Unik : Daging Sebagai Media Seni

Menggunakan kanvas sebagai media seni, tentu saja itu menjadi hal yang sangat biasa bagi seorang pelukis. Menggunakan wol atau nilon pada bahan baju atau gaun, itu juga suatu hal yang biasa. Namun, bagaimana kalau media yang di gunakan itu adalah daging mentah ? Tentu akan sangat unik,aneh dan menarik. Inilah pula yang dilakukan oleh 3 pelaku seni berikut ini, menggunakan daging sebagai media seni
Carolee Schneemann
Pada kurun 1960-an, Schneemann mempergunakan tubuh sebagai protagonis, melalui bentuk, gerakan, dan makna, yang membawa ketidakpastian dan intensitas untuk penampilannya. Relasi spasial dan konseptual antara penonton dan pemain menjadi sangat kuat, dan Schneemann mengatakan, “Selama penampilan teater, penonton bisa menjadi lebih aktif secara fisik daripada ketika melihat sebuah lukisan atau karya seni, reaksi fisik mereka akan cenderung hadir dalam ukuran sebenarnya – berkaitan dengan gerakan, pergerakan tubuh dalam lingkungan tertentu. “

Unik : Daging Sebagai Media Seni

Salah satu penampilannya yang paling berpengaruh adalah Meat Joy. Pertunjukan ini dimaksudkan untuk menentang tradisi dan batas-batas stereotip sambil menjelajahi sifat seksual perempuan. Meat Joy ditampilkan dan difilmkan pada tahun 1964. Sampai saat ini, penonton masih saja terkejut saat mereka menyaksikannya hari ini. Film ini memperlihatkan delapan pria dan wanita yang berguling di lantai sambil menggigit ayam mentah, menggeliat di atas sosis, ikan mentah dan potongan-potongan kertas pada lembaran plastik transparan. Schneemann menggambarkan Meat Joy sebagai mempunyai,

“Karakter ritus erotis: memanjakan secara berlebihan, perayaan daging sebagai material … pergeseran dan persimpangan antara kelembutan, liar, presisi, meninggalkan, kualitas yang bisa setiap saat menjadi sensual, komikal, gembira, penolak.”

Unik : Daging Sebagai Media Seni

Zhang Huan
Nama Zhang Huan dikenal sebagai seniman terkenal, yang merintis bentuk seni media daging tersebut pada 1990-an. Setelah pindah ke New York, Zhang Huan mencoba memahami dirinya dalam konteks baru dengan menampilkan pertunjukan berdasarkan dirinya sebagai seorang imigran, My New York adalah salah satu contohnya. Penampilan tersebut menampilkan Zhang Huan mengenakan pakian yang terbuat dari daging dan berjalan berkeliling kota. Lapisan daging yang digunakannya sangat tebal, dan membuat  Zhang Huan terlihat seperti Hulk. Sambil mengenakan baju dagingnya, ia melepaskan seekor merpati putih. Penampilan tersebut adalah pendekatan dari tiga konsep, interpretasi dari New York dalam hal identitas Zhang Huan, tradisi Budha dengan melepas merpati, dan sisi liar pada manusia. Penampilan itu juga menggambarkan proses binaraga dengan steroid yang marak di Amerika. Melalui hal itu Zhang Huan menggambarkan perbedaan antara apa yang ada pada diri Anda dan apa yang terlihat, “seperti binaragawan yang menggunakan obat dan mendorong diri mereka melampaui batas dari pelatihan jangka panjang, sampai jantung mereka tidak bisa menahan tekanan tersebut. “

Unik : Daging Sebagai Media Seni

Lady Gaga
Unik : Daging Sebagai Media SeniPemakaian daging secara sugestif terus ada di dalam budaya kontemporer. Pada tahun 2010, Lady Gaga mendapat perhatian di seluruh dunia di MTV Video Music Awards, ketika dia berjalan di atas karpet merah dengan memakai gaun yang seluruhnya terbuat dari daging sapi mentah. Seperti juga Schneemann dengan Meat Joy, hal ini memicu perhatian pada surrealitas dan memicu pertanyaan tak berujung tentang motifnya. Gaun ini dirancang oleh desainer Argentina Franc Fernandez yang tampaknya meminta nasihat dari seorang tukang daging dan, pada malam MTV Awards, harus menjahit gaun dari daging tersebut.

Pemakaian daging sebagai gaun oleh Lady Gaga menarik kritik, dengan orang-orang menyebutnya sebagai penyanyi pencari perhatian. Namun, aksi dengan daging dapat diartikan dalam kaitannya dengan Schneemann dan penampilan Zhang Huan. Mungkin Gaga membuat pernyataan cukup literal tentang objektifikasi perempuan dari laki-laki dan media, mungkin dia merayakan haknya untuk kebebasan artistik. Atau mungkin, dia menyindir, mirip dengan Zhang Huan, tentang industri musik dan fashion yang glamor sangat jauh dari kenyataan yang sebenarnya. Terlepas dari maknanya, gaun daging Lady Gaga tetap menjadi wahana ekspresi dengan daging sebagai bahan utama.(sumber dan gambar)

1 Komentar

Tinggalkan Balasan