Dark?

Sinopsis Penthouse 3 Episode 14 (Tamat)

Semua episode bisa kamu temukan di The Penthouse 3: War in Life (2021).
Baca juga sinopsis dan review serial lainnya hanya di MASASHA
A+ A-

Penthouse 3 Episode 14 dimulai dengan Su-Ryeon dilemparkan ke dalam air dan Seo-Jin dibawa pergi dengan mobil polisi. Saat pihak berwenang bergegas ke tempat kejadian, laporan berita mengkonfirmasi bahwa Su-Ryeon belum ditemukan dan setelah 3 hari, keadaan tidak terlihat baik. Dengan situasi yang mendapatkan daya tarik besar-besaran di pers dan ketegangan yang tinggi, kasus pengadilan Seo-Jin adalah high profile affair.

 

Seo-Jin berpura-pura tidak tahu, mengklaim dia menderita amnesia. Drama terjadi ketika Eun-Byeol adalah orang yang keluar dan bersaksi melawan ibunya sendiri. Terlepas dari rasa sakit yang dia rasakan, Eun-Byeol menegaskan bahwa Seo-Jin memalsukan seluruh amnesia dan mengklaim bahwa dia bertanggung jawab atas kematian Su-Ryeon dan Yoon-Hee.

 

Eun-Byeol selanjutnya mengakui, dengan menyedihkan, bahwa dia adalah katalisator untuk semua tragedi ini. Masalah di universitas dan kematian kakeknya sendiri terjadi karena dia. Dia memohon kepada pengadilan untuk pengampunan, mengakui bahwa dia ingin mengakhiri semuanya sekarang dan selesai dengan rasa bersalah dan rasa sakit ini.

 

Dan bagaimana dia akan melakukan ini? Eun-Byeol memutuskan untuk tidak bernyanyi lagi. Dengan kalung yang memegang ujung yang tajam, dia menggorok lehernya sendiri dan ambruk ke tanah. Dengan Eun-Byeol berdarah keluar, Seo-Jin dijatuhi hukuman seumur hidup di balik jeruji besi.

 

Kita kemudian melompat ke 3 tahun kemudian. Kyu-Jin telah dibebaskan dari penjara, dan dia sekarang bekerja di pemandian, menggosok seorang ketua. Hanya saja, ketua ini kebetulan adalah kepala sebuah peternakan, jadi bertahun-tahun bekerja dalam merawat pria ini sama sekali tidak menghasilkan apa-apa. Namun, penipuannya tidak luput dari perhatian, karena polisi akhirnya menangkapnya. Oh Kyu-Jin, maukah kamu belajar?

 

Sementara Ma-Ri, sedang naik daun dan sekarang menjadi pemenang sejati dari semua orang di Istana Hera. Dia telah melalui banyak hal tetapi kebaikannya dihargai. Dia sekarang pindah ke penthouse suite di Istana Simoon.

 

Seok-Kyung telah melakukannya dengan cukup baik untuk dirinya sendiri juga, membantu mengajar beberapa siswa cara bernyanyi. Hubungannya dengan Seok-Hoon masih baik, dan meskipun dia terus mengirim uang, dia sebenarnya bekerja keras dan mencangkok daripada berhemat.

 

Di Lembaga Pemasyarakatan Wanita Cheongju, Seo-Jin diberikan cuti khusus selama 3 hari mengingat dia telah didiagnosis menderita kanker laring. Dia diberi secarik kertas, memungkinkan dia untuk melakukan perjalanan ke Gereja Seoeun Jeil di mana Eun-Byeol masih hidup, dan sekarang bekerja sebagai konduktor untuk kelompok paduan suara. Bekas luka di lehernya membuat gadis itu tidak bisa bernyanyi, tetapi dia membantu orang lain melakukan apa yang tidak bisa dia lakukan.

 

Seo-Jin muncul untuk menemuinya tetapi berpikir dua kali untuk benar-benar berbicara dengan putrinya. Sebagai gantinya, dia berdiri di atas atap motel dan akhirnya meminum beberapa pil, berharap Eun-Byeol tidak hidup seperti dia. Saat dia meninggal, nyanyian opera Seo-Jin membantunya lewat. Ini adalah kesimpulan pahit untuk karakter yang sangat produktif dalam pertunjukan ini.

 

Ro-Na telah bekerja di Italia dan dia menjadi Soprano yang cukup produktif. Dia adalah bintang yang sedang naik daun di kancah dan bahkan memenangkan penghargaan juga. Seok-Hoon dan Ro-Na bertemu lagi setelah 3 tahun. Dengan Ro-Na yang begitu sibuk dengan karir menyanyinya, dia akhirnya meluangkan waktu untuk bergaul dengan mantan kekasihnya.

 

Yah, mereka memutuskan untuk makan pasta bersama, yang jelas merupakan kemunduran musim lalu di mana dia berjanji untuk membelikannya hidangan yang tepat ini. Dia bahkan memiliki git untuknya juga, yang kebetulan menjadi kunci tempatnya di Wina. Ini akan memungkinkan dia untuk tinggal bersamanya ketika dia sedang tur di sana. Dan begitu saja, dia membungkuk dan memberinya ciuman.

 

Hari pertunjukan Ro-Na berjalan terus dan anak-anak semua bertemu di belakang layar. Semuanya jauh lebih tidak bermusuhan sekarang di antara mereka, dengan Seok-Kyung dan Ro-Na bahkan saling berhadapan. Namun, satu hal yang masih belum jelas – sosok anonim terus mengirimkan mawar biru. Tentu bukan Logan Lee, yang terus mendukung Ro-Na dari jauh.

 

Apakah Logan Lee dan Su-Ryeon benar-benar mati?

 

Ya, seperti yang kita ketahui dari adegan terakhir pertunjukan, pasangan itu pasti sudah mati. Pertunjukan terakhir untuk Ro-Na dimainkan dua kali, dengan putaran kedua menunjukkan apa yang sebenarnya terjadi.

 

Logan dan Su-Ryeon mencapai kesepakatan tentang cara mengalahkan Seo-Jin. Logan memiliki jaket pelampung yang dibuat khusus untuknya, yang dia ingin Su-Ryeon kenakan agar dia selamat dari terjun, untuk berjaga-jaga jika keadaan memburuk. Hanya saja, Su-Ryeon memutuskan untuk tidak memakainya.

 

Su-Ryeon memutuskan untuk membiarkan dirinya mati sebagai tindakan menantang terakhir untuk menjatuhkan Seo-Jin sekali dan untuk selamanya. Dia ingin dia ditangkap seumur hidup. Dan Logan Lee? Nah, ternyata dia juga sudah mati. Dia kambuh dengan kanker sumsum tulangnya tak lama setelah kematian Su-Ryeon dan ini mendorongnya ke tepi, Meskipun berhasil membantu Ro-Na dengan penampilannya, hidupnya berakhir dengan tragis. Kurasa dia bisa selamat dari ledakan bom, tapi bukan kanker. (END)

Anda baru saja membaca Sinopsis Penthouse 3 Episode 14 (Tamat) di MASASHA. Jangan lupa untuk membaca sinopsis drama, review film, dan konten menarik lainnya di sini.

Tags: baca Sinopsis Penthouse 3 Episode 14 (Tamat), baca Sinopsis Penthouse 3 Episode 14 (Tamat) online, baca Sinopsis Penthouse 3 Episode 14 (Tamat) lengkap, ,

Komentar

Komentar

Episode 14 - End