Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 2

oleh  | 

Kita lanjut sekarang dengan Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 2. Hospital Playlist 2 Episode 2 dimulai dengan Gyeo-Wool memesan kopi di rumah sakit. Dia segera bergabung dengan Jun-Wan dan Jeong-Won yang menyadari bahwa dia memiliki kartu Ik-Jun. Kedua pria itu memutuskan untuk menggunakan kartu teman mereka dan membeli semua yang ada di menu. Dalam perjalanannya ke tempat kerja, Ik-Jun melihat transaksi dan bergegas mencari teman-temannya.

 

Sementara itu, Seok-Hyeong dan Min-Ha mengunjungi wanita hamil, Kim Su-Jeong. Seok-Hyeong menjelaskan bahwa leher rahimnya sedikit melebar karena bayinya robek dan mendorongnya. Dia melakukan yang terbaik untuk meyakinkannya dan berjanji bahwa mereka akan memantaunya dengan sangat hati-hati.

 

Di malam hari, kelima dokter makan malam bersama. Jeong-Won mencoba memberi tahu teman-temannya tentang wanita baru dalam hidupnya tetapi terganggu ketika mereka mulai berbicara tentang pasien VIP baru yang akan dioperasi Song-Hwa. Dia akhirnya mengungkapkan bahwa dia melihat Gyeo-Wool. Song-Hwa senang untuk dia tapi anak laki-laki menggodanya sedikit.

 

Keesokan harinya, Jun-Wan tiba di rumah sakit untuk berbicara dengan ibu dari salah satu pasiennya, Min-Chan. Dia menjelaskan kepada Jae-Haek tentang kondisi anak dan memperbarui ibunya juga. Dia mengatakan padanya bahwa mereka harus menahannya di VAD sampai mereka menemukan hati untuknya. Hal ini tentu saja membuat sang ibu kecewa.

 

Ibu Eun-Ji meyakinkannya karena anaknya telah menjalani VAD selama 3 bulan dan baik-baik saja. Dia mengatakan kepadanya bahwa dokter mungkin blak-blakan tetapi dia juga sangat teliti dan ahli bedah yang luar biasa. Dalam perjalanan keluar, Jun-Wan melihat Hong-Do dan menanyakannya lagi dengan pertanyaan medis lainnya.

Baca juga :  Review dan Sinopsis Twenty-Five Twenty-One (2022)

 

Song-Hwa pergi untuk memperkenalkan dirinya kepada Yoo Gyeong-Jin dan berbicara tentang tumor otaknya. Ibu Gyeong-Jin tidak senang karena dia ingin putrinya diberi lebih banyak obat penghilang rasa sakit. Song-Hwa tetap tenang dan menjelaskan mengapa dia tidak bisa memilikinya lagi.

 

Jeong-Won kemudian datang menemuinya di kantornya dan khawatir dia telah mengambil terlalu banyak. Dia meyakinkannya bahwa dia baik-baik saja dan benar-benar menikmati semua yang dia lakukan di antara dua tempat kerjanya. Dia kemudian kembali menemui pasiennya untuk menjelaskan prosedurnya.

 

Sang ibu tampaknya tidak terkesan olehnya karena dia terlihat sangat muda dan meminta untuk berbicara dengan Profesor Song-Hwa. Dokter tentu saja menjawab bahwa dia adalah Profesor Song-Hwa. Dia menjelaskan bahwa bahkan penduduknya adalah ahli bedah saraf dan telah mempelajari bidang itu selama 10 tahun.

 

Keesokan paginya, Min-Ha mengunjungi Su-Jeong yang mengeluh perutnya terasa sangat kencang dan merasakan sesuatu yang berat di antara kedua kakinya. Min-Ha bergegas ke Seok-Hyeong saat bayinya mulai keluar. Mereka buru-buru wanita itu ke operasi tapi sayangnya bayi tidak selamat, meskipun upaya terbaik mereka. Para dokter memiliki tugas yang sulit untuk menyampaikan berita kepada orang tua, yang hancur.

 

Sementara itu, Song-Hwa dan Jun-Wan bersiap untuk operasi rumit mereka saat Jeong-Won mencoba melepaskan jahitan dari salah satu pasien kecilnya, yang menolak untuk disentuh.

 

Pasien Ik-Jun, Kim-Jan-Ho, kembali menjenguknya setelah menjalani dua kali transplantasi hati dari kedua putrinya. Melihat hasil tes darah, Ik-Jun menghadapkannya karena dia bisa melihat dia telah minum lagi. Dia akhirnya mengakui bahwa dia melakukannya Ik-Jun mencaci maki karena sangat tidak berterima kasih setelah anak-anaknya menyumbangkan hati mereka. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak akan merawatnya lagi dan mengirimnya ke klinik lain.

Baca juga :  Sinopsis Penthouse Episode 1

 

Song-Hwa mengalami masalah dengan operasi dan pengangkatan tumornya. Setelah berjam-jam, dia akhirnya berhasil mengekstraknya dan memberi orang tua kabar baik. Operasi Jun-Wan juga sukses dan memanggil Ik-Sun untuk menceritakan semuanya padanya. Yang terakhir menjelaskan bahwa dia adalah korban rasisme pada hari sebelumnya dan mengatakan kepadanya betapa kesalnya dia.

 

Di luar, Ik-Jun bergabung dengan Seok-Hyeong saat dia putus asa setelah kehilangan bayi pasiennya. Dia memberi tahu teman-temannya bahwa ini tidak sering terjadi dan tidak tahu bagaimana menghibur ibunya.

 

Kemudian, Song-Hwa berbicara kepada orang tua dan memberi mereka kabar baik bahwa seluruh tumor telah diangkat. Dia kemudian pergi untuk kembali ke Sokcho setelah hari yang panjang dihabiskan dengan baik.

 

Jeong-Won menghibur ibu Seung-Won setelah dia tidak berhasil meyakinkan putranya untuk melepaskan jahitannya. Dia mengatakan kepadanya bahwa dia harus menanggung banyak hal selama perawatan kankernya dan bahwa dia telah merawatnya dengan sangat baik. Setelah berbicara dengannya, ibu Seung-Wong tampaknya jauh lebih santai dan pergi makan malam bersama suami dan putranya.

 

Di penghujung hari, kelima dokter bertemu seperti biasa untuk berlatih lagu baru lainnya.

 

Keesokan paginya, Ik-Jun bertanya pada Seok-Hyeong apakah ada kesempatan baginya untuk kembali dengan mantan istrinya setelah melihat mereka bersama. Seok-Hyeong menjawab bahwa tidak ada kesempatan. Ini membuatnya sadar bahwa dia perlu menjelaskan semuanya dengannya. Saat makan siang, dia mengatakan padanya bahwa melihatnya selalu membuatnya merasa tidak enak tetapi mereka berdua harus pindah.

Baca juga :  Sinopsis Hospital Playlist 2 Episode 5

 

Di OB-GYN, kita mengetahui bahwa Seok-Hyeong mengirim SMS ke Su-Jeong sehari sebelumnya. Saat dia masuk setelah operasi, dia melihat bunga yang dia tinggalkan untuknya. Dia membaca kartu darinya; dia mengatakan kepadanya bahwa dia menangis ketika dia menerima pesannya. Dia memintanya untuk tidak menyesal karena suaminya dan dia dapat mendengarkan detak jantung bayi mereka dan merasakannya bergerak selama beberapa minggu. Jika dia hamil lagi, dia ingin dia melindungi dia dan dia.

 

Seon-Bin memberi tahu Song-Hwa, Ik-Jun dan Jun-Wan bahwa saluran tv Jerman ingin mewawancarai Song-Hwa setelah dia melakukan operasi pada pemain biola terkenal itu. Song-Hwa memberi tahu Ik-Jun dan Jun-Wan bahwa dia menolaknya karena dia tidak ingin mengambil semua pujian dan ingin semua orang ada di sana juga, tetapi mereka tidak bisa datang.

 

Sebelum pergi, Song-Hwa bertemu dengan ibu Gyeong-Jin yang bertanya apakah dia ingin bertemu putranya. Dia kemudian pergi dan menuju ke mobilnya untuk menemukan dua kopi yang bisa dibawa pulang: satu kopi normal dan satu kopi tanpa kafein dengan pesan membaca untuk diminum yang satu lagi jika dia tidak mengantuk. Dia terkekeh pada dirinya sendiri sambil memegang kedua cangkir kopi.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *