Recap Green Mothers’ Club Episode 2

review dan sinopsis Green Mothers' Club (2022)

Kita teruskan dengan recap Green Mothers’ Club Episode 2. Episode 2 Green Mothers’ Club dimulai di masa lalu dengan pertemuan pertama Eun-Pyo dengan Louis. Mereka berada di Paris, dan keduanya berfoto bersama, menikmati waktu di tepi pantai, dan bahkan bersepeda bersama. Kota cinta adalah romansa yang berkembang pesat, karena Louis dan Eun-Pyo berbagi waktu yang lama bersama. Dia bahkan mengejutkannya dengan bunga juga ketika dia memenangkan penghargaan.

Pada saat inilah semuanya hancur berantakan untuk Eun-Pyo. Jin-Ha muncul, tidak percaya dengan kehadiran temannya. Dia bergandengan tangan dengan Louis saat pasangan itu tertawa bersama… yang membuka jalan bagi timeline untuk melompat kembali ke masa sekarang.

Louis ada di sana bersama Dong-Ju, yang keduanya duduk di ruang tunggu Eun-Pyo. Setelah mengantarnya kembali ke sekolah, Chun-Hui yang kebetulan menonton dan memperhatikan ada sesuatu yang terjadi. Tentu saja, desas-desus itu menyebar ke seluruh sekolah, dengan Chun-Hui bahkan mengolok-olok Eun-Pyo karena menawarkan untuk membayar kembali biola baru setiap bulan.

Kehidupan rumah Eun-Pyo hampir tidak ramah, dengan pasangannya yang sudah mati meninggalkan pakaiannya di mana-mana dan bahkan tidak bisa memasak untuk dirinya sendiri dan anak-anak. Tentu, ini hanya membuat Eun-Pyo semakin membenci pengaturan keluarganya. Itu juga tidak membantu bahwa Dong-Seok mengganggu di kelas, menggunakan kepribadiannya yang hidup untuk melontarkan jawaban yang salah dan semakin mengasingkan orang tua lain terhadap keluarga.

Sayangnya ini juga memiliki efek knock-on dengan guru juga, yang menyebut Dong-Seok mengganggu dan mendesak Eun-Pyo untuk melakukan apa yang dia bisa untuk membantunya masuk dengan anak-anak lain. Sekarang, bagian dari itu termasuk pergi ke klub sepulang sekolah, yang coba dilakukan Eun-Pyo. Dia bahkan sering mengunjungi forum dan mencoba memaksa Dong-Seok untuk duduk dan belajar.

Anak-anaknya bekerja keras dan sayangnya Eun-Pyo gua dan memutuskan untuk membawa mereka ke taman sebagai gantinya. Saat di sana, seseorang melempar gelas dari lantai atas sebuah apartemen. Eun-Pyo mengorbankan dirinya untuk menyelamatkan Yu-Bin, saat Chun-Hui datang berlomba untuk memeriksa putri kesayangannya. Ketika dia mengetahui Eun-Pyo “menyelamatkan hidupnya”, dia membantu menambal lengan Eun-Pyo yang terpotong.

Di balik ini, Chun-hui setuju untuk menghapus hutangnya dan mengizinkannya untuk membeli beberapa kopi untuk menebusnya. Jun-Hu, pernah menjadi bunglon, juga ada di sana dan dia dengan senang hati memuji kebaikan Cun-Hui. Sekarang, tampaknya gelas yang pecah mungkin berasal dari penthouse, yang menunjukkan Jin-Ha atau Young-Min yang bertanggung jawab.

Melalui semua kegilaan ini, Chun-Hui dan Eun-Pyo secara mengejutkan mulai tumbuh lebih dekat bersama, pergi minum kopi sementara yang terakhir mencoba menyelidiki akademi yang bagus untuk anak laki-lakinya. Ironisnya meskipun dia hanya merujuknya ke Jin-Ha, mengingat dialah yang memiliki semua koneksi. Sekarang, Chun-Hui telah menerima panggilan terus-menerus dari nomor aneh yang terus dia abaikan, yang hanya menambah rahasia yang tampaknya dipegang oleh para wanita ini.

Namun akhirnya, Eun-Pyo dengan canggung ditempatkan di samping Chun-Hui karena mereka semua terikat untuk mengunjungi tempat Jin-ha. Semua anak pergi untuk bermain, sementara Jin-Ha menempatkan Eun-pyo di tempat dan bertanya mengapa dia keluar dari akademi di Prancis. Orang bisa menebak bahwa ini terkait dengan diagnosis anemia yang disebutkan Louis sebelumnya di episode tetapi untuk saat ini, itu spekulasi.

Jin-Ha memang mengesampingkan Eun-pyo dan memperingatkan bahwa Chun-Hui menyembunyikan sisi gelap dari kepribadiannya. Eun-Pyo membalas, menunjukkan bahwa dia bahkan tidak mengenalnya. Dong-Ju menyela, menunjukkan bahwa dia tidak mengerti apa yang ditertawakan anak-anak lain. Ternyata mereka memiliki film tetapi tidak memiliki subtitle dan semuanya diceritakan dalam bahasa Inggris. Tak pelak, semua anak akhirnya pergi.

Malam itu, Jin-Ha menuju ke Eun-Pyo, menyerahkan hadiah untuknya, yang kebetulan berupa syal. Jin-Ha membungkusnya di leher Eun-Pyo dengan ragu-ragu. Ini, ditambah dengan dia menyentuh wajahnya dan berpegangan tangan, bisa jadi mengisyaratkan bahwa ada sesuatu yang romantis terjadi di sini.

Eun-pyo akhirnya mengembalikan hadiah itu padanya malam itu, memanggil Jin-Ha karena mempermainkan emosinya. Setelah tamparan antara pasangan, semuanya dibiarkan terbuka lebar untuk tindak lanjut minggu depan.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar

More in Recap