Recap My Liberation Notes Episode 13

review dan sinopsis My Liberation Notes (2022)

Terus kita sekarang dengan recap My Liberation Notes Episode 13. Episode 13 dari My Liberation Notes dimulai dengan kita beberapa waktu di masa depan. Tuan Gu kembali ke Seoul, bekerja. Tuan Gu menyampaikan kabar buruk kepada Ketua Shin. Setelah insiden sebelumnya dengan polisi, ruang obrolan mereka telah terungkap dan dengan demikian, mereka harus menyatakan pendapatan asli mereka. Shin mengabaikannya, mengklaim bahwa mereka hanya perlu menagih lebih banyak per meja. Masalahnya, klub mengeluarkan uang dengan laporan penjualan berwarna merah.

Gu mabuk berat melalui semua ini, menenggelamkan stres dan kecemasannya dalam soju – dan minuman keras. Klub dalam keadaan lengkap, dan Gu membawa semua manajer untuk mempertanyakan lebih dari 1,2 juta won tagihan yang belum dibayar. Gu marah dan setelah mengetahui tentang pelanggan yang telah membuat mereka hantu, muncul di tempat kerja mereka.

Di department store, Gu datang dengan manajer baru, memaksa wanita itu untuk membayar. Ini adalah sisi yang sama sekali berbeda dari pria ini dari apa yang telah kita lihat sebelumnya; kejam dan tidak mengambil omong kosong dari siapa pun.

Ini jelas pekerjaan yang sangat menegangkan dan akhirnya dia mendapati dirinya duduk di hadapan seorang bayi, seorang bayi yang ayahnya ingin minum di klub. Ketika sang ibu tiba, dia marah dan pasangan itu akhirnya bertengkar.

Ada sedikit komedi yang benar-benar nyata di sini saat Tuan Gu duduk di seberang bayi itu sambil minum. Namun jelas bahwa Gu depresi dan ketika dia diberi sepiring penuh makanan, itu hanya mengingatkannya pada Mi-Jeong. Bahkan, dia bahkan memanggil bawahannya Mi-Jeong. “Saya ingin pulang ke rumah.” Dia mengatakan, ketika ditanya apa yang akan membuatnya bahagia. Dan karena itu dia diizinkan untuk melakukan hal itu. Tindakan kebaikan kecil ini tampaknya mengubah perasaan Gu saat dia naik kereta kembali ke pedesaan sekali lagi.

Saat dia melakukannya, kita mengurangi waktu dan melihat apa yang telah dilakukan karakter lain hingga saat ini. Mi-Jeong masih bekerja keras tapi dia dimarahi oleh bosnya karena memasukkan brosur kartu hijau dalam proposalnya. Dia mengikuti kontes desain dan semakin yakin bahwa dia akan menang. Di tengah-tengah ini, dia juga mengetahui bahwa Tuan Choi berselingkuh dengan seorang gadis yang bekerja di perusahaan itu.

Adapun pemikirannya tentang Tuan Gu, dia mencoba untuk menghilangkannya dari pikirannya. Dia hampir menjadi tidak takut di satu sisi, merangkul gagasan kematian jika itu datang untuknya. Hal ini ditandai dengan pertemuan tegang dengan seekor anjing liar, di mana dia berdiri tegak dan menusuk matanya dengan tatapan tajamnya. Hewan itu berbalik dan pergi.

Keesokan harinya, Gi-Jeong membuat Chang-Hee dalam masalah dengan menunjukkan bahwa dia berhenti dari pekerjaannya. Je-Ho marah dan menghentikan truk saat dia melewatinya, tapi dia berpikir lebih baik menegur putranya sampai setelah pekerjaan mereka sendiri selesai. Adapun Chang-Hee, dia langsung kembali ke tempat tidur. Dia tidak bahagia untuk sementara waktu, seperti yang kita tahu, dan meskipun mengabdi selama 8 tahun, sudah cukup merasa menjadi yang terbaik kedua.

Malam itu, Je-Ho bertanya apa rencananya. Yah, Chang-Hee telah memutuskan untuk tidak melakukan apa-apa untuk sementara waktu. Dia hanya ingin dihormati oleh ayahnya, seperti Gu. Chang-Hee menunjukkan bahwa dia telah bekerja sangat keras selama bertahun-tahun, termasuk memenangkan banyak rekannya dan orang-orang dalam hidupnya sehingga mereka memberinya hadiah ketika dia pergi.

Chang-Hee merasa mati rasa dan hanya ingin istirahat … tapi keheningan Je-Ho berbicara banyak. Pria ini adalah seorang grafter, seseorang yang bekerja keras dengan keringat di keningnya. Kata-kata Chang-Hee tentu saja berpengaruh padanya, terutama ketika Chang-Hee bertanya mengapa dia tidak bangga padanya. Masalahnya, dia bangga dengan Chang-Hee, tapi dia belum benar-benar melihatnya.

Selama kilas balik, kita melihat Je-Ho menonton dari jauh saat Chang-Hee memenangkan perlombaan di sekolah. Dan di satu sisi, ini menunjukkan di mana Je-Ho berada; di kejauhan menyaksikan putranya melakukan yang terbaik. Saat merenungkan hal ini di lapangan, Chang-Hee diam-diam muncul untuk membantu.

Namun, pertanian di atas milik mereka berkembang pesat dan mereka meremehkan Je-Ho, mengklaim bahwa dia tidak pandai bertani dan harus berhenti. Mereka tetap diam, sampai berubah menjadi The Fast and the Furious. Kedua mobil berlomba di jalan, dengan Je-Ho mengambil jalan pintas melalui jalan tanah yang berkelok-kelok … ke lubang dan kecelakaan besar.

Ubi jalar berserakan di lantai, mobil miring dan harga diri mereka hancur. Hye-Sook tidak melihat sisi lucunya, pulang ke rumah dan meratapi bagaimana dia sepertinya tidak pernah memiliki hari libur.

Kami belum banyak melihat Gi-Jeong episode ini, tetapi kami melihatnya membela dirinya sendiri. Dia tidak didorong oleh Gyeong-Seon lagi. Saat dia dan Tae-Hun mulai tumbuh lebih dekat bersama, Hye-Sook terus usil, muncul di restoran untuk memeriksa putrinya. Ketika dia menunjukkan dirinya, rasa malu kedua terlalu banyak.

Ketika dia pergi, Hye-Sook berbicara dengan beberapa wanita di pasar yang bertanya tentang anjingnya. Rupanya Mi-Jeong ada di sana sebelumnya, menangis melihat “anjing keluarga” mereka sebulan yang lalu.

Hye-Sook segera menyadari ini ada hubungannya dengan Tuan Gu. Saat dia pulang ke rumah dan memikirkan hal ini, Mi-Jeong memenangkan kontesnya tetapi tidak mau minum dengan gadis-gadis itu. Dia masih kecewa dengan Tuan Gu dan ingin dia datang kepadanya. Dan seperti seorang ksatria berbaju zirah, dia muncul malam itu. Hanya saja… ini tahun yang salah.

Saat kita menyusul Tuan Gu yang tiba di tempat Je-Ho, dia mendapatkan pasangan baru dan banyak waktu telah berlalu. Anak-anak semua telah pindah dan hanya mereka sekarang.

Hye-Sook benar-benar meninggal ketika dia berbaring untuk tidur sore itu, diliputi oleh kesedihan dan ketidakbahagiaan. Ini membingkai ulang awal episode dan menempatkan diskusi Mi-Jeong tentang kematian ke dalam perspektif. Kami juga belajar – ketika kami melompat kembali ke garis waktu sekarang – bahwa Gi-Jeong, Mi-Jeong dan Chang-Hee semuanya telah pindah ke Seoul.

Ketika Tuan Gu pergi ke luar, dia melakukannya dengan alamat dari Je-Ho dimana Mi-Jeong berada.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap