Sinopsis The King’s Affection Episode 2

sinopsis dan review The King's Affection (2021)

Episode 2 dari The King’s Affection dimulai dengan berita duka saat tubuh Lee Hyun dibawa kembali ke istana. Ibunya berduka, sementara Lee Hwi tetap di tempatnya sebagai pangeran muda. Faktanya, Hwi berada di bawah instruksi ketat untuk tidak meninggalkan ruangan ini.

 

Ketika ibunya kembali, dia memohon Lee Hwi untuk terus bermain bersama dan membawa rahasia ini ke kuburan. Untuk saat ini, dia harus bermain bersama dan tetap sebagai putra mahkota. Bok-Dong meskipun di samping dirinya sendiri dengan rasa bersalah, terisak-isak.

 

Malam itu pasangan itu menyelinap keluar dan menyaksikan Han Ki-Jae melihat tubuh Lee Hyun. Ini menegaskan yang terburuk, karena Ji-Un juga menerima berita duka. Dengan Lee-Hwi (masih menggunakan alias Dam-I) gagal muncul sesuai jadwal, Ji-Un terus berburu untuk mencoba dan menemukannya. Hanya saja, tidak ada yang melihatnya sejak kemarin.

 

Keesokan harinya, Lee Hwi diberikan tugasnya sebagai pangeran tetapi sepertinya tidak ada yang berjalan sesuai rencana. Tidak hanya dia luar biasa peduli, dia juga canggung dan bingung juga. Bok-Dong ada di sana untuk membantu, tetapi dibutuhkan kata-kata keras dari ibunya untuk memperbaiki kapal yang goyah ini. Pada dasarnya dia perlu memastikan orang lain takut padanya sehingga tidak ada yang cukup dekat untuk menemukan kebenaran.

 

Kembali ke istana, Ji-Un mengetahui tentang kematian dan muncul untuk mencoba dan menemukan Lee-Hwi. Dengan air mata mengalir di wajahnya dan selembar kain di antara mereka, dia mendengarkan dia berbicara tentang kematian. Tepat sebelum dia pergi, Lee-Hwi menyerahkan dadunya.

 

Dalam perjalanan keluar istana, Ji-Un melihat ayahnya, Seok-Jo, membawa I-Wol ke samping dan mengacungkan pedang. Pelayan pengadilan memohon belas kasihan dan Ji-Un bahkan melompat untuk menyelamatkannya. Itu tidak baik dan ketika wanita itu mencoba melarikan diri, Seok-Jo mengikuti dan menebasnya dengan keras, membunuh pelayan itu.

 

Tanpa sepengetahuan mereka, Lee-Hwi kebetulan menonton dari jauh dan mulai terisak juga. Temannya sudah mati. Namun, istana gempar saat mereka menyadari sang pangeran telah hilang. Setidaknya untuk sementara. Lee Hwi segera muncul melalui pintu tersembunyi di taman dan menemukan dirinya di hadapan Bok-Dong dan Nyonya Istana Kim.

 

Ibunya tidak marah, malah senang karena Hwi telah kembali ke istana. Hanya saja, ibu Lee-Hwi tidak sehat dan pada kenyataannya, dia meninggal malam itu setelah memberi tahu putra mahkota bahwa dia perlu menjaga Lee-Hwi apa pun yang terjadi. Saat pemakamannya berlangsung, kita melintasi waktu.

 

Tahun-tahun telah berlalu dan Lee-Hwi jauh lebih dingin sekarang; pangeran yang jauh lebih keras dan tak kenal ampun. Dia memainkan peran dengan baik dan mengendarai istana dengan tujuan, terutama ketika dia terguncang dengan beberapa bintik di kepalanya.

 

Lee-Hwi tiba langsung ke tempat Ji-Un, terbungkus jubah. Sekarang, Ji-Un sebenarnya adalah seorang dokter dan dia diberi waktu sampai akhir hari untuk memperbaikinya atau rekannya Yeong-Ji akan menemui ajal yang sulit.

 

Setelah menambalnya, Lee-Hwi pergi berburu babi hutan. Hanya saja, dengan melakukan itu dia akhirnya berselisih dengan pamannya. Ketika dia menembakkan panah yang nyaris mengenainya, itu menjatuhkan sanggul dari rambutnya dan memamerkan penampilan femininnya.

 

Hwi berlari ke pantai, berhati-hati agar tidak diikuti. Hanya, ketika dia mendengar ranting patah dia melempar belati. Hanya saja, ternyata sebenarnya bukan pamannya tapi Ji-Un yang muncul!

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar