Dark?

Sinopsis The King’s Affection Episode 16

Semua episode bisa kamu temukan di The King’s Affection (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Lanjut sekarang dengan sinopsis The King’s Affection Episode 16. Episode ini dimulai dengan momen yang menyentuh di mana Lee Hwi dan Ji-Woon berciuman di bawah matahari terbenam yang keemasan. Lee Hwi siap menanggung segalanya dan menghadapi konsekuensi dari perasaannya. Mungkin, itulah cinta. Apapun pilihan yang mereka pilih, tetap akan ada konsekuensinya.

 

Pada malam hari, Ji-Woon datang ke Perpustakaan Kerajaan dan menemukan buku harian sekretariat kerajaan dari bulan 7 dan 8. Dia menemukan fakta mencurigakan tentang kematian Raja karena keracunan Busohwa. Ji-Woon pergi ke Royal Infalamary untuk memeriksa efek Busohwa. Ada tertulis bahwa Busohwa menyebabkan pembengkakan di perut dan menghitamkan gusi yang muncul segera. Tapi yang aneh adalah tubuh Raja tidak langsung bereaksi terhadap efeknya. Saya hampir lupa bahwa Ji-Woon pernah menjalankan klinik sendiri sehingga dia akrab dengan herbal yang membuatnya jelas.

 

Sementara itu, Komandan Yoon diam-diam ke kantor guild untuk menemukan buku besar tentang transaksi senjata tetapi dia tidak menemukan bukti. Kemudian, dia melapor kembali ke Lee Hwi dan berencana untuk pergi ke markas mereka di Yeoyeon. Dia berjanji untuk kembali hidup-hidup dan melapor padanya. Jika ada hal yang mendesak, dia meminta Lee Hwi untuk mengirim Ga-On sebagai utusan.

 

Di sisi lain, kita semakin mendalami dilema Seok-Jo. Selama perjalanan malamnya, Seok-Jo menyaksikan Lee Hwi yang pergi setelah pertemuan rahasia dengan Komandan Yoon. Dia mengingat kata-kata Lord Sangheon, “Setelah membuat satu kesalahan, mudah untuk membuat kesalahan lain,” dan intrik untuk mengikutinya. Dalam pikirannya, untuk menghindari kesalahan lain, dia mengambil pedangnya dan siap untuk menebasnya sampai Ji-Woon mengembalikannya ke kenyataan dan bertanya apa yang dia lakukan di tempat tinggal Lee Hwi. Yup, adegan di mana dia akan membunuh Lee Hwi hanyalah imajinasi Seok-Jo. Syukurlah Ji-Woon tiba di waktu yang tepat.

 

Keesokan harinya, Tuan Sangheon memberi tahu Seok-Jo tentang penyusup yang masuk ke kantor yang menangani transaksi senjata tepat setelah pemakzulan Menteri Park. Tuan Sangheon memerintahkannya untuk pergi ke Yeoyeon dan membawa kembali semua buku besar yang mungkin membuktikan keberadaan tentara swasta.

 

Selama pertemuan pagi, Lee Hwi sibuk menerima dan menerima laporan setelah pemakzulan Menteri Pajak. Ketika giliran Ji-Woon untuk melapor, dia tertidur dan terus memikirkan malam di mana dia menemukan ayahnya mengikuti Lee Hwi sambil mengepalkan pedangnya.

 

Kemudian, pasangan itu bertemu Ratu dan So-eun yang baru saja kembali dengan Inspektur Jenderal untuk mengunjungi Ratu. Dia kemudian mengundang Ji-Woon ke kamarnya untuk minum teh bersama So-Eun. Lee Hwi yang menyadari perasaan So-eun menjadi lelah. Tentu saja, kecemburuan Lee Hwi bukanlah kecemburuan biasa. Dia iri dengan gagasan tidak memiliki kesempatan yang sama dengan wanita-wanita ini dalam hal cinta. Maksudku, secara teknis jika dia ingin secara terbuka mencintai Ji-Woon, maka itu juga akhir dari cerita mereka.

 

Kasim Hong menawarkan untuk pergi ke kediaman Ratu untuk mengamati setelah memperhatikan kecemasan Lee Hwi atas apa yang bisa terjadi di sana. Dia juga mengaku bahwa dia melihat segalanya; fakta bahwa Lee Hwi dan Ji-Woon berbagi ciuman dan tidak akan memberi tahu Nyonya Kim tentang hal itu. Di perempatan Ratu, mereka bertiga Kasim Hong dengan canggung menyela pertemuan mereka dan mencoba memberi isyarat pada Ji-Woon untuk tetap waspada. Meskipun cinta itu sepihak, Anda tidak dapat menyangkal kekaguman yang tulus antara So-Eun dan Ji-Woon. Keduanya menutup perasaan satu sama lain.

 

Jika Ji-Woon ingin So-Eun untuk pindah, Lee Hwi di sisi lain menghadapkan Hyun dan meminta dia untuk tinggal di sisinya sebagai saudara dan sepupu dekat seperti dulu. Dia dengan senang hati menerima bantuannya. Anda tahu, meskipun wajahnya tersenyum, kita bisa melihat dengan jelas rasa sakit di matanya. “Kau akan selalu menjadi rajaku,” kata Hyun. Pada akhirnya, dia masih tidak bisa memberikan hadiah yang dia persiapkan untuknya: cincin. Dia mengingat setiap momen yang mereka habiskan bersama dan harga yang mungkin datang jika dia tidak menekan perasaannya.

 

Tapi tidak ada yang membuat lebih pusing dari rahasia Lee Hwi dan akibatnya. Pangeran Wonsan, yang bertugas setelah Tuan Sangheon memerintahkannya untuk meletakkan ari-ari Raja, akhirnya mengetahui kebenaran di balik identitas Lee Hwi. Sementara itu, Komandan Yoon berhasil menyelinap ke basecamp di Yeoyeon dan menemukan buku besar yang menunjukkan keberadaan tentara pribadi Tuan Sangheon. Kemudian, Komandan Yoon menghadapi momen kritis setelah Seok-Jo dan orang-orangnya menemukannya. Ga-On datang untuk menyelamatkan saat keduanya berlari menuju ujung tebing.

 

Seok-Jo memperingatkan Komandan Yoon untuk memberikan buku besar dan dia akan menyelamatkan nyawanya. “Apakah itu bantuan terakhirmu sebagai teman?” tanya Komandan Yoon. Berdiri di antara hidup dan mati, Komandan Yoon mengeluarkan buku besar dan perlahan-lahan mengulurkan tangan, seolah-olah dia akan menyerah. Seok-Jo mengulurkan tangannya untuk mengambil buku besar. Tapi sebelum dia bisa memahaminya, Komandan Yoon dengan cepat berbalik dan memberikan buku besar kepada Ga-On yang berdiri di ujung tebing. Dia memerintahkan dia untuk tetap hidup dan membawa buku besar ke Lee Hwi.

 

Saat dia melewati buku besar, prajurit itu mulai menembakkan panah mereka ke arahnya. Ga-On terkejut tapi Komandan Yoon mendorongnya dan dia kemudian melompat dari tebing untuk melindungi barang bukti. Seok-Jo tak berdaya bersikeras orang-orangnya berhenti menembakkan panah ke arah Komandan Yoon yang berada di ambang kematian. Dia dengan sedih berlari ke arah Komandan Yoon yang sedang sekarat. Adegan ini dipenuhi dengan emosi dan secara tak terduga melebihi kurangnya emosi dari episode sebelumnya. Kami datang untuk melihat kerentanan dan niat tulus Seok-Jo. Sungguh ironis bagaimana persahabatan mereka berubah menjadi tragedi karena jalan yang berbeda yang membawa mereka tanpa pilihan.

 

“Seok-Jo, langitnya indah..” kata Komandan Yoon sebelum nafas terakhirnya di lengan Seok-Jo. Kami melakukan perjalanan kembali ke masa lalu di mana tidak ada yang menghalangi persahabatan mereka. Seok-Jo dan Komandan Yoon terlihat melakukan duel pedang dan menyaksikan langit yang indah bersama sambil mengejek keterampilan satu sama lain seperti layaknya seorang sahabat. Pada akhirnya, ikatan persahabatan sejatilah yang penting dan terus berlanjut.

 

Setelah meminta Jil-Geum untuk menemukan kebenaran tentang tanaman yang membunuh mendiang Raja, Ji-Woon muncul dengan fakta bahwa seluruh buku harian selama kematian mendiang Raja dibuat-buat. Dia pergi untuk memberi tahu Lee Hwi tentang temuannya sehingga mereka dapat dengan cepat menyelidiki kebenaran di balik kematian ayahnya. Di tengah diskusi mereka, Kasim Hong datang untuk menyampaikan berita tentang kematian Komandan Yoon. Lee Hwi datang menemui Ga-On yang terluka parah setelah melompat dari tebing untuk membawa buku besar ke Lee Hwi. “Dia meninggal,” kata Ga-On dengan lukisan kesedihan di seluruh wajahnya saat dia menyerahkan buku besar. Lee Hwi mengambil buku besar dengan sebagian besar halaman rusak karena air saat dia mulai menangis dalam kesedihan.

 

Di sisi lain, setelah berhasil mengusir Pangeran Juhyeon, Pangeran Wonsan dan Chang-Woon berencana untuk naik takhta dengan mengungkapkan identitas Lee Hwi setelah menemukan kebenaran tentang plasenta kembaran Raja. Untuk mengungkapkannya, Pangeran Wonsan bersikeras agar Chang-Woon bergabung dengannya dan memintanya untuk menyerahkan nyawanya di tangannya. Pangeran Wonsan memutarbalikkan kebenaran dan memberi tahu Chang-Woon bahwa Lee Hwi berencana untuk memindahkan dan mengusirnya dari Provinsi Gyeongsang. Tentu saja, Hyun merasakan sesuatu yang mencurigakan terhadap Pangeran Wonsan.

 

Lee Hwi sekali lagi kehilangan salah satu orang yang paling dipercayainya. Sosok kebapakannya dan orang yang selalu datang untuk melindunginya. Itu adalah harga yang harus dia bayar dan konsekuensinya sebagai ganti identitasnya. Dia tinggal di tempat pemakaman di mana Ji-Woon menemaninya. Ketegangan muncul setelah paman Lee Hwi, Chang-Woon dan orang-orangnya datang menyerang Lee Hwi untuk mengungkap identitasnya. Ji-Woon dan Lee Hwi masuk ke mode pertempuran di mana Lee Hwi berhasil mengungkapkan wajah Chang-Woon. Dia bingung mengetahui bahwa pamannya berada di balik serangan mendadak. Chang-Woon menggunakan kesempatan itu untuk mematangkan pakaiannya. Ji-Woon dengan cepat menutupi Lee Hwi saat Chang-Woon siap untuk menebasnya dengan pedangnya.

 

Namun omset terbesar adalah Seok-Jo datang untuk menyelamatkan Ji-Woon dan Lee Hwi yang sedang terpojok meski mengetahui kebenaran tentang Lee Hwi. Tentu saja, Seok-Jo tidak akan membiarkan siapa pun menyentuh putranya. Lebih lagi setelah mengetahui biaya tinggal di sisi Lee Hwi. Mungkinkah kematian sahabatnya dan akibat melayani Lord Sangheon akhirnya menimpanya?

Nonton The King’s Affection Episode 16 Sub Indo

Kamu bisa nonton drama The King’s Affection episode 16 subtitle Indonesia di Netflix. Atau, kamu bisa temukan alternatif nonton lainnya di link ini.

Anda baru saja membaca Sinopsis The King’s Affection Episode 16 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis The King’s Affection Episode 16, baca Sinopsis The King’s Affection Episode 16 online, baca Sinopsis The King’s Affection Episode 16 lengkap, ,

Komentar

Komentar

Episode 16