Sinopsis Beyond Evil Episode 4

sinopsis dan review Beyond Evil (2021)

Episode 4 Beyond Evil dimulai dengan polisi menyelidiki gudang ini sementara Dong-Sik duduk di belakang mobil polisi menunggu nasibnya. Sementara dia melakukannya, masalah muncul di kantor polisi saat berita penangkapan Dong-Sik pecah. Seseorang sepertinya telah membocorkan informasi ini. Departemen Kejahatan Kekerasan menangkap angin dan kebetulan menjadi orang yang buru-buru menangkap pria itu.

 

Dengan wartawan yang putus asa untuk melihatnya sekilas, Ji-Hwa mencoba membawa Dong-Sik masuk sambil menghindari kecurigaan. Namun Dong-Sik, melepas selimutnya untuk menunjukkan kepada wartawan bahwa mereka semua telah menangkap seorang petugas polisi. Senyum menyeramkan yang sama melintasi wajahnya saat Ji-Hwa bergegas membawanya ke ruang bawah tanah.

 

Sementara itu, Joo-Won menuju ke Kantor Polisi Munju dan ingin menonton wawancara Dong-Sik. Dia hanya menyebut Letnan Han, dan khususnya teleponnya. Setelah itu, dia menyebutkan mie dalam tas hitam yang dia pegang. Mengetahui bahwa menyalakan ini di pegunungan adalah ilegal, dia tanpa basa-basi mengklaim telah memakannya mentah-mentah.

 

Joo-Won percaya semua ini adalah pertunjukan besar, karena Dong-Sik mengakui bahwa polisi akan mendapat kecaman karena menangkap Dong-Sik tanpa surat perintah. Dia terus mengulangi mantra yang sama tentang mie, mengklaim dia pergi hiking untuk menjernihkan pikirannya – sesuatu yang tidak menyimpang dari rutinitasnya yang biasa.

 

Ji-Hwa membawa darah yang ditemukan di ruang bawah tanahnya dan bagaimana darah itu menjadi milik Min-Jung. Secara khusus, dia menyebutkan situasi pemutih dan mengapa itu ditemukan di ruang bawah tanahnya. Dong-Sik membalas, mengklaim bahwa bahkan menggunakan pemutih seperti itu akan meninggalkan residu darah di sekitarnya.

 

Subjek kamera keamanan juga merupakan hal yang aneh, terutama karena Dong-Sik memasangnya sebelum membersihkan ruang bawah tanah secara menyeluruh. Namun, mengapa hanya menyisakan satu tetes darah di samping? Sesuatu jelas tidak cocok di sini.

 

Joo-Won mempertimbangkan fakta-fakta ini dan percaya Dong-Sik mungkin telah memotong jari Min-Jung di tempat lain sebelum mengangkutnya. Khususnya, di tukang daging. Surat perintah penggeledahan dikeluarkan dan polisi mengerumuni daerah itu.

 

Di belakang ini, Joo-Won mendapati dirinya dilempari telur oleh Jae-Yi yang jelas tidak senang dengan tokonya yang digeledah. Dia mengklaim Dong-Sik tidak bersalah dan Joo-Won melakukan semua ini hanya untuk menunjukkan. Tepat sebelum dia pergi, Joo-Won mengatakan kepadanya bahwa dia akan mengetahui semua rahasia yang dipegang – bahkan jika itu berarti menyelidikinya juga.

 

Di gardu induk, Joo-Won kembali dan mulai mencuci telur dari seragamnya. Sementara dia melakukannya, Kepala Nam menunjukkan dan menegaskan bahwa dia tidak menyetujui cuti dan karena itu, perlu terus bekerja.

 

Di luar, Ji-Hoon menyiram mobil Joo-Won untuknya. Dia mengklaim ada sesuatu yang dia tidak tahu dan langsung membentak. Dia dengan dingin menyebutkan bagaimana dia mengacaukan orang-orang di kota ini yang terjebak di sini. Ada sesuatu yang cukup menakutkan dengan cara dia mengatakan ini sebelum kembali ke sikapnya yang ceria dan polos. Kita harus menunggu dan melihat apakah dia benar-benar tersangka atau tidak.

 

Sampel darah dari meja kerja Dong-Sik kembali dan ternyata DNA-nya tidak cocok dengan DNA Min-Jung. Karena ini – dan tergesa-gesa Joo-Won untuk menangkapnya – kepolisian telah dipermalukan.

 

Kwon Hyeok mencaci maki kebodohan Joo-Won juga, mengakui bahwa dia akan membantu membersihkan ini dengan pengawas. Ketika dia berjalan pergi, senyum kecut melintasi bibirnya. Oh tidak, apakah ini kemungkinan tersangka lain?! Daftarnya terus bertambah…

 

Darah yang dimaksud kebetulan milik seorang wanita bernama Han Jeong-Im. Orang yang sama ini ada di poster orang hilang di ruang bawah tanah Dong-Sik dan memiliki nomor yang berhubungan dengan toko daging. Ini, seperti yang akan segera kita lihat, menegaskan bahwa Jae-Yi memiliki kepentingan pribadi dalam kasus serial yang sedang berlangsung ini.

 

Joo-Won pergi menemui Dong-Sik di stasiun dan menyimpulkan bahwa dia semakin dekat dengan korbannya sebelum membunuh mereka. Tentu saja, tidak ada bukti tentang ini, tetapi Joo-Won tetap bertekad untuk mengikuti petunjuk ini.

 

Ketika dia pergi, Jin-Mook tiba untuk melihat Dong-Sik di penjara dengan makanan untuknya. Dia memberitahu Jin-Mook untuk tidak melewatkan makannya dan tidur nyenyak, akhirnya pergi untuk kembali ke selnya. Di balik ini, dan petisi yang meminta Dong-Sik untuk dibebaskan, Ji-Hwa memimpin tuntutan dan meminta Kepala Stasiun Jung Cheol-Mun untuk melepaskannya.

 

Jung-Je tiba-tiba muncul dan mengklaim dia melakukan kesalahan. Dia menegaskan bahwa malam Min-Jung hilang Dong-Sik sebenarnya bersamanya, memberikan alibi untuk tindakan Dong-Sik.

 

Ji-Hwa membawanya ke samping dan bertanya apa yang dia lakukan. Yah, selain sebagai sahabatnya, dia curiga dia akan mendengar pintu depan berderit terbuka mengingat betapa kerasnya itu. Ji-Hwa tidak yakin ini ide yang bagus, mengklaim bahwa dia melakukan hal yang sama sekarang seperti yang dia lakukan 20 tahun yang lalu.

 

Sementara itu, Anggota Dewan Do, Inspektur Han dan Ketua Chang-Jin semuanya membahas kasus ini. Secara khusus, Chang-Jin ingin polisi Munju membantu proyek pengembangannya yang akan datang. Dengan demikian, ini bisa mengalihkan perhatian dari perkembangan saat ini dengan polisi.

 

Malam itu, Dong-Sik dibebaskan berkat pernyataan Jung-Je. Joo-Won terus mengawasinya, seperti yang ditunjukkan Dong-Sik di restoran dan segera mendapati dirinya dicaci maki oleh pemilik restoran. Dia melempar garam padanya dan menyuruh pria itu pergi. Dengan acuh tak acuh, Dong-Sik berjalan pergi. Dia bahkan tertawa juga – tindakan yang dilihat Joo-Won dan bertanya-tanya apa yang dia lakukan.

 

Ketika Dong-Sik akhirnya tiba di tukang daging, dia melihat laporan polisi pecah. Nah, berita tentang Min-Jung ini mengklaim bahwa dia adalah seorang pendamping dan terkenal karena tidur dengan klien. Berbagai orang yang berbeda memiliki pernyataan yang berkaitan dengannya juga, mendorong Dong-Sik tiba-tiba tertawa terbahak-bahak.

 

Yang lain cukup terkejut dengan ledakan ini, tetapi begitu juga Joo-Won yang mengikuti Dong-Sik kembali ke rumah dan mendengarkan saat dia mulai meminta maaf dan menangis.

 

Dong-Sik tahu Joo-Won telah menyelinap ke dalam dan mendorongnya untuk menunjukkan wajahnya. Sejujurnya, sudah berapa kali Joo-Won masuk ke rumahnya?!

 

Bagaimanapun, Joo-Won menodongkan pistol ke kepala Dong-Sik dan bertanya kepadanya tentang pembunuhan itu. Dong-Sik mengabaikan ancaman ini, mengatakan kepadanya bahwa apa pun yang dikatakan di bawah tekanan tidak akan bertahan di pengadilan. Selain itu, dia memiliki alibi yang kuat.

 

Dong-Sik membalikkan pembicaraan dan memanggil Joo-Won untuk telepon pembakar yang ditanam dan menggunakan Lee Geum-Hwa untuk melawannya. Joo-Won berjalan keluar, kaget dan mencoba memahami apa yang baru saja dia dengar. Nah, Joo-Won akhirnya muncul di TV dan mengklaim bahwa mereka memiliki seorang pembunuh berantai di tangan mereka.

 

Setelah, pernyataan publik ini, Joo-Won kembali menemui Dong-Sik dan bertanya tentang kata-katanya sebelumnya. Secara khusus, Joo-Won berpusat pada Dong-Sik yang mengatakan kepadanya bahwa dia tidak ingin tahu siapa pembunuhnya. Ini sepertinya mengisyaratkan bahwa Dong-Sik melindungi seseorang … tapi siapa?

 

Sementara itu, Ji-Hwa menghadapkan Ji-Hoon kembali ke rumah dengan rekaman kamera keamanan dari kafe internet. Ternyata dia memberi tahu polisi karena dia ingin Dong-Sik menjadi tersangka. Saat kita melihat kilatan dari malam itu, kita melihat Ji-Hoon berjalan menuju Min-Jung dengan senyum di wajahnya. Apakah Ji-Hoon pembunuh sebenarnya?

What is your reaction?

0
Excited
0
Happy
0
In Love
0
Not Sure
0
Silly

You may also like

Komentar