Sinopsis Again My Life Episode 12

oleh  | 

Lanjut kita dengan sinopsis Again My Life Episode 12. Episode 12 Again My Life dimulai dengan Hee-Woo menyadari bahwa nasibnya terjalin dengan banyak orang lain. Meskipun dia kembali, orang lain sekarat – yang lain seperti Ketua Kim. Ji-Hyun adalah reaper dalam semua ini dan saat mereka berpapasan diam-diam di kuburan semua tempat, itu memperkuat betapa gentingnya seluruh situasi ini.

Kembali ke kantor Tae-Seob, Hee-Woo memutuskan untuk membuat sandiwara, bekerja sama dengan Tae-Seob untuk mengalahkan Soek-Hoon. Dia membawa penyelidikan rahasia ke Bank Bando dan memutarnya seolah-olah itu adalah ide Seok-Hoon. Secara khusus, dia memberi tahu Tae-Seob bahwa ini adalah upaya untuk mengikat bos besar.

Tae-Seob memutuskan untuk mengurus ini, merobek dokumen dan berjanji untuk membayar kesetiaan Hee-Woo. Mengetahui ini dapat digunakan sebagai pemerasan atau pengungkit, Hee-Woo memilih untuk tidak mengambil apa pun darinya.

Berikutnya, Hee-Woo pergi menemui Anggota Majelis Hwang, menceritakan rencananya. Dia juga akan dengan sengaja membocorkan informasi tentang investigasi Bank Bando untuk menyalakan api permusuhan publik. Setelah memikirkannya, Hwang bergabung dengannya. Dia juga memperingatkan bahwa ini adalah drama terakhir; pertempuran udara untuk mengakhiri semua pertempuran udara. Tidak akan ada rencana B setelah ini – ini dia.

Syukurlah, Hee-Woo memiliki tim yang baik di sisinya, termasuk Gyu-Ri yang berjanji untuk melakukan yang benar, bahkan jika ini dapat merugikan karirnya. Namun, segalanya menjadi lebih sulit dengan Seok-Hoon memutuskan untuk mengikuti Hee-Woo. Hee-Woo pintar dan mengetahui hal ini tetapi memutuskan untuk berpura-pura bodoh.

Baca juga :  Sinopsis True Beauty Episode 3

Sementara itu, Tae-Seob percaya bahwa Hee-Woo sedang mencoba untuk menjatuhkan Seok-Hoon untuk mendapatkan Seok-Kyu ditempatkan di tempatnya, bekerja dengan Tae-Seob untuk melemahkan Seok-Hoon. Tae-Seob menggelengkan kepalanya ketika dia membuat koneksi ini, memanggilnya anak nakal yang kurang ajar. Ini bisa menjadi kunci pas dalam pekerjaan, terutama karena Gyu-Ri menyerahkan detailnya dan pers mulai menjalankan ceritanya. Tae-Seob pasti mengetahuinya dan membawa Hee-Woo kembali ke kantornya.

Tae-Seob menyetujui penyelidikan Seok-Hoon, yang tentu saja akan menghapus tangannya sendiri dari tanggung jawab. Hee-Woo sudah memulai ini, mengingat file-nya di JQ Constructions, tapi dia memberi tahu Tae-Seob bahwa akan butuh waktu untuk membangun sebuah kasus.

Hee-Woo muncul untuk melihat Jang Il-Hyun berikutnya, memberinya proposisi untuk membantu menjatuhkan Seok-Hoon. Setelah menumpahkan rincian kasus konstruksi JQ, sebagian berkat Ji-Hyun muncul, Hee-Woo pergi dan kembali ke kantor. Ekornya masih menempel padanya dan akhirnya memotret keduanya bersama.

Setelah memperbarui Seok-Hoon tentang penyelidikan bank Bando, dia dan Hee-Woo dibawa untuk menemui Tae-Seob. Ini situasi yang sulit, tetapi Hee-Woo berhasil melewati tes ini. Ini adalah permainan untuk melihat seberapa setia Hee-Woo dan dia berhasil melewati badai ini dengan baik.

Malam itu, Hee-Wooi mendorong Lee Min-Soo untuk membeli saham di JQ Contraction. Dia akan menjadi CEO di sana saat mereka bermain.

Akhirnya Hee-Woo menghadapkan Choi Kang-Jin tentang tailing, mengatakan kepadanya bahwa itu adalah ide Tae-Seob untuk mengunjungi Il-Hyun di penjara. Setelah ini, Hee-Woo menerima telepon dari Tae-Seob, menyuruhnya untuk berhenti menyelidiki JQ. Hee-Woo sangat menyadari hal ini dan dengan acuh mengabaikannya. Tae-Seob tentu tertarik dengan kurangnya perhatiannya untuk mendengar ini.

Baca juga :  River Where The Moon Rises (2021)

Saat itu, Hee-Woo menerima kunjungan dari kontaknya, yang menyerahkan bukti Direktur Eksekutif Shin Dae-Yong, yang bertanggung jawab atas korupsi di Gusan. Dia akan mengirimkannya ke Gyu-Ri yang pada gilirannya akan mempublikasikan ini.

Ini juga memiliki efek langsung yang memungkinkan Direktur Pelaksana Young-Il dari JQ Constructions diturunkan dengan alasan menggelapkan dana – seperti yang diinginkan Hee-Woo. Distrik Timur akan mendapat kecaman karena hal ini, tetapi Hee-Woo telah memperingatkan mereka sebelumnya, dan yakin mereka dapat mengatasi badai.

Dengan semuanya memanas, Tae-Seob bertemu dengan Seok-Hoon dan memutuskan untuk membiarkannya menjadi Jaksa Agung berikutnya. Dia menuntut Seok-Hoon untuk tidak melewati batas lagi, memilih untuk tidak membuatnya membayar untuk penyelidikan Bank Bando. Tae-Seob juga memutuskan untuk mengurus “jaksa yang benar” sendiri.

Sementara ini terjadi, pria berjas hitam – orang yang sama yang membunuh Hee-Woo semua episode yang lalu – datang setelah Jaksa Gu. Untungnya Hi-Wu muncul dengan masker. Tepat sebelum mereka bertarung, episode ini berakhir.

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *