Sinopsis D.P Episode 4

sinopsis dan review drama D.P. (2021)

Episode 4 dari D.P. dimulai dengan Jun-Ho diberikan cuti dari dinas militer dan pergi untuk menjenguk ayahnya di rumah sakit. Berdasarkan kilas balik sebelumnya, dia adalah pelaku berulang dan terkenal suka memukul Ibu Jun-Ho. Dia tidak terlalu senang dengan kehadiran Jun-Ho, meskipun perasaan itu juga dibalas oleh Jun-Ho. Faktanya, Jun-Ho mengatakan kepadanya bahwa hari dia meninggal adalah saat dia tertawa terbahak-bahak.

 

Saat dia pulih di rumah sakit, Jun-Ho pulang ke rumah di mana Kopral Han kebetulan sedang makan barbeque bersama keluarganya. Jun-Ho tidak benar-benar senang dan itu akhirnya mengarah ke perpisahan yang canggung saat Jun-Ho membawanya keluar dari pintu.

 

Sebelum mereka pergi, Jun-Ho berhasil berbicara dengan ibunya tentang pelecehan yang dideritanya, memohon padanya untuk melarikan diri. Dia menolak untuk melakukannya, menjelaskan bahwa siklus kekerasan ini tidak akan berakhir dalam waktu dekat.

 

Kembali di barak, Jun-Mook terus tergelincir lebih jauh ke dalam keadaan depresi. Ibunya juga memperhatikan dan memanggil Kapten Lim untuk kemunafikan ini, menunjukkan ironi Jun-Mook dikirim untuk melindungi negaranya … tetapi tidak dilindungi oleh pengganggu. Lebih buruk lagi, orang-orang itu baru saja dipindahkan dan tidak ada disiplin terhadap mereka.

 

Dapat dimengerti bahwa Lim khawatir, tetapi komandan mengabaikan protesnya ketika dia mencoba untuk mengangkatnya pada hari itu.

 

Malam itu, pembelot lain masuk radar. Kali ini, seorang pria yang melompati pagar pada larut malam dan melarikan diri, menuruni lereng gunung yang curam. Orang ini adalah Chi-Do, seorang pria yang merupakan bagian dari pelatihan regu yang menguntungkan dengan rappel berbahaya. Dia benar-benar memukul lengannya dengan sangat buruk melakukan ini, meskipun bayarannya bagus untuk apa yang mereka lakukan. Dia juga seorang penjudi terkenal juga.

 

Mengingat ini adalah kasus pembelot lainnya, Jun-Ho dan Han sekali lagi harus mencoba dan menemukan Chi-Do. Seperti banyak kasus lain yang telah kita lihat musim ini, pasangan ini menemukan diri mereka dalam pelarian, bergegas melalui asrama untuk mencoba dan menemukan Chi-Do. Hanya… mereka langsung masuk ke bagian khusus perempuan yang menyebabkan kontroversi – dan keluhan ke kantor pusat.

 

Kembali ke asrama, Sersan Hwang tinggal lima hari lagi. Sayangnya pelecehan Sung-Bok di tangan pria ini telah mengubahnya sepenuhnya. Dia dingin dan tanpa henti, melampiaskan rasa frustrasinya pada rekrutan baru. Sayangnya, dia masih dipukuli oleh Sersan Hwang.

 

Saat Jun-Ho dan Han tetap bersama melalui ini, mereka mulai menyadari mengapa orang meninggalkan barak untuk pergi. Meskipun demikian, pasangan ini tetap bertekad untuk membawa Chi-Do kembali, mengingat itu adalah bagian dari tugas mereka.

 

Mempersempit daftar tempat dia bisa, pasangan menggunakan akal mereka untuk menemukan Chi-Do. Dia putus asa untuk mencoba dan mengumpulkan dana untuk neneknya sebelum dia meninggal, bertekad untuk memasukkannya ke sanatorium.

 

Ini menjelaskan mengapa dia bersedia mengambil tindakan putus asa untuk kembali. Seluruh skenario ini diwarnai dengan suasana kepedihan yang tidak nyaman, karena menjadi jelas apa yang dikorbankan orang-orang ini untuk melakukan pelatihan wajib militer mereka.

 

Menyadari seberapa dekat rumah kasus ini dengan Jun-Ho, dia sebenarnya mengambil langkah besar untuk menelepon ibunya nanti dan mencari tahu bagaimana keadaannya. Hanya, itu dengan cepat dipecah oleh berita besar. Suk-Bong telah meninggalkan tentara.

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar