Sinopsis Doctor Lawyer Episode 1-2

Sinopsis Doctor Lawyer Episode 1-2

Kali ini, saya akan bagikan sinopsis Doctor Lawyer episode 1-2, serta kesan pertama menonton drama ini. Review dan daftar sinopsisnya bisa kamu temukan di sini. Faktor utama yang membuat saya menonton adalah So Ji-Sub dan Shin Sung-Rok dalam satu drama. Sudah lama tidak menyaksikan So Ji-Sub bermain di drama. Dan kali ini kesempatannya terbuka.

Recap/Sinopsis Doctor Lawyer Episode 1-2

Kita buka dengan kasus pengadilan, di mana terdakwa Park Ki-Tae (Kim Hyung-mook) didakwa atas kematian seorang anak karena malpraktik medis. Tepat saat putusan akan diumumkan, Ki-tae tiba-tiba terkena serangan jantung dan ambruk ke lantai.

Ini sekaligus menjadi adegan kembalinya Han Yi-Han (So Ji-sub) secara dramatis, di mana sekarang ia menjadi pengacara. Dia melangkah dengan percaya diri ke ruang sidang, mendiagnosis Ki-tae dengan anafilaksis dalam hitungan detik, dan segera mulai bekerja menyelamatkan hidupnya.

Tapi, kita kemudian flash back ke lima tahun yang lalu, ketika Yi-han masih menjadi dokter di Rumah Sakit Banseok. Dia jagoan di ruang operasi, dia adalah ahli bedah terbaik dan menyelesaikan operasi dalam setengah waktu yang biasanya dilakukan orang lain.

Yi-han memeriksa pasien Geum Seok-Joo (Han Seung-bin), yang baru saja mengikuti ujian saat dirawat di rumah sakit karena kondisi jantungnya. Saat itu, Yi-han mendapat telepon dari Geum Seok-Young (Im Soo-hyang), yang adalah pacarnya dan kakak perempuan Seok-joo (serta jaksa untuk kasus Ki-tae di masa sekarang).

Adegan beralih ke Seok-young ada di ambulans dengan seorang pasien yang menikam dirinya sendiri. Seok-Young menelpon Yi-han, yang membuatnya harus memberikan bimbingan medis melalui panggilan video untuk memberikan penanganan awal, dan lalu bergegas untuk mengoperasinya. Bahkan dia menunggu di gedung utama. Bukan di IGD.

Yi-han berhasil menyelamatkan pasien dari ambang kematian, tetapi sms masuk di teleponnya membuatnya meninggalkan ruang operasi dan mempercayakan ahli bedah lain untuk menyelesaikannya.

Sementara itu, operasi lain sedang berlangsung di ruang operasi rahasia bawah tanah. Ini dipimpin oleh Goo Hyun-sung (Lee Dong-ha), yang panik di bawah tekanan dan secara tidak sengaja merobek pembuluh darah. Itulah alasan pesan teks, dikirim oleh ketua rumah sakit Goo Jin-Ki (Lee Kyung-young) yang menonton operasi dari siaran langsung. Dari persamaan nama marga bisa diketahui siapa Hyun-sung. Benar. Dia anak Jin-Ki. Kepala Rumah Sakit itu.

Berkat ‘dokter hantu’ Yi-han, pasien VIP itu berhasil diselamatkan, tapi semua pujian diberikan kepada putra ketua, Hyun-sung. Ini telah menjadi semacam skenario untuk sementara waktu. Untuk menutupi ketidakmampuan Hyun-sung serta memicu rasa tidak amannya yang kompleks.

Namun tetap saja, sepertinya semuanya baik-baik saja yang berakhir dengan baik. Seok-joo berhasil mendapat nilai sempurna pada ujiannya meskipun itu dikerjakan sampai hampir pingsan. Yi-han menyampaikan berita itu kepada Seok-young bahwa mereka telah menemukan donor jantung untuk Seok-joo. Saat itu juga, ia mengeluarkan kotak cincin, Yi-han melamar Seok-young, berjanji untuk menikahinya setelah Seok-joo pulih dan masuk universitas.

Tetapi, ada masalah yang muncul di eselon atas. Di tingkat manajemen. Rumah Sakit Banseok menghadapi defisit pendanaan, yang membuat Ketua Gu membuat keputusan yang tidak menyenangkan terkait kesepakatan. Kesepakatan apa ini? Jangan-jangan soal jantung?

Tapi semua terlihat baik-baik saja. Ketua Gu mengundang Yi-han untuk makan malam di rumahnya. Ia menjelaskan rencananya untuk menunjuk Yi-han sebagai kepala baru bedah kardiotoraks, dan kita melihat Hyun-sung yang tidak terima, karena dia yang seharusnya ada di posisi itu. Ini juga yang membuat Hyun-sung mengungkit peristiwa ayah Yi-han. Dia menyindir Yi-han saat keluar dari rumah dengan berkata bahwa ayah Yi-han pernah dijadwalkan untuk posisi itu, namun gagal. Karena ayah Yi-han mencoba operasi yang mustahil yang menyebabkan kematian pasien. Ayah Yi-han ketahuan menerima suap, dan akhirnya menggantung diri karena malu.

Ketua Gu juga menawarkan untuk membayar biaya operasi Seok-joo, dan bahkan memberi Yi-han hadiah (tas berisi kotak). Benar saja, kotak hadiah itu penuh dengan uang tunai, dan Yi-han memutuskan untuk mengembalikannya kepada Ketua Gu. Nanti. Sampai di sini-pun Yi-han tidak mengetahui skenario yang sebenarnya akan terjadi. Saya sendiri hanya bertanya-tanya, tidak mungkin seorang Ketua Gu sebaik ini. Apalagi diperankan oleh Lee Kyung-Young, yang saya anggap sebagai antagonis terbaik kedua setelah Uhm Ki-Joon. Haha..

Keesokan harinya, Yi-han menuju ke operasi Seok-joo. Semua tampaknya berjalan dengan baik, sampai Yi-han menyadari adanya anomali pada jantung yang ditransplantasikan – tekanan arteri pulmonalis meningkat terlalu tinggi. Yi-han mulai menguras jantung darah dalam upaya untuk menyelamatkan situasi, meskipun protes ahli bedah lain bahwa itu adalah langkah yang berisiko.

Operasi akhirnya berakhir dengan sukses. Pekerjaan Yi-han belum berakhir, karena malam itu juga, Ketua Gu memanggilnya ke ruang operasi rahasia bawah tanah.

Ada pasien yang membutuhkan transplantasi jantung, tetapi satu-satunya jantung yang tersedia adalah jantung yang baru saja diambil Ketua Gu dari sesama ‘penumpang’ yang meninggal. Ketua Gu mengatakan bahwa ini adalah korban kecelakaan. Tapi, ‘penumpang’ ini bukan donor organ terdaftar, dan Ketua Gu tidak mendapatkan persetujuan dari wali sah penumpang, yang berarti operasi ini merupakan pelanggaran Undang-Undang Layanan Medis. (Sampai di sini-pun Yi-han tidak sadar kalau ada sesuatu)

Ini bertentangan dengan kode moral Yi-han, tapi dia tidak bisa membiarkan pasien mati tepat di depan matanya, jadi dia mengakuinya. Pasien hampir tidak berhasil melewati operasi, tetapi Yi-han menyelamatkannya tepat waktu.

Pasca operasi, Yi-han rehat untuk makan ‘mewah’ yang telah disiapkan Ketua Gu untuknya sebagai ucapan terima kasih. Namun, satu teguk anggur, dan Yi-han seperti orang kelelahan sekali dan langsung jatuh tertidur ke kasur.

Pagi berikutnya tiba dalam kepanikan – Seok-joo mengalami serangan jantung. Yi-han berlari dengan putus asa ke bangsalnya, tetapi tidak ada gunanya. Seok-joo meninggal, dan Yi-han harus mengumumkan kematiannya kepada Seok-young yang tercengang tak percaya.

Yi-han mulai sadar bahwa mungkin ada permainan kotor yang terlibat, tetapi Ketua Gu mengesampingkan permintaannya untuk otopsi. Sebagai gantinya, dia menyatakan bahwa mereka akan melakukan otopsi dan pengadaan organ secara simultan, sehingga Seok-joo dapat menyelamatkan lebih banyak orang bahkan dalam kematian. (seperti dugaan, ada sesuatu yang direncanakan di sini. oleh ketua Gu)

Hasil otopsi menyatakan bahwa Seok-joo meninggal akibat komplikasi pasca operasi. Ini yang membuat Yi-han disalahkan karena mencoba prosedur berbahaya. Itu jelas aneh, jadi Yi-han dengan kasar memaksa masuk ke ruangan tempat pasien transplantasi jantung larut malam yang ditanganinya, ditempatkan. Sial baginya, dinding kaca buram, dan penjaga keamanan datang untuk menyeretnya pergi sebelum dia dapat mengungkap identitas pasien.

Yi-han diadili, di mana dia membutuhkan rekan tepercaya untuk bersaksi tentang melihat Yi-han menjahit area bermasalah pasca-prosedur (yang, sebagai catatan, dia lakukan). Ki-tae disumpah sebagai saksi, tetapi Yi-han terkejut, dia menyangkal melihatnya.

Semua rekan lain mendukung tuduhan itu, dan satu-satunya yang mendukung Yi-han diabaikan karena kurang kredibel. Ini karena dia berteman dengan Yi-han sejak sekolah menengah. Bahkan mantan narapidana.

Ketua Gu melakukan kunjungan rahasia di penjara. Ia mendesak Yi-han untuk mengakui malpraktik medis dan mengancam akan melepaskannya jika dia mengungkapkan kebenaran dari transaksi rahasia mereka.

Ancaman terhadap ibunya membuat Yi-han mengakui tuduhan itu. Ia bahkan putus dengan Seok-young, dan pergi dengan berat hati.

Lima tahun kemudian, Seok-young telah memiliki ‘dendam’ tak berakhir terhadap dokter yang melakukan malpraktik medis. Kita mengakhiri episode 2 Doctor Lawyer, ke tempat kita mengawali episode 1. Reuni penting Yi-han dan Seok-young di ruang sidang.

Kesan

Saya rasa ini adalah come back yang cukup menghentak dari So Ji-Sub. Bukannya saya tidak suka drama medis, namun, cerita di balik drama seperti ini biasanya sama. Namun faktor Lee Kyung-Young di sisi antagonis membuat saya berpikir lain. Saya yakin drama ini akan lebih sering membuat saya mengerutkan kening dan gemas (tipikal drama Lee Kyung-Young).

Secara umum saya menyukai alur ceritanya. Walau secara garis besar, saya sudah sedikit bisa menebak kemana arahnya. Sayang, Shin Sung-Rok belum muncul di 2 episode awal ini. Saya penasaran peran apa yang akan didapatnya. Kalau kamu suka dengan drama medis yang berbau skenario perebutan kekuasan, drama ini layak untuk dijadikan tontonan.

Nonton Doctor Lawyer (2022) Sub Indo

Kamu bisa nonton drama Korea Doctor Lawyer (2022) di Disney+ Hotstar. Atau, kamu bisa menemukan alternatif tempat menonton drama Korea lainnya di halaman ini.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
1
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap