Sinopsis You Are My Spring Episode 14

sinopsis You Are My Spring (2021)

Episode 14 You Are My Spring dimulai dengan Da-Jeong dan Young-Do kembali ke blok apartemen. Young-Do ingin memperlakukan Da-Jeong seperti seorang putri, menawarkan untuk membawa tasnya dan bersikap sopan. Nah, pasangan itu kesulitan mengucapkan selamat tinggal dan akhirnya tertidur saat di telepon bersama.

 

Pasangan ini bersiap untuk kencan mereka di kemudian hari dan sementara Da-Jeong merias wajah dan bersiap untuk pergi, Young-Do merenungkan gaya rambut dan pakaiannya. Saat Young-Do muncul, Da-Jeong ngeri dengan penampilannya dan memohon teman dan koleganya Yoo-Kyung untuk pergi. Ini adalah segmen yang lucu, yang akhirnya melihat dia menyuruhnya untuk berubah kembali seperti sebelumnya.

 

Sementara ini terjadi, Ga-Yeong dan Ha-Neul kebetulan keduanya hadir untuk acara kencan realitas. Keduanya terlihat sangat murung, terutama setelah apa yang terjadi sebelumnya di kedai kopi. Semuanya berakhir dengan patah hati ketika Ga-Yeong mencoba memberinya mawar dan dia menolak siaran langsung.

 

Ga-Yeong bertemu mantannya malam itu, bertemu secara rahasia di atap. Ga-Yeong jelas merasa tidak aman dan percaya cinta mereka akan habis. Dia memutuskan mereka harus istirahat selama seminggu dan tidak bertemu satu sama lain.

 

Sementara itu, seorang wanita bernama Mi-Kyeong sangat menderita dengan kesedihan mendalam setelah kehilangan pasangannya. Menuju ke rumah sakit dia melihat Young-Do yang sayangnya menolaknya.

 

Malam itu, ketika dia pulang ke rumah dan keputusasaan muncul, Young-Do menelepon kembali untuk memeriksanya. Dia hanya mendengarkan. Dia mengerti apa yang dia alami dan mengetahui bahwa dia telah dihantui oleh telepon berdering untuk waktu yang lama. Ini adalah segmen yang indah, yang melihat dia memberikan beberapa nasihat bagus tentang menjalani hidup dan memanfaatkan setiap momen sebaik-baiknya.

 

Setelah bekerja, Young-Do dan Da-Jeong bertemu untuk kencan lain. Hanya saja, Young-Do mengakui bahwa dia telah membual tentang berkencan dengan Da-Jeong dan mengungkapkan status hubungan mereka kepada … hampir semua orang. Yah itu tidak menghentikan mereka untuk pergi berbelanja, di mana mereka berdua berbagi troli!

 

Bagaimanapun, keadaan menjadi agak canggung ketika Young-Do mengakui bahwa hidangan yang dia masak sama dengan yang dia masak untuk mantannya. Oof. Maklum, Da-Jeong tidak senang.

 

Sementara itu, kasus detektif terus berlanjut. Dengan jurnal di tangan, petugas menyadari bahwa ini terkait erat dengan insiden yang sama pada tahun 2001. Tampaknya juga terkait langsung dengan dua bersaudara itu, dengan darah buruk di antara mereka semua.

 

Ini pasti melihat polisi membawa Chase kembali untuk diinterogasi, menanyakan di mana Jae-Sik berada. Para detektif percaya dia berkolusi dengan Jae-Sik dan pembunuhnya hanyalah kaki tangan. Yah, tulisannya tidak konsisten dan dengan latar belakang kejiwaan Young-Do, dia mencoba membantu para detektif menyelesaikannya. Ada juga kemungkinan bahwa Jeong-Min sebenarnya bukan pembunuh sebelumnya dari tahun 2001.

 

Da-Jeong berpegang teguh pada ini, bertanya-tanya apa sebenarnya arti kotak musik dan catatan tentang “menemukan”. Kilas balik ke masa lalu mengungkapkan lebih banyak sorotan saat Ian dan Chae Jun mendiskusikan perjalanan melintasi Amerika. Saudara-saudara memang mengenal satu sama lain dan adegan-adegan yang melibatkan bersembunyi di bawah pohon Natal berhubungan dengan ini juga.

 

Ini adalah momen penting di mana Chae-Jun bertekad untuk tetap bersembunyi dan Ian pergi ke Amerika. Mungkin hanya saya, tetapi sepertinya kami dituntun untuk percaya bahwa pasangan itu benar-benar bertukar tempat selama obrolan ini.

 

Bagaimanapun, di masa sekarang Da-Jeong akhirnya pergi dan kembali menemui Young-Do. Dengan mengenakan jaket dokter, dia memainkan peran dengan baik, menggoda Young-Do sebelum akhirnya terbuka dan menjadi nyata.

 

Dia membahas insiden atap di antara mereka dan mendorong Young-Do untuk membuka dan mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya. Nah, ternyata ketika saudaranya meninggal dia sendirian.

 

Young-Do percaya dia yang harus disalahkan dan satu-satunya kenyamanan adalah permen dari cinta pertamanya. Semua emosi terpendam yang selama ini dirasakan Young-Do berjatuhan, mencurahkan isi hatinya pada Da-Jeong dengan cara terbaik. Ini benar-benar pelepasan katarsis, yang melihat Young-Do menghidupkan kembali insiden dari pemakaman ini lagi, tetapi sebaliknya dengan Young-Do dewasa memeluk ibunya.

 

Di belakang ini, Da-Jeong menyerahkan beberapa permen untuknya – simbolis tentu saja mengingat apa yang Young-Do sebutkan sebelumnya. Bagaimanapun, dia melihat bunga kuning mekar dan tersenyum, menanam lolipop di sebelahnya. Juga, jika Anda ingat, ini adalah simbol dari ikatan masa lalu antara pasangan. Sekarang Da-Jeong akhirnya mengerti dan terlihat kaget. Saat dia mendongak, Young-Do memberi tahu Da-Jeong bahwa dia mencintainya.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar