Sinopsis The King’s Affection Episode 8

sinopsis dan review The King's Affection (2021)

The King’s Affection Episode 8 dimulai dengan Raja Seongjo kecewa dengan tindakan Hwi. Dengan buku-buku jari berlumuran darah dan mata berkaca-kaca, Hwi melihat Raja berjalan pergi. Namun, Ji-Un ada di sana bersamanya dan memberi tahu wanita muda itu bahwa dia melakukan hal yang benar. Dia bahkan membantu membungkus tangannya juga.

 

Nyonya Istana Kim masih berantakan tapi Hwi melakukan yang terbaik untuk mencoba dan membuatnya merasa lebih baik, memanggilnya cantik dan meyakinkan pelayan wanita itu. Namun, Tae-Gam (Putra Mahkota Dinasti Ming dari episode terakhir) ingin berbicara secara pribadi. Sebagai persembahan perdamaian, dia menyarankan “pendekar pedang terbaik di dinasti” untuk bertarung dengan prajurit pilihannya. Hwi menolak untuk menerima gagasan ini, sampai orang kejam itu mengejar Ga-On dan Hwi.

 

Kim Ga-On dikalahkan oleh pria ini, tetapi saat orang itu mengayunkan pedangnya ke arah Hwi, Ga-On menerima pukulan terberat. Syukurlah Ji-Un datang pada detik terakhir dan menyelamatkan mereka berdua, mengancam prajurit itu dan berjanji akan membunuhnya jika dia melanjutkan.

 

Tae-Gam memiliki dendam yang serius, dan kebanyakan dari mereka yang dia anggap dilahirkan dengan ‘sendok perak’. Dia percaya Hwi telah menjalani kehidupan mewah, tidak menyadari dia didorong ke dalam peran ini dengan enggan. Ketika dia pergi, Hwi mengepalkan tinjunya dengan erat.

 

Hanya saja, bukan Hwi yang mengejar Tae-Gam. Bahkan, Lee Hyun mendekatinya dan menyebutkan bagaimana ada seseorang yang mencuri aset pribadi Kaisar. Dan dia tahu siapa. Mengisyaratkan bahwa ini adalah Tae-Gam, terutama dengan cara dia menggeliat tidak nyaman di kursinya, Hyun menyuruhnya untuk bersikap.

 

Sementara itu, Raja terganggu oleh Tae-Gam menuntut agar mereka menggandakan upeti mereka. Hwi tidak senang dan memutuskan untuk pergi sendiri untuk berbicara dengannya. Namun, di tengah malam adu pedang besar terjadi saat Ji-Un dan Hwi sama-sama membuntuti Tae-Gam. Ketika pembunuh bertopeng muncul dan mulai menyerang, Tae-Gam pergi mengunjungi pegadaian, memberi tahu pemiliknya bahwa “Jika Anda pernah menggunakannya untuk memeras saya lagi, saya akan memenggal kepala Anda.” Saat dia berbalik untuk pergi, penjaga Tae-Gam menunjukkan dan memberitahu dia bahwa mereka telah diikuti dan harus pergi.

 

Kembali di halaman pengadilan, pertempuran berlanjut tetapi Hyun tiba dengan beberapa penjaganya sendiri, berniat menangkap siapa pun yang bertanggung jawab atas hal ini. Hyun akhirnya membawa Tae-Gam untuk diinterogasi, mengatakan kepadanya bahwa dia mungkin menjadi sasaran seorang pembunuh. Di balik ini, dia akan memperkuat keamanan yang ditempatkan di luar wismanya. Dan hanya untuk menandakan kekuatan ini, seluruh legiun penjaga bergegas masuk.

 

Dengan Hwi dan Ji-Un yang jelas untuk saat ini, mantan merawat luka-lukanya. Saat mereka berjalan, mereka bertemu dengan Hyun, di mana Hwi meminta untuk menjadi bagian dari penyelidikan ini dan membantu dengan cara apa pun yang dia bisa.

 

Nah hari berikutnya Hwi, Ji-Un dan Hyun semua pergi bersama untuk mencoba dan menemukan berita tentang pria misterius itu, yang Tae-Gam berikan perhiasan pada malam sebelumnya. Mereka mulai di sebuah pegadaian. Di sana, mereka mengetahui bahwa pria itu adalah pecandu judi dan sombong sejak putrinya menjadi selir kerajaan di Dinasti Ming.

 

Dengan informasi ini, ketiganya menyusun rencana untuk menangkapnya, meskipun Ji-Un terluka oleh anak buah Tae-Gam dalam konflik berikutnya. Ga-On tertinggal saat mereka pergi, karena petarung pedang berbakat ini menemukan dirinya berhadapan langsung dengan orang kejam itu dari awal episode. Kali ini, Ga-On mengalahkan lawannya.

 

Sementara itu, ketiganya berhasil menangkap pria ini dan menuntut untuk mengetahui apa yang direncanakan Tae-Gan. Setelah mengekstrak informasi yang dia butuhkan, Hwi mengatur pertemuan lain dengan Tae-Gam. Sebagai persembahan perdamaian, dia memiliki rencananya sendiri… termasuk buku besar berisi catatan yang berkaitan dengan pengelolaan aset pribadi Kaisar. Uh oh!

 

Saat Tae-Gam menggeliat, Hwi berbicara dengan jelas dan menyebutkan wanita muda yang sangat dia pedulikan. Tae-Gam telah dibutakan oleh balas dendam dan Hwi berempati dengan penderitaannya, berbicara tentang betapa sulitnya hal itu baginya. Dia juga mengerti mengapa dia membenci Dinasti Joseon juga.

 

Di balik ini, Hwi meminta maaf kepadanya atas kesulitan yang harus dia tanggung di masa lalunya dan setuju untuk merahasiakan perselingkuhannya sampai hari dia meninggal. Dan begitu saja, kemarahan dan kebencian yang dirasakan Tae-Gam menghilang, ditandai dengan bagaimana dia mengepalkan tinjunya.

 

Cinta terlarang ini mirip dengan yang dirasakan oleh Hwi dan Ji-Un, dan di satu sisi Hwi mengerti bagaimana rasanya terjebak dalam situasi ini. Setelah menyelesaikan masalah dengan cara diplomatik, Dinasti Ming pergi dan Tae-Gam bahkan memberikan senyum hangat ke arah Hwi juga.

 

Malam itu, setelah minum dan terlibat dalam obrolan grup yang cukup lucu, Ji-Un dan Hwi menemukan diri mereka sendirian di luar di halaman. Mereka berdua berbagi minuman, seperti kunang-kunang mengapung malas di angin. Ji-Un mengakui bahwa dia berhati lembut, karena Hwi terlihat terkejut dengan pujian itu.

 

Saat pasangan itu duduk bersama, kelucuan mutlak dari percakapan mereka membuka jalan bagi Ji-Un mencondongkan tubuh ke depan dan mencium pipinya.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar