Dark?

Sinopsis The King’S Affection Episode 11

Semua episode bisa kamu temukan di The King’s Affection (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA

Kita teruskan dengan Sinopsis The King’S Affection Episode 11. Episode ini dimulai dengan Hwi kembali ke desa di mana berita kepergian Ji-Un menyebar. So-Eun tidak senang tentang hal itu dan memohon dengan temannya untuk tidak pergi, mengakui bahwa perasaannya baru saja mulai tumbuh untuknya.

 

Sekarang, Tuan Changun melihat semua ini terjadi dan mulai membuat rencana. Dia memberi tahu Ki-Jae bahwa So-Eun adalah orang yang mereka inginkan menjadi Putri Mahkota. Dengan dia dikeluarkan dari istana, itu akan memungkinkan Menteri Negara Kiri dan Janda Ratu untuk memilih siapa yang mereka inginkan. Jika itu tidak cukup, ayah So-Eun juga dituduh melakukan kejahatan politik.

 

Di luar istana, Hwi melihat Changun menganiaya pelayan istana. Mengingat berapa banyak masalah yang dia sebabkan musim ini, Hwi kehilangan kesabarannya dan mengacungkan pedangnya, mengancam pria itu dan mengambil pelayan So-Eun kembali padanya. Hwi baik kepada wanita muda itu sebelum dia meninggalkan rumahnya, berharap dia baik-baik saja dan menunggu hari mereka bertemu lagi.

 

Tiba-tiba, sebuah jeritan membawanya kembali ke tempat Jan-I, si pelayan, telah terbunuh. Di tangannya kebetulan ada kancing giok dari topi Changun. Ini sepertinya memperkuat bahwa dialah yang bertanggung jawab.

 

Hwi segera menghadap Changun, melihat bagian yang hilang dari topinya dan mempertanyakan perannya dalam pembunuhan itu. Ketika dia dibawa ke hadapan inspektur, dia berpura-pura tidak tahu tetapi Hwi menuntut rumahnya diselidiki dan digeledah.

 

Sementara ini terjadi, Hyun pergi mengunjungi Ji-Un di dokternya, menyerahkan hadiah dari ibunya. Ini pada dasarnya adalah jimat keberuntungan, hadiah takhayul yang dia syukuri tetapi memutuskan Hyun harus memegangnya sebagai gantinya. Selama ini, Ji-Un terus memikirkan Hwi.

 

Hyun kembali ke istana dan memberi umpan balik bagaimana perjalanannya. Ketika dia menyebutkan melihat Ji-Un, wajahnya sedikit turun. Diam-diam, dia berjuang untuk menahan air mata.

 

Sekarang, pembunuh bayaran ini telah menjadi bahan perdebatan hampir sepanjang musim dan di kota keesokan harinya, dia mencoba menyerang lagi. Dia digagalkan oleh Seok-Jo, yang mengejar pria itu di jalan-jalan dan menghentikannya membunuh Menteri Negara Kiri. Sekarang, Ga-On adalah pembunuh kami di sini dan sepertinya ini adalah permainan untuk mengubah keseimbangan kekuatan dari mereka yang ingin berbuat salah pada raja. Berkat campur tangan Seok-Jo, itu sekarang menjadi jauh lebih sulit. Komandan Yoon yang berpura-pura tidak tahu hanya membuat situasi menjadi jauh lebih mencurigakan.

 

Sementara itu, Changun duduk bersama Hyun dan pasangan itu akhirnya minum bersama. Saat mereka sendirian, Changun memberatkan dirinya sendiri, mengklaim kemarahan menguasai dirinya dan meskipun dia tidak pernah bermaksud membunuh pelayan, dia tetap melakukannya.

 

Sekarang, obrolan kecil ini jelas merupakan tipu muslihat untuk membiarkan Hwi mencari petunjuk di rumahnya. Dengan gulungan di tangan, Hwi keluar dan mengancam pamannya, menuntut dia mengunjungi makam pembantu dan memohon untuk hidupnya. Jika dia tidak melakukan ini maka dia akan ditegur dan disiapkan untuk dieksekusi.

 

Ini adalah pelajaran kerendahan hati bagi Changun, yang melakukan apa yang diperintahkan. Ketika Janda Ratu dan Raja mengetahuinya, mereka meminta Hwi menjelaskan dirinya sendiri. Dia menantang dalam tindakannya, tidak merasa buruk tentang ini sama sekali. Di luar kamar kerajaan, Menteri Negara Kiri menanyai Hwi, menanyakan apakah ini permainan untuk mencoba dan menjadi Raja. Selanjutnya, dia berbicara tentang hierarki sosial dan kehidupan kecil seorang pelayan. Kata itu membuatnya kesal dan saat Hwi mengepalkan tinjunya, dia memanggil Menteri karena meremehkan kehidupan orang lain.

 

Sekarang, kata-kata tentang tindakan Putra Mahkota dengan Changun menyebar ke seluruh negeri. Bagi Ji-Un, itu hanya membuatnya semakin merindukan Hwi, berdiri di bawah pohon mereka dan bertanya-tanya bagaimana kabarnya.

 

Di pagi hari, Lord Changun ditemukan di tepi sungai dengan wasiat terakhir dan wasiat padanya. Tampaknya dia bunuh diri setelah dipermalukan oleh Hwi. Ini hanya semakin membuat marah para Menteri, yang menyerang dan mengumpulkan para sarjana Konfusianisme, berdiri sendiri melawan Hwi. Mereka ingin dia dicopot dari gelar Putra Mahkota. Dengan melakukan itu, ini juga akan menaikkan peringkat Pangeran Jehyun.

 

Ini kekacauan di istana tapi Hwi tetap pada keyakinannya, terlepas dari nyanyian di luar istana agar dia mundur. Setelah semua ini, Hyun muncul malam itu dan mengakui bahwa dia tahu dia seorang wanita. Dia memperingatkan bahwa segala sesuatunya tidak akan mudah dan dia mungkin tidak bisa membodohi semua orang. Tapi dia punya rencana. Dia ingin Hwi menyelinap keluar di malam hari dan naik perahu, meninggalkan istana untuk selamanya.

 

Dengan banyak hal yang harus dipikirkan, Hwi melepas jepit rambutnya dan melihat ke cermin. Saat dia memakai sepatu merah yang diberikan Hyun untuknya, Raja memperhatikannya dari ambang pintu.

Nonton The King’s Affection Episode 11 Sub Indo

Kamu bisa nonton drama The King’s Affection subtitle Indonesia di Netflix. Atau, kamu bisa temukan alternatif nonton lainnya di link ini.

Anda baru saja membaca Sinopsis The King’S Affection Episode 11 di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis The King’S Affection Episode 11, baca Sinopsis The King’S Affection Episode 11 online, baca Sinopsis The King’S Affection Episode 11 lengkap, ,

Komentar

Komentar

Episode 11