Recap Snowdrop Episode 5

sinopsis Snowdrop (2021)

Kita lanjut sekarang dengan recap Snowdrop episode 5. Episode 5 Snowdrop mengekspos dua mata-mata Korea Utara dalam jajaran Ha-na. Salah satunya adalah Kamerad Joo. Selama kebuntuan foyer, Gang-mu melihat salah satu dari mereka mengarahkan senjatanya ke Ha-na, bukan Soo-ho. Gang-mu melemparkan dirinya ke depan Ha-na dan menembakkan peluru ke bahunya.

Untungnya, tembakan itu mengalihkan perhatian Soo-ho, menghentikannya untuk menembakkan peluru ke kepala Yeong-ro. Mata-mata melepaskan perlindungan mereka dan mempererat barisan dengan Soo-ho saat terjadi baku tembak. Sementara itu, Soo-ho membuat Yeong-ro terjebak di sampingnya.

Kamerad Joo tertembak di lengan saat asrama menjadi jaminan kerusakan. Bala bantuan ANSP menyerbu dengan bersenjatakan tameng anti huru hara dan membentuk garis pertahanan di sisi kebuntuan mereka – sisi yang paling dekat dengan pintu.

Dengan amunisi yang hampir habis, Soo-ho menembakkan kabel yang menahan lampu gantung di atas agen untuk memutuskan garis mereka. Dia kemudian menjepit granat untuk dirinya sendiri dan menyeret Yeong-ro keluar di mana agen ANSP dapat melihatnya. Soo-ho menarik pin dari granat ekstra di tangannya, menjaga cengkeramannya pada tuas striker. Mengangkatnya seperti ancaman, dia memerintahkan agen untuk mundur. Gang-mu menurut, takut untuk Yeong-ro.

Saat agen keluar, Soo-ho memutuskan untuk menyandera Gang-mu. Ha-na tidak ingin meninggalkannya, mengetahui bahwa luka pelurunya membutuhkan perhatian medis, dan harus diseret oleh agen lain.

Di luar, Ha-na memberi tahu Kepala Ahn tentang situasinya. Dia menunda pembalasan, khawatir Chang-su akan marah ketika dia mengetahui bahwa agennya terus berburu di Sungai Taedong 1.

Dia menelpon Mi-hye, yang saat ini melengkapi Ae-ra di butik fashionnya, untuk meminta nasihat. Ae-ra mendengarkan saat Mi-hye menganggap kekacauan ini sebagai saat yang tepat untuk mengorbankan 13 perawan. Mi-hye, sekarang melihat kemungkinan bahwa Chang-su bisa menjadi presiden mereka, memberitahu Kepala Ahn untuk mendapatkan bantuannya.

Kembali di asrama, Byeong-tae dan Gwang-tae ditutup matanya dan diikat bersama dengan granat di antara bahu mereka. Soo-ho mengatur tentang jebakan pintu masuk ke asrama sementara Kamerad Joo dan mata-mata lainnya, Kamerad Lee, mengumpulkan para siswa dan seorang wanita makan siang sendirian di kafetaria lantai dua. Gang-mu juga ditinggalkan di sana bersama mereka, diikat ke tiang untuk memastikan dia tidak bisa mencoba apa pun.

Sipir telah menyelinap melalui asrama, tak terlihat, dan dia merekam sesuatu di kantornya. Gadis-gadis mulai berpikir dia meninggalkan mereka ketika dia berjalan-jalan ke kafetaria secara sukarela. Mereka tidak mendapat kesempatan untuk lega karena Kamerad Joo memilih mereka bertiga, satu adalah Seol-hui, untuk berdiri di depan jendela agar ANSP tidak bisa melepaskan tembakan.

Di luar, agen ANSP mendirikan basis operasi dan menempatkan penembak di sekeliling kampus.

Aman di kantornya, Chang-su memverifikasi dengan Ji-rok bahwa tim Taedong River 1 telah meninggalkan Pelabuhan Incheon bersama Profesor Han. Tae-il, juga di sana, merayakan kemenangan saat Chang-su mencatat bahwa Korea Utara hanya akan menerima pembayaran penuh setelah mereka menayangkan konferensi pers di mana Profesor Han menegaskan bahwa kampanye presiden partai oposisi didanai oleh Korea Utara.

Kepala Ahn tiba dengan berita tentang situasi penyanderaan, menyalahkan sepenuhnya pada pencarian Gang-mu untuk Sungai Taedong 1. Tae-il ingin membersihkan kekacauan dengan kekuatan sebelum dapat mengalihkan perhatian dari konferensi pers Profesor Han. Chang-su terlalu mengkhawatirkan keselamatan para siswa untuk menyetujuinya.

Mengabaikan Tae-il, Chang-su memanggil Ae-ra, yang mengirim sopir untuk menjemput Yeong-ro lebih awal hari itu. Ae-ra meratap saat dia menyampaikan bahwa pengemudi tidak bisa mendekati asrama. Padahal, setelah mereka menutup telepon, dia menyeka air mata buayanya dan melenggang pergi.

Kepala Ahn memastikan bahwa Yeong-ro ada di asrama. Berhati-hati dengan Pasukan Pertahanan Ibukota yang dimobilisasi, yang akan diperhatikan oleh media, Chang-su memerintahkan Kepala Ahn untuk membebaskan para siswa dengan cepat bahkan jika itu membutuhkan kekuatan yang mematikan.

Di asrama, gadis-gadis telah dibuat untuk berbaring dalam barisan yang rapi dengan mata tertutup. Bun-ok melanggar aturan ini dengan membisikkan kata-kata menyalahkan ke telinga Yeong-ro.

Yeong-ro melihat darah Gang-mu menetes ke lantai dan dengan hati-hati meminta untuk menambalnya. Dia duduk, bersikeras bahwa dia perlu menghentikan pendarahan bahkan ketika mata-mata mengarahkan senjata mereka padanya. Soo-ho membawa Man-dong dan putranya ke kafetaria saat Kamerad Joo akan memukul kepala Yeong-ro dengan bagian belakang senjatanya.

Soo-ho dengan tenang menghentikan kekerasan dan menganggap perlunya pertolongan pertama tidak berbahaya, menambahkan bahwa Kamerad Joo juga membutuhkannya. Dia membiarkan Yeong-ro membawanya ke rumah sakit untuk mengumpulkan persediaan. Dia menghindari matanya, dan mereka tetap diam sepanjang perjalanan ke sana.

Di puncak tangga utama dalam perjalanan kembali, Soo-ho meraih Yeong-ro untuk menghentikannya menginjak kabel perjalanan yang dia siapkan. Dia memecah keheningan, menanyakan apakah dia benar-benar mata-mata dan putus asa bahwa dia membantunya. Dia hanya mengatakan padanya untuk berhenti menjadi usil jika dia ingin tetap hidup. Dia meninggalkan percakapan, dan dia, di sana.

Chang-su memanggil Ji-rok lagi untuk menanyakan apakah dia yakin Sungai Taedong 1 meninggalkan pelabuhan bersama Profesor Han. Ji-rok marah dengan kecelakaan lain dari ANSP dan menyatakan bahwa kesepakatan mereka akan batal jika ada mata-matanya yang terluka. Soo-ryeon menangkap akhir percakapan, puas dengan pemikiran kematian Soo-ho.

Chang-su menuju ke asrama. Tae-il, yang telah menyibukkan diri dengan Chung-ya, mendapat konfirmasi bahwa Sungai Taedong 1 bertanggung jawab atas situasi Hosu. Chung-ya merenungkan informasi ini sementara Tae-il fokus pada panggilan dan mencoba meyakinkannya untuk tinggal ketika dia bergegas untuk berpakaian dan pergi ke asrama.

Sementara itu, Yeong-ro merawat Gang-mu dan bersumpah bahwa dia tidak tahu Soo-ho adalah mata-mata. Gang-mu menghiburnya sambil memberi isyarat pada pinset yang dibawanya. Mereka menunjukkan rasa sakitnya, dan dia membantunya menyelipkan pinset ke lengan bajunya tanpa menimbulkan kecurigaan.

Kepala Ahn sedang dalam perjalanan ke asrama ketika Chang-su mencabut perintahnya untuk membunuh mata-mata. Di pangkalan, Kepala Ahn mengatur agar telepon lapangan dipasang di luar pintu masuk utama asrama.

Sadar bahwa negosiasi adalah kesempatan terbaik mereka untuk melarikan diri, Soo-ho menggunakan Hye-ryeong sebagai sandera untuk memotivasi Gwang-tae agar mengambil telepon lapangan sebagai gantinya.

Gwang-tae mencapai telepon lapangan saat Ha-na melihat Soo-ho melalui jendela kaca. Dia menembakkan tembakan ke arahnya, hanya hilang karena agen Chang-su yang bertugas menjaga sisa ANSP keluar dari Operasi Phoenix menanganinya. Kamerad Joo melepaskan tembakan, tapi Kepala Ahn tetap menjadi agennya. Soo-ho menggunakan keributan untuk memasukkan Gwang-tae dan telepon lapangan ke dalam.

Chang-su tiba dengan suara tembakan dan mengusir Ha-na ke markas mereka. Dia diseret untuk kedua kalinya. Tae-il mencapai pangkalan tak lama setelah itu.

Di kafetaria, Gang-mu meretas tali di pergelangan tangannya dengan pinset. Yeong-ro berpura-pura sakit perut, mengalihkan perhatian Kamerad Lee sementara Gang-mu menyelinap keluar dari bawah tali yang menahannya di tiang. Dia menjulang di belakang Kamerad Lee, pinset terangkat.

Man-dong memperhatikan Kamerad Joo kembali dengan Hye-ryeong, Byeong-tae, dan Gwang-tae di belakangnya. Dia merengek tentang sakit punggung untuk mengingatkan Gang-mu, yang merayap kembali ke ikatannya.

Kamerad Joo bersikeras membunuh sandera saat Chang-su menghubungi Soo-ho melalui telepon lapangan. Chang-su membacakan koordinat titik pertemuan yang direncanakan tim mata-mata dan menyebut Ji-rok sebagai pemimpin mereka untuk mendapatkan kepercayaan Soo-ho. Dia kemudian menginstruksikan tim untuk melarikan diri melalui lorong rahasia ruang mekanik.

Soo-ho menggunakan radio Yeong-ro untuk memastikan apakah Chang-su dapat dipercaya. Dia menyetel saluran yang instruksinya dari Utara dikirim. Ini memainkan lagu yang menandakan perubahan rencana dan pesan kode memberitahu dia untuk bekerja sama dengan Selatan.

Di pangkalan Marinir tempat Yeong-u ditempatkan sebagai pegawai administrasi, dia meminta untuk mengisi patroli penjaga pantai malam itu.

Perahu “memancing” yang Profesor Han dan mata-matanya sedang menganggur di koordinat pertemuan ketika kapal penjaga pantai yang Yeong-u lihat ada di sana. Profesor Han kehilangan keberanian dan berteriak minta tolong. Salah satu mata-mata menembaknya di dada dan melepaskan tembakan ke penjaga pantai.

Chang-su mendapat telepon – penjaga pantai menenggelamkan kapal mata-mata. Tae-il mengatakan bahwa Rencana B adalah satu-satunya pilihan mereka sekarang.

Soo-ho dan mata-matanya muncul dari jalan rahasia. Mereka hanya berhasil beberapa langkah sebelum gas dan peluru dilemparkan ke arah mereka. Kamerad Lee tertembak di kaki.

Klip bonus membawa kita kembali ke sipir sementara gadis-gadis itu ditangkap. Dia menggunakan kunci tersembunyi untuk membuka pintu rahasia di dinding dan menyelinap masuk.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap