tidak akan mendapatkan bayarannya. Yi-gang menyela dan menyangkal kemungkinan itu.

 

Setelah menyerahkan Geun-Tak dan Gye-hee ke tim pendukung Gu-yeong, Hyun-jo mengirim radio Yi-gang. Ketika dia tidak menjawab, dia berlari kembali.

 

Kita beralih ke Yi-gang, yang telah dibawa kembali ke gua yang aman oleh pria pagoda batu. Dia meminta maaf, setelah melihat tanah longsor untuk dirinya sendiri saat dia keluar. Dia mengatakan pada Yi-gang bahwa dia datang ke gunung untuk mati tetapi menyadari bahwa dia ingin hidup setelah pergi ke tanah pagoda batu.

 

Kita kemudian flash back ke perjalanan pertama pria itu ke Gunung Jiri sebagai mahasiswa pada hari banjir tahun 1995. Di tanah pagoda batu, kelompok teman-temannya bertemu orang tua Yi-gang dan berbagi piknik dengan mereka. Dia berbicara dengan ayah Yi-gang, yang berharap di pagoda batu untuk menjadi ayah yang baik. Terlepas dari situasi keuangannya, ayah Yi-gang yakin dia bisa maju.

 

Saat ini, Hyun-jo dan Gu-yeong tiba di gua. Gu-yeong mengawal pria pagoda batu menuruni gunung. Yi-gang memberitahu Hyun-jo bahwa tidak ada yang tahu mengapa orang tuanya berada di gunung pada hari mereka meninggal.

 

Kita secara singkat flash back ke ayah Yi-gang yang memberikan bunga yang dipilihnya sendiri. Dia membuang mereka ke tanah, marah karena keluarganya terpaksa pindah ke gunung karena hutang mereka. Dia mengatakan kepada ayahnya bahwa dia membenci gunung dan orang tuanya.

 

Kilas balik berakhir dan Yi-gang menjelaskan bahwa beberapa orang curiga bahwa orang tuanya pergi ke gunung untuk mati agar dia bisa mengklaim manfaat asuransi. Sementara dia menyangkalnya, dia secara pribadi menyiksa dirinya sendiri dengan pemikiran bahwa kata-katanya yang kasar menyebabkan orang tuanya membuat pilihan itu.

 

Kita flash back ke Stasiun Mujin selama banjir. Ayah Yi-gang memberi tahu Nam-sik bahwa mereka tidak akan menulis pesan kepada Yi-gang karena mereka akan bertahan dan mengirimkannya sendiri padanya.

 

Flashback berakhir saat hujan reda. Pria pagoda batu itu mengingat gadis tiket lotere dan memberi tahu Gu-yeong. Kami menyaksikan pertemuan mereka, di mana gadis tiket lotere lari darinya, takut dia akan mencuri tiketnya. Dia mencoba mengejarnya dengan ransel yang ditinggalkannya dan jatuh, melukai kakinya.

 

Di pangkalan, tim penyelamat menyaring. Hyun-jo bertanya kepada pria pagoda batu tentang penjaga sukarelawan di Stasiun Mujin pada tahun 1995, tapi pria itu tidak ingat apa-apa tentang mereka.

 

Gu-yeong mendengarkan dengan bangga saat Dae-jin menyiarkan Yang-sun. Dia telah menemukan gadis tiket lotere dan memulai penyelamatan, menggunakan peluncur garis lempar untuk menyeberangi perairan.

 

Kita melihat sekilas seseorang berjas hitam mengenakan sarung tangan hitam dan penjaga mendengar jeritan melalui radio. Tembakan terakhir adalah radio Yang-sun tergeletak di samping ranselnya di lantai.

Nonton Jirisan Episode 12 Sub Indo

Kamu bisa nonton drama Jirisan episode 12 subtitle Indonesia di IQ. Atau, kamu juga bisa temukan alternatif lainnya melalui link ini.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap