Dark?

Sinopsis Jirisan Episode 11

Semua episode bisa kamu temukan di Jirisan (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Lanjut sekarang kita dengan sinopsis Jirisan Episode 11. Episode ini dimulai pada tahun 2020 dengan Yi-gang tergeletak di awal jejak gunung setelah mencoba mencari Hyun-jo sendiri. Sol menemukannya dan mengantarnya kembali ke Stasiun Haedong. Sebelum mereka berpisah, dia menyuarakan betapa mudahnya bagi siapa pun untuk mendapatkan sarung tangan Dae-jin.

 

Yi-gang mengunjungi Dae-jin di kantor polisi tempat dia ditahan untuk mencari tahu mengapa dia pergi ke Jeonmukgol pada hari kematian Da-won dan mengapa dia memiliki pita kuning bernoda darah. Saat waktu mereka habis, Dae-jin menginstruksikan Yi-gang untuk mengunjungi Il-hae.

 

Setelah mendapat telepon darurat, Yi-gang pergi ke rumah sakit tempat mayat Hyun-jo berada. Seorang perawat memberitahunya bahwa sejak kejang terakhirnya, Hyun-jo tidak bisa bernapas tanpa bantuan. Dia mendekati status mati otak dan keluarganya kemungkinan akan segera mencabut alat bantu hidupnya.

 

Yi-gang berpikir bahwa arwah Hyun-jo tertahan di gunung karena keinginannya untuk menangkap pelakunya. Dia memutuskan untuk menangkap pelakunya sehingga roh Hyun-jo dapat kembali ke tubuhnya sebelum keluarganya memutuskan dukungan hidup.

 

Kembali ke Stasiun Haedong, Yi-gang mencoba berbicara dengan Gu-yeong. Dia menolak sampai Il-hae, yang sekarang menggunakan tongkat dan bekerja di markas ranger, muncul. Yi-gang menjelaskan pembunuhan itu kepada Gu-yeong. Il-hae mengkonfirmasi bahwa Dae-jin juga mencurigai kecelakaan itu adalah pembunuhan dan menemukan pita kuning mengarah menjauh dari puncak setelah menyelidiki dua dari pembunuhan tahun 2020.

 

Dae-jin juga menemukan botol yogurt kosong tergeletak di dekat hewan mati, dan ketika pengumpul ramuan memberitahunya bahwa yang lain terlihat di Jeonmukgol, Dae-jin pergi untuk menyitanya. Itu akhirnya menyebabkan dia bertemu Da-won sebelum dia terbunuh.

 

Gu-yeong mencoba untuk bersikeras bahwa ini semua bisa jadi kebetulan sampai Yi-kang mengungkapkan bahwa Hyun-jo tahu siapa pelakunya. Dia mengatakan bahwa dia naik gunung di salju untuk menangkap mereka.

 

Kita lalu flash back ke tahun 2019 dan Yi-gang sedang mencari Hyun-jo di salju, tidak dapat menghubunginya. Dia melihat tongkat pendakian jatuh ke salju di tepi tebing. Dia mencapainya hanya untuk mengetahui bahwa itu bukan milik Hyun-jo. Tepi tebing runtuh di bawah prestasinya.

 

Saat dia sadar kembali, dia berada di gua bersama Hyun-jo. Dia memintanya untuk memegang erat-erat saat dia pergi untuk mencari penerimaan sel karena radio tidak berfungsi di salju yang lebat. Sebelum dia pergi, dia memberitahunya tentang tongkat pendakian.

 

Menghentikan flash back sebentar, Gu-yeong ingat bahwa Hyun-jo menelepon stasiun untuk meminta bantuan, yang membuat Yi-gang dan Il-hae khawatir.

 

Kembali ke flash back, Dae-jin mengangkat telepon Hyun-jo. Salurannya lemah, tapi Dae-jin mendengar lokasi Hyun-jo di Lembah Jembatan Hitam. Saat tim penyelamat tiba, Hyun-jo sudah tidak sadarkan diri dan berlumuran darah.

 

Di dalam gua, seseorang yang mengenakan setelan salju ranger berlumuran darah dan sarung tangan hitam berdiri di atas Yi-gang. Mereka pergi setelah mendengar tim penyelamat mendekat.

 

Melompat ke depan, Yi-gang memberikan pernyataan kepada polisi dari ranjang rumah sakitnya. Ketika dia mencoba untuk menegaskan bahwa orang lain di gunung dengan sengaja membawanya ke tebing dan melukai Hyun-jo, petugas memecatnya karena kurangnya bukti.

 

Kembali di masa sekarang, Yi-gang dan Il-hae merekrut Gu-yeong untuk bergabung dengan mereka dalam misi mereka untuk menemukan bukti yang Hyun-jo cari di Desa Jembatan Hitam. Mereka mendaki gunung dengan Yi-gang di punggung Gu-yeong.

 

Kita flashback ke empat jam sebelumnya ketika Yi-gang pertama kali bertemu Il-hae lagi. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia mencurigai Gu-yeong berada di balik pembunuhan karena pelakunya mengenakan setelan salju ranger dan Gu-yeong berada di gunung ketika Da-won meninggal. Dia menyusun rencana untuk memikat Gu-yeong, dengan pengetahuan bahwa dia memiliki bukti tentang dia dan kemudian menangkapnya ketika dia pasti mencoba membunuhnya untuk itu.

 

Waktu sekarang, Yi-gang bertanya pada Gu-yeong mengapa dia berada di gunung saat Da-won menghilang. Dia hanya memberikan jawaban yang tidak jelas.

 

Ketika ketiganya berhenti untuk beristirahat, Gu-yeong bertanya apakah Hyun-jo memberi tahu Yi-gang sesuatu sebelum dia pergi ke Desa Jembatan Hitam. Dia menjawab negatif, mengatakan bahwa dia tidak bisa melihat Hyun-jo sejak kejadian musim panas lalu.

 

Kita melompat kembali ke timeline 2019. Semua penjaga hutan, bar Yi-gang, menghadiri lokakarya pencegahan bencana musim panas. Dae-jin memberi tahu mereka tentang hujan deras lokal yang terjadi ketika awan tidak bisa melewati puncak gunung yang tinggi. Fenomena ini berbahaya karena tidak dapat diprediksi oleh prakiraan dan cuaca cerah di dasar gunung membuatnya mudah untuk diremehkan.

 

Kemudian, Gu-yeong menjelaskan kepada Hyun-jo bahwa orang tua Yi-gang berada di stasiun Mujin saat tersapu banjir Lembah Dowon 1995. Dia juga mengungkapkan bahwa orang lain di stasiun meninggalkan pesan untuk orang yang mereka cintai di buku catatan, yang disimpan kering di brankas, tapi orang tua Yi-gang tidak menulis apa-apa.

 

Sementara itu, Il-hae menyapa para Penilai Ekologi Satwa Liar untuk Kereta Gantung Gunung Jiri yang dipimpin oleh Geun-tak. Mereka bergabung dengan Gye-hee dan tim organisasi lingkungannya sebelum mulai mendaki gunung.

 

Di lereng terdekat, gadis tiket lotere melanjutkan pencariannya. Seorang pria tak dikenal berdiri di antara pagoda batu.

 

Ritual tahunan untuk korban banjir Lembah Dowon bergulir kembali. Saat Hyun-jo membantu persiapan, dia melihat gambar Penjaga Relawan Desa Haedong 1995. Di antara mereka adalah Choil Il-man, si penangkap ular mati. Dua pria lainnya, Kim Jin-deok dan Lee Jong-gu, adalah korban pembunuhan yang jatuh dari tebing.

 

Hyun-jo pergi mencari buku catatan yang ditinggalkan korban banjir stasiun Mujin. Buku catatan telah diperbarui oleh ranger Kim Nam-sik. Dia mendaftar Dae-jin, orang tua Yi-gang, pasangan pejalan kaki tua, tiga mahasiswa, Il-man, Jong-gu, dan Jin-deok sebagai orang lain di stasiun bersamanya.

 

Setengah dari orang-orang itu, termasuk Dae-jin, penjaga sukarelawan, dan mahasiswa, kebetulan banjir dan turun gunung sementara yang lain tinggal. Pada 21:40, stasiun kebanjiran dan masih belum ada tanda-tanda tim penyelamat.

 

Nam-sik menjelaskan kepada mereka yang tertinggal bahwa dia akan memasukkan buku catatan ke brankas untuk ditemukan orang. Orang tua itu meminta untuk menulis pesan kepada keluarganya. Nam-sik menawarkan ayah Yi-gang kesempatan untuk melakukan hal yang sama tetapi dia menolak. Nam-sik sudah menulis pesannya sendiri.

 

Saat ini, Hyun-jo membalik ke bagian belakang buku catatan untuk menemukan pesan Nam-sik, yang ditujukan kepada putranya Hyun-su. Hyun-jo menggunakan koneksi tentaranya untuk memeriksa nama ayah juniornya. Itu dikonfirmasi sebagai Kim Nam-sik. Hyun-jo menyadari bahwa semua korban pembunuhan terhubung dengan banjir tahun 1995.

 

Di kuil gunung, Yi-gang didekati oleh Sol, yang mengatakan bahwa dia bosan dengan ritual tahunan. Dia bertanya apakah dia datang ke kuil untuk Gwigam Rock, permukaan ukiran besar yang dia duduki di sampingnya. Sol mengubah topik untuk bertanya pada Yi-gang mengapa dia ada di sana.

 

Dia tidak menjawab, memperhatikan perubahan di udara. Tak lama kemudian, sirene mulai meraung melintasi gunung dan desa.

Nonton Jirisan Episode 11 Sub Indo

Kamu bisa nonton drama Jirisan episode 11 subtitle Indonesia di IQ. Atau, kamu juga bisa temukan alternatif lainnya melalui link ini.

Anda baru saja membaca Sinopsis Jirisan Episode 11 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Jirisan Episode 11, baca Sinopsis Jirisan Episode 11 online, baca Sinopsis Jirisan Episode 11 lengkap, ,

Komentar

Komentar

Episode 11