Dark?

Sinopsis Hometown Cha-Cha-Cha Episode 15

Semua episode bisa kamu temukan di Hometown Cha-Cha-Cha (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Hometown Cha-Cha-Cha Episode 15 dimulai dengan Do-Ha menyalahkan Du-Sik atas kondisi ayahnya yang memburuk, termasuk kelumpuhan di kakinya. Pria itu berada dalam kondisi vegetatif selama enam bulan terakhir tetapi Du-Sik terkejut dan pergi.

 

Ketika Hye-Jin bergegas mengejar, dia dengan muram mengkonfirmasi segalanya padanya. Pasangan itu berpisah, dengan Du-Sik memutuskan untuk meminum beberapa pil dan menidurkannya.

 

Sekarang, sebenarnya ayah Do-Ha bekerja sebagai satpam di YK Asset Management beberapa tahun yang lalu. Du-Sik adalah manajer dana saat itu dan meyakinkannya untuk berinvestasi dalam dana berisiko.

 

Ayah Do-Ha mengambil pinjaman investasi dan menaruh uangnya di saham itu. Sayangnya dia kehilangan segalanya ketika stok anjlok, mendorongnya untuk mencoba bunuh diri. Do-Ha meskipun ada di sana untuk menyaksikan semua ini. Faktanya, bos Du-Sik juga meninggal dalam kecelakaan mobil pada waktu yang hampir bersamaan, yang membuat Do-Ha mengalami nasib buruk. Maksud saya, saham adalah hal yang sulit untuk diprediksi sehingga agak tidak adil untuk menyalahkan Du-Sik untuk ini, iya ‘kan?

 

Du-Sik tidak muncul keesokan harinya di sekitar kota, yang bermasalah bagi semua orang mengingat Gongjin sibuk dengan orang-orang. Begitu banyak fakta yang membuat Chun-Jae dan Nam-Suk berjuang untuk mengatasinya.

 

Sementara itu, Seong-Hyeon memikat Ji-Won dari seorang pria di luar, membuat kebohongan setelah menjadi cemburu karena dia berbicara dengan pria lain. Ini adalah obrolan singkat yang sebenarnya tetapi yang akhirnya melihat geng terus mengedit video mereka.

 

Gam-Ri muncul di klinik gigi Hye-Jin dengan jagung kukus. Setelah implannya, giginya tidak sakit lagi dan dia telah menikmati banyak makanan yang berbeda. Dia juga ada di sana untuk berbicara tentang Du-Sik juga, yang belum menyentuh makanannya selama berhari-hari dan tampaknya benar-benar berantakan.

 

Sementara ini terjadi, drama terjadi ketika Hwa-Jeong dan Yeong-Guk menyampaikan kabar kepada I-Jun bahwa mereka akan kembali bersama dan menikah lagi. Malam itu dia berlari ke taman sendirian, berusaha menjaga dirinya tetap di tiang yang tinggi. Bo-Ra adalah orang yang menemukannya dan akhirnya mengetahui apa yang terjadi.

 

Ternyata I-Jun menangis bahagia tetapi tidak ingin mereka melihatnya menangis karena dia tahu mereka akan patah hati. Dia suka makan bersama sebagai sebuah keluarga dan sekarang mereka bisa melakukan ini sebagai sebuah keluarga lagi, itu membuatnya sangat gembira.

 

Dengan semua orang menangis dan siap untuk melanjutkan, Hye-Jin pergi menemui Du-Sik. Dia mengenakan pakaian hitam (catatan penting, hitam biasanya melambangkan pikiran gelap dan/atau depresi.) dan akhirnya mendudukkannya untuk membicarakan masa lalunya.

 

Du-Sik memulai dengan menyebutkan bagaimana dia dan Jeong-U dulunya adalah teman baik dan dia bahkan menganggapnya sebagai saudara. Jeong-U-lah yang meyakinkannya untuk mendapatkan pekerjaan di perusahaan Manajemen Aset sebagai manajer dana dengan janji bahwa mereka dapat membuat orang biasa kaya.

 

Awalnya sangat menyenangkan, dengan Du-Sik bertemu orang baru dan menghasilkan banyak uang. Do-Ha awalnya mencegahnya untuk bergabung dengan dananya meskipun mengingat itu adalah investasi berisiko tinggi / pengembalian tinggi. Namun, pria itu bersikeras dan akhirnya merasakan beban penuh kebangkrutan Benjamin Holdings – yang merupakan akar penyebab masalah saham.

 

Sekarang, Du-Sik segera mengetahui bahwa ayah Do-Ha mengambil pinjaman dan mempertaruhkan segalanya untuk dana ini. Namun, Du-Sik yang mendorongnya untuk tidak menjual saham dan menunggu karena mereka bisa bangkit kembali. Du-Sik menyalahkan dirinya sendiri untuk ini dan juga tidak membuka lebih banyak tentang ini.

 

Jika itu tidak cukup, di jalan dengan Jeong-U dia kehilangan kendali atas mobilnya saat mengemudi, terlalu sibuk melihat Du-Sik. Hal ini menyebabkan pasangan ditabrak truk putih malapetaka. Sebagai catatan tambahan di sini, saya sejujurnya, berjuang untuk melihat apa yang telah dilakukan Du-Sik salah di sini di luar mungkin tidak lebih kuat dengan ayah Do-Ha.

 

Sementara kebenaran terungkap, kami memotong ke Cho-Hui yang duduk dengan Hwa-Jeong dan mengakui bahwa naksir dia di masa lalu sebenarnya dengan dia. Hwa-Jeong tidak memiliki perasaan buruk terhadap teman lamanya, tetap pengertian, meskipun jelas menyampaikan berita bahwa tidak mungkin dia bisa membalas perasaan itu.

 

Kembali ke tempat Du-Sik, Do-ha muncul. Dia mengakui bahwa dia terkejut bahwa, terlepas dari situasi keuangannya, dia masih berhasil menjalani kehidupan yang baik, dengan pinjaman mahasiswanya terbayar lunas.

 

Saat kami segera mengetahuinya, Du-Sik benar-benar menjual semua yang dia miliki untuk membayar keluarga Do-Ha setelah penerbitan saham. Do-Ha akhirnya terbuka tidak lama setelah ini, mengakui bahwa dia hanya ingin seseorang untuk disalahkan. Sayangnya, ini jatuh ke Du-Sik pada akhirnya.

 

Dengan udara yang bersih, Du-Sik akhirnya mengumpulkan keberanian untuk mengenakan setelan yang diberikan Jeong-U untuknya bertahun-tahun yang lalu. Tentu saja, ini juga memungkinkan dia untuk bertemu Seon-A dan keponakannya, Ha-Rang. Saat ini di pantai bersama membuka jalan bagi Du-Sik bertemu teman lamanya juga, yang datang kepadanya dalam visi dari alam bawah sadarnya. Air mata mengalir di wajah Du-Sik saat dia mengakui betapa dia merindukan temannya. Jeong-U menyuruhnya untuk move on dan menjalani hidupnya lagi.

 

Sekarang, banyak depresi terpendam Du-Sik benar-benar membuatnya berpikir untuk bunuh diri sebelum dia kembali ke Gongjin. Berdiri di atas jembatan yang sibuk, dia dengan serius berpikir untuk mengakhiri semuanya… sampai Gam-Ri dan Gongjin datang – mengetuk secara harfiah. Atau, yah, mengirim pesan. Tindakan tunggal ini membantu Du-Sik muncul di kota dan mengubah seluruh pandangannya, bertekad untuk menjadi Kepala Jong dan melakukan yang benar oleh semua orang.

 

Sementara itu, tiga wanita tua menikmati malam yang indah bersama. Gam-Ri, setelah berbicara tentang masa lalunya dan bagaimana dia suka makan cumi-cumi dan berbicara tentang piknik, melewati malam di sebelah dua sahabatnya. Dan… astaga, ada yang memotong bawang di sini! Teman-temannya mengucapkan selamat tinggal, dengan Sook-Ja mendorong Gam-Ri untuk pergi piknik dan menunggu mereka di sana.

 

Sekarang, ternyata Hye-Jin benar-benar melewati Du-Sik di Seoul dan menunggu ambulans datang untuk memastikan dia baik-baik saja. Keduanya pasti telah ditakdirkan untuk bersama sejak mereka bertemu dan itu sangat jelas ketika kita melihatnya secara tidak langsung memastikan dia aman.

Anda baru saja membaca Sinopsis Hometown Cha-Cha-Cha Episode 15 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Hometown Cha-Cha-Cha Episode 15, baca Sinopsis Hometown Cha-Cha-Cha Episode 15 online, baca Sinopsis Hometown Cha-Cha-Cha Episode 15 lengkap, ,

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Episode 15