Sinopsis Again My Life Episode 11

sinopsis dan review Again My Life (2022)

Lanjut kita dengan sinopsis Again My Life Episode 11. Episode 11 Again My Life dibuka dengan Cheonha akan memulai era baru. Tae-Seob sedang melenturkan otot pepatahnya saat cengkeraman Ketua Kim di perusahaan mulai terlepas. Dasar telah diletakkan, dengan laporan berita tentang Ketua Kim di rumah sakit. Kim meratapi Tae-Seob datang kepadanya dengan pisau dan mengatakan kepadanya bahwa dia memiliki pisau sendiri. Dia tidak akan turun tanpa perlawanan.

Berita tentang penyakit kritis Kim sampai pada Hee-Woo, yang prihatin dengan perkembangan yang berbeda ini dibandingkan dengan sejarahnya sendiri. Hal-hal hanya menjadi lebih buruk ketika Yoon-Ah “diurus”. Bintang hiburan, setelah berbicara tentang korupsi dan pelecehan, dibunuh tetapi acara tersebut dibuat agar terlihat seperti bunuh diri.

Ketua Kim akhirnya berlutut di depan Tae-Seob dan memohon agar dia membiarkan putranya, Seong-Jun, dikeluarkan dari lingkaran politiknya. Ini adalah keinginan terakhirnya tetapi Tae-Seob menolak. Ketika dia melakukannya, Kim memainkan kartu asnya – yang merupakan bukti audio dari korupsi Tae-Seob.

Ini berasal dari tahun 1993 di mana dia mengatakan kepada Kim untuk bergandengan tangan dengannya jika tidak, dia akan dikirim ke penjara selama 7 tahun karena korupsi di perusahaan. Dengan pemerasan Tae-Seob, Kim bermaksud menjatuhkan pejabat yang berkuasa jika dia tidak mengatur keluarga Kim dengan benar.

Seong-Jun dilepaskan dari tahanan dan dikembalikan, sementara Kim mentransfer semua asetnya ke Hee-A, memberikan perusahaan kepadanya. Nasib Cheonha sekarang ada di tangannya. Sayangnya, Tae-Seob menyerang dan membunuh Ketua. Hee-woo muncul untuk memberi penghormatan, berjanji untuk membantu Hee-A di masa depan untuk menjaga perusahaan dari tangan kotor Tae-Seob.

Itu mungkin datang lebih cepat daripada nanti, terutama karena Tae-Seob mengambil keuntungan dari situasi ini dan membeli lebih banyak saham. Pada saat yang sama, Hee-woo memutuskan dengan timnya bahwa mereka harus mengejar Seok-Hoon mengingat bagaimana keadaan meningkat.

Hee-woo berbicara kepada Gyu-Ri dan melaporkan fakta kepadanya, termasuk badai media yang telah dikocok Tae-Seob. Dia hanya melaporkan orang-orang di grup Cheonha, dan tidak ada yang menyebutkan Hee-A yang sebenarnya telah diberikan perusahaan.

Dengan penyelidikan kematian Kim dibatalkan dan jaksa menjadi marah setelah semua ini, Hee-woo memutuskan untuk melemparkan umpan ke Seok-Hoon. Rencananya termasuk mengejar bank Bando untuk penggelapan. Seok-Hoon menolak, mengklaim terlalu berisiko untuk mengejar bank.

Hee-woo mengunjungi Hee-A tidak lama kemudian, mengatakan kepadanya bahwa dia perlu memutuskan hubungan politiknya. Jika dia bisa melakukan itu, maka itu bisa melindungi kelompok Cheonha – dan warisannya. Akan sulit untuk melakukannya tanpa pengaruh semacam itu, tetapi artikel terbaru Hee-woo – milik Gyu-Ri – tentu saja membantu. Ini membingkainya dalam cahaya yang menguntungkan dan dia mulai bekerja menempatkan Cheonha kembali ke jalurnya.

Berkat pekerjaan Hee-woo dan Hee-A, Seok-Hoon menjadi kesal karena penyelidikan terhadap Cheonha dibatalkan. Akibatnya, dia mengambil umpan dan mengizinkan Hee-woo untuk menyelidiki Bank Bando, tetapi menyuruhnya melakukannya secara rahasia. Dia akan menggunakan Seok-Hoon untuk memeriksa fakta dana gelap yang dimiliki Tae-Seob, dengan dalih bekerja di bawah perintah Seok-Hoon. Dengan begitu dia akan menghindari kecurigaan dan juga menggunakan ini sebagai kartu rahasia untuk digunakan dalam perangnya melawan Tae-Seob.

Hee-woo muncul untuk melihat Anggota Majelis di belakang penyelidikan Seok-Hoon. Saat dia muncul di kantor, dia berjanji pada Tae-Seob bahwa dia akan mengalahkan Seok-Hoon.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap