Recap My Liberation Notes Episode 12

review dan sinopsis My Liberation Notes (2022)

Lanjut kita sekarang dengan recap My Liberation Notes Episode 12. Episode 12 dari My Liberation Notes dimulai dengan senyum lebar di wajah Gi-Jeong. Dia semakin dekat dengan Tae-Hun dan pasangan itu sering saling mengirim pesan.

Pada saat yang sama, Mi-Jeong pergi bersama Tuan Gu. Yang pertama berbicara dengan acuh tak acuh tentang berteman dengan seekor kambing di masa lalu… dan kemudian memakannya untuk makan malam. Menyenangkan!

Tae-Hun kembali dari gereja tetapi Gyeong-Seon masih belum memaafkan Tae-Hun. Hui-Seon menyuruhnya untuk meninggalkan mereka sendirian, akhirnya membentak wanita itu.

Drama besar di sini tentu saja bermula dari Yu-Rim. Mereka khawatir jika Gi-Jeong menikahi Tae-Hun itu akan membawanya pergi dari para wanita. Tae-Hun berbicara kepada Mi-Jeong di tempat kerja tentang hubungannya dengan saudara perempuannya, karena dia mengakui bahwa dia telah diberitahu tentang hubungan mereka.

Kembali ke rumah, ada drama dengan Tuan Gu ketika “teman”-nya muncul di rumah Je-Ho dan Hye-Sook.

Gu mencoba untuk tidak membiarkan amarahnya menguasai dirinya saat mereka makan bersama. Rupanya orang ini sebenarnya bagian dari geng Gu, memperingatkannya bahwa Ketua Shin akan mengejarnya sekarang.

Lebih buruk lagi, dia tahu bahwa Gu ada untuk seorang gadis (Mi-Jeong tentu saja.)

Klub Pembebasan bergabung bersama saat So Hyang-Gi muncul dan mengakui bahwa dia tidak sebahagia kelihatannya. Senyum yang dia buat hanyalah sesuatu yang datang secara alami padanya, karena dia dengan sedih menyebutkan bahwa pemakaman adalah yang terburuk.

Yang lain menyambutnya, memberinya aturan dasar, termasuk tidak berpura-pura bahagia atau tidak bahagia – dan untuk selalu jujur pada dirinya sendiri.

Hyang-Gi mengakui bahwa itu sulit baginya, tetapi semoga tim memiliki anggota lain yang berharga di daftar mereka sekarang. Mi-Jeong tentu saja terkejut dengan perkembangan ini, terutama ketika dia menyadari bahwa Hyang-Gi tidak sebahagia yang dia pikirkan sebelumnya.

Malam itu, Gu berjalan bersama saat Mi-Jeong turun dari bus. Pasangan itu berjalan pulang bersama, di mana Gu terkekeh dan mengakui bahwa dia sangat terbuka dengannya sekarang sehingga dia bisa mengatakan apa saja.

Di tempat lain, Chang-Hee keluar dan akhirnya melihat Da-Yeon. Dia cukup maju dan menggoda dia, akhirnya keluar untuk makan malam.

Semua temannya akhirnya menggoda pasangan itu, tetapi semuanya menjadi serba salah malam itu ketika mobilnya terjebak di tempat parkir berkat seorang pengemudi yang menjengkelkan.

Sayangnya, ternyata Chang-Hee juga salah menuliskan nomornya, yang tidak membantu, Ketika Da-Yeon mengambil taksi kembali karena ini, tampaknya kesempatannya untuk bertemu dengan Da-Yeon gagal.

Di tempat kerja, keadaan hanya diperparah oleh erangan A-Reum dan terus-menerus menyebabkan drama. Ada juga masalah mobil, memaksanya untuk mencoba memperbaiki bemper Tuan Gu.

Tae-Hun berbicara kepada Mi-Jeong dan berbicara tentang bagaimana rasanya berkencan dengan seseorang dengan anak-anak. Dia menegaskan bahwa rencana dapat dibatalkan dalam waktu singkat dan hari libur juga terlarang. Gi-Jeong sebenarnya baik-baik saja dengan ini.

Melalui beberapa kilas balik, kita melihat bahwa Tae-Hun telah berbicara dengan Yeol tentang hubungan barunya, termasuk bagaimana Gi-Jeong membiarkannya bersantai dan menjadi dirinya sendiri; dia tidak selalu harus menyenangkan dan keluar sepanjang waktu.

Kembali ke rumah, Je-Ho mengetahui dari Chang-Hee bahwa mobil yang dia kendarai adalah milik Gu. Dia pasti terkejut dan akhirnya memberitahu Chang-Hee untuk tidak mengendarainya lagi.

“Tidak bisakah aku menikmati momen ini?” Dia bertanya. Je-Ho membanting tinjunya di atas meja, menuntut agar Chang-Hee mendengarkan. Je-Ho adalah pria yang bangga, dan percaya dalam bekerja keras dan bekerja untuk pencapaian seseorang daripada menggunakan uang orang lain.

Di tengah pertarungan besar ini, Gu pergi dan semuanya canggung dan sunyi. Mi-Jeong sudah muak dan berpikir untuk meninggalkan meja makan di tempat lain untuk melepaskan diri dari ketegangan yang menyesakkan. Pandangan dari ibunya sudah cukup untuk menghentikannya saat dia tetap di tempatnya.

Sore itu, Gu memeriksa mobilnya dan menyadari bahwa Chang-hee telah memperbaikinya. Gu mengejarnya, berlari sepanjang jalan melewati ladang, perbukitan dan sepanjang jalan yang sudah dikenalnya.

Du-Hwan mampir dengan minuman untuk mereka berdua di sepeda motornya, seolah-olah mereka sedang maraton. Mereka berlari sangat jauh sehingga Chang-Hee berhasil mencapai kereta menuju kota. Masalahnya adalah Gu sebenarnya telah membuat kereta yang sama persis juga.

Tujuan Gu- sangat berbeda dari tujuan Chang-Hee, karena dia memutuskan untuk bergerak kembali ke klub.

Polisi menggerebek klub mencari obat-obatan. Ini perbuatan Gu dan perbuatan Gu. Dia membuat pilihannya dan berbicara dengan Mi-Jeong tentang hal itu nanti.

Dia diam dan memproses berita ini saat Gu kembali ke rumah. Mi-Jeong ingin bertemu sebulan sekali atau lebih, tetapi untuk Gu, dia ingin menjalani kehidupan yang jelas. Gu mengakui dia tahu Mi-Jeong tahu seperti apa masa lalunya tapi tidak seperti yang lain di keluarganya, MiJeong tidak peduli dengan uang atau ketenarannya.

“Aku tidak marah” Dia akhirnya berkata. “Aku hanya sedih.” Mi-Jeong berjanji untuk menelepon, meskipun Gu menjawab dengan marah, tetapi mengakui bahwa dia akan jarang melakukannya.

Karakter lain yang terkena efek ini adalah Je-Ho, yang jelas-jelas kecewa karena kehilangan pria yang begitu berpengaruh dalam hidupnya. Dalam perjalanannya keluar dari hutan belantara, anjing-anjing liar sebelumnya dikurung dan dibawa pergi.

Kembali di Seoul, polisi terus mengejar Pak Baek yang kabur dari klub dan kabur. Namun, dalam pelariannya dia akhirnya tertusuk pada sekelompok tiang logam dan kehabisan darah, sekarat di sana.

Kesedihan Mi-Jeong dapat dimengerti memanifestasikan dirinya menjadi banyak air mata malam itu. Adapun Gu, dia muncul di pemakaman Baek dan tidak bisa menahan senyum. Dia mulai tertawa, mengakui bahwa dia bahagia ketika seseorang meninggal.

Saat adegan itu kembali ke Mi-Jeong lagi, dia mengulangi mantra Klub Pembebasan saat dia pergi bekerja.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap